[INDONESIA-L] RUBRIK - WNI Keturuna (r)

From: apakabar@clark.net
Date: Tue May 12 1998 - 07:14:00 EDT


Forwarded message:
From apakabar@clark.net Tue May 12 10:06:41 1998
Date: Tue, 12 May 1998 07:57:21 -0600 (MDT)
Message-Id: <199805121357.HAA17231@indopubs.com>
To: indonesia-l@indopubs.com
From: apakabar@clark.net
Subject: [INDONESIA-L] RUBRIK - WNI Keturunan ...
Sender: owner-indonesia-l@indopubs.com
 

From: lukman@ica.net.au
Date: Sun, 10 May 1998 07:22:12 +1000
To: apakabar@clark.net
Subject: KEPADA SEMUA ORANG CHINESE DI MEDAN
 
Jangan takut, bersatulah, tapi sebagai manusia, juga jangan gegabah. Tidak
semua pribumi jahat, begitu pulah tidak semua tionghoa baik, jadi jangan
punya pandangan rasial anti pribumi. Kita masih harus sadar, bahwa kita
perantauan dan kesuksesan kita juga dikarenakan penduduk local. Jangan
mengelak kalo saya katakan cheap-labour yang membuat kita semua sukses
sekarang. Perlu hormati juga warga warga pri, tapi saya dengar orang orang
batak memang kasar dan sok kebanyakan, Hantam bangsat bangsat itu.
 
***
 
Date: Sat, 09 May 1998 21:22:31 -0400
From: lungfa ku <lku@chatcan.ca>
To: apakabar@clark.net
Subject: KILLING AND LOOTING AGAINST CHINESE IN INDONESIA
 
 
*****KILLING AND LOOTING AGAINST CHINESE IN INDONESIA*****
 
 
Hello,
 
You might have already known this riot from the media, attached is an
eye witness report and the cry for help from another Chinese. If you
care, please spread the news of this ugly incident and visit
"www.huaren.org"
 
lku
 
 
************** One****************
 
The 'Luan' in Medan
 
   Posted by G & B on Tuesday, 5 May 1998, at 10:28 a.m.
 
Hi brothers and sisters of Huaren ,
 
Further to my posting regarding the 'Luan' of Medan last night , as
expected by many Huaren in Medan , it got WORSE today and from
my monitoring thru some reliable and some not so reliable channels ,
I am able to tell you these:
 
Apparently this luan was ignited by the official hike in the fuel costs
which took effect at midnight on 5th May 1998. The riot which
started late in the evening of 4th May 1998 around 7-8 p.m. , really
got the authority by surprise and henceforth the sufferings of Huaren
in general. The looting , stonings and burnings started simultaneously
in more than two confirmed areas in the east and and north east of
Medan city where the hardest hit place was a shopping complex with
it's many Huaren kiosks and it's immediate areas around . The
shopping complex happened to be near the vicinity of a university
I.K.I.P.where there are many students from out of town who lodge in
the nearby cheap local boarding rooms.
 
>From the reliable/confirmed sources: -At least more than two houses
were badly burnt with it's inside contents all looted. -At least more
than two Huaren were badly beaten but thanks to some good pris
who happened to be present , their lives were spared. -At least one
temple was ransacked , with it's joss-sticks holder thrown out in the
middle of the street as a sign of showing hatred for us Huaren and
anything that's got to do with us !! -At least more than four
cars(Huaren's)were burnt. -At least more than two private houses
were looted clean. -The unfortunate shopping complex(Aksara
Plaza)was attacked at least 3 times today , the last time was around
7.30 just after the evening prayer , as even the authority was taken
by surprise as they were leaving the place they guarded. Apparently
in a few areas the stone throwing youth were mocking the authority
and openly challenged them by ..of course making target practises of
Huaren shophouses !! Your vivid clearcut apparent case of
scapegoating ! -Most of the shophouses in the areas nearby were
rained with stones as one eye witness told me that a group of about
half a dozen of youths apparently the dispersed group that had just
attacked the shopping complex ,just started throwing stones at
shophouses to the cheers of the owners of some of the same nearby
shophouses(pris)and as things got hotter , even those that cheered
started to join them in stoning the glass windows of their own
neighbors , so much for neighbourly good gesture ! For all your kind
info , that eye witness happened to be my own father-in-law who is
now having to stay in a hotel temporarily ! Hopefully his other nice
neighbours might not notice it and then came to his shop in the middle
of the night to do some checking-outs of goods ! Hopefully not !!
While just two or three blocks away , some houses were ransacked
and looted and then burnt !! The unfortunate Huaren owner
happened to be a relative of my business partner of more than 10
years. Another Huaren's house was forced opened through the roof
and everything was taken except for some pillows they threw outside
the road to burn to satisfy their hypocritical universal proclamation of
 
wanting to destroy what has been taken unjustly from them,..no no
no they don't want to loot or steal , they just want to destroy our ill
gotten wealth (reminds me of my childhood nightmare more than 30
years ago and coincidentally in the same area !) Everything were
swept clean except for a 40 inch plus TV , apparently too heavy for
looters to carry . The victim was the family of one of my busines and
tennis friend for almost half a decade.
 
>From the not-so-reliable/unconfirmed sources: -At least 3 Huaren
persons(2 children)died trapped in the burning shophouses. -At least
2 Huaren persons being beaten to death when they were caught in
the rioting. Fortunately though , there were no report of anyone being
raped.
 
When all is said , we have to give the authority a big hand for doing a
good job in preventing what could be worse and some pris who are
real GOOD PERSONS . BUT ..we have tomorrow yet to come and
face and God only knows what then ! I have unconfirmed sources
saying that they are getting tougher with the hooligans and cut
throats(will shoot on spot) but getting tough means going against the
rising popularity of so-called Human Rights principles where one has
to treat the scumbags who burn and loot innocent people with
decency while they are free to DO their dirty and disgusting deeds !
That's the 'human rights' which is spawned from your
western-always-trumpetted 'democracy' !!
 
Again , I urge every Huaren who read this posting to DO something
 ..the least pray in whatever religion that is your faith , for the
suffering
and fearful Huaren of Medan. Thank you.
 
********************Two******************
 
The 'Luan' in Medan : Day 2
 
   Posted by G & B on Wednesday, 6 May 1998, at 3:03 a.m.
 
As a continuation of my yesterday’s posting ,very sadly I have to
report that the ‘luan’ has actually escalated into almost every corner
of the city and it’s immediate areas. One encouraging sign is that us
Huaren in many places ARE putting up a fight together with the
authority to resist these bunch of robbers. I have information of at
least 4-6 places where Huaren put up resistance to thwart off the
attacks but these actions is feared by some to provoke more revenge
attacks later , perhaps at night , one such case has happened in Jalan
Metal. The authority has actually ordered thru radios to shoot at
those(in the legs) who are caught in the act of robbing so I guess
throwing stone is still okay for those bastards. I also have information
 
that the pattern of attack is to use the youths of 11 - 14 years old
instigated by someone from behind definitely and after breaking
down doors the women and children will come to take the goodies !
Using youths as a shield is considered best because the authorities
will be less willing to use force on boys instead of men. As I am
writing this , fear is actually shadowing me as the attackers have
come to within less than 1 km from my residence and their targets as
far as I can confirm are: grocery stores(prime target),electronic
goods stores , go-downs/warehouses of any goods and now real
estate houses and as at this very moment , they are actually mounting
an attack on one of the most prestigious real estate that has actually
been occupied in Medan i.e. Malibu Garden(my friend there is
actually getting ready for the worse and as he was speaking to me
thru the phone , he said that gun shots are heard) and as other places
those rich Huaren ARE actually gearing up for a fight with these
bastards and until now with the help of some elite corps KOPASUS
they are , I’m happy to say , still holding the robbers off. I would
like
to mention too that conflicting reports are circulating of troops being
weary of quelling the riot maybe because of the monetary crisis but I
have also encouraging reports like those I have mentioned earlier of
the order to shoot bastards that rob. Also there is rumour that
they(the authority) is calling in reinforcements from Jakarta and that
should help a lot because right now they are actually playing hide and
seek with the authority in the whole city - when they(authority) go
we(bastards) come to attack and of course it is definitely the
authority which is on the losing side as far as man power is
concerned and not to mention that those robbers are not your stereo
typed ugly faced men but they include women and children turned
robbers !! I have confirmed reports of deaths and uncountable
reports of the burnings of houses and cars and of course
WIDESPREAD LOOTING AND ROBBERY !! Whatever may
come , the only way is to STAND UP to those bastards and right
now I have got myself ready a weapon or two just in case - but I
genuinely feel fear for my wife and sons , how do they defend
themselves when a mob of hundreds of bastards come to our
residence to rob us , not that I am able to ! Some pray for rain and
some pray for their own respective Gods , what I can do now is to
write this and let all Huaren of the world know this grand injustice
that has befallen us ! Thanks.
 
*****************Three*********************
 
Re: The 'Luan' in Medan :
                     Day 2
 
  Posted by G & B on Wednesday, 6 May 1998, at 3:56 a.m., in
  response to The 'Luan' in Medan : Day 2, posted by G & B on
           Wednesday, 6 May 1998, at 3:03 a.m.
 
In view of the situation now , I have an urgent plea to
whoever(Huaren or any influencial person/s or
organisation/country)that can help us , that is: TO DEMAND FOR A
CURFEW IN MEDAN !!!! It seems that the authority is either
unwilling or unable(But why ?) to do this yet , they only say that the
situation is under control , IS IT REALLY SO ??!!!! I genuinely feel
that we are actually being prepared for this atrocity to let the masses
vent the pentup anger at the govt(???) because if situation is this bad
(it could get worse tommorrow when the same men have to put up
with the same overwork schedule that weariness and exhasustion can
set in while the rioters and looter have already enjoyed a good nite's
sleep !)where you cannot control crowds of violent civilians robbing
and pillaging , what better way than to start a curfew especially in
view of the shortage of manpower they are facing , am I right !!??
BUT WHY DON"T THEY DO IT NOW or do they have to wait
for more violence and lootings ??? Please , anybody who can help !!!
 
***************Four***************
 
 
    The 'Luan'in Medan Day 3
                     (night)
 
    Posted by G & B on Thursday, 7 May 1998, at 1:38 p.m.
 
Hi bros & sis of Huaren:
 
Oh ! I've just returned on my night vigilant watch and I can see that
the
situation in Medan has eased considerably as there is only two
confirmed incidents which I have mentioned earlier which were quelled
easily by the solidarity of the defenders. I can sense the ease from the
 
Huaren friends and neighbours around me and also the army and '5
claws'(Go Jiaw)gangs that help us in our watch. This easiness , I must
stress , is ONLY for us Huaren living inside the city . For some who
live outside the city perimeter , the nightmare are just starting and
for
some other , they are RE-EXPERIENCING it for the second or
maybe third time. I just want to confirm that in the morning and again
at
about 8 p.m. and about 10.30 p.m. , the town of Tebing
Tinggi(approximately 70 km south west of Medan) was repeatedly
attacked eventhough curfew was imposed !!! The port of Belawan
about 22 km from Medan was also hit for the first time in large scale -
thousands came out ! I guess many newspapers(Indonesian) articles
who were posted by many bros/sis may have the extra details of towns
or districts hit. Let's hope that the army can do something better to
quell the 'hell' that's going on against us Huaren ! As I write this , I
 
have
also my TV on and tuned to BBC and CNN but VERY SADLY I
have to say that though they report of the looting and burning incidents
 
,
THEY FAIL to let viewers know that CLOSE TO 100% OF THE
PROPERTY DAMAGED BELONG TO US INNOCENT INDON
HUAREN NOT TO MENTION BODILY AND
PCYCHOLOGICAL DAMAGE !!! Can you image their indiscretion
(?), intentionally or unintentionally but I am doubtless that it must be
 
the
first assumption because in their zest to show the world and thereby
procure the world viewers' support of the fevour of the Indon
'democracy' that is sweeping across the whole archipelago , what I
suspect is that they are concealing the dark side of this whole incident
 
and trying to keep the viewers from finding out that the ugly
metamorphosis of the pure student demonstration has become that of
whole scale looting and all other acts of atrocities against HUAREN !!!
You see it might loose it's lustre to the viewers especially those
rather
idealistic ones - sort of spoil the whole story with one bad chapter.
Perhaps Huaren in the countries where these unscrupulous news media
stations is SHOULD MAKE A PROTEST both to the stations
themselves and to any human rights organisations they can find ! Try to
follow the hourly news and honestly , do you think that without the
news of this Huaren billboard , you will know that Huarens are the
chief victims instead of just Indonesians burning and looting
Indonesians
- a BIG difference to us Huaren and to the world to know of our fight
to free ourselves from ANY form of discrimination. NOT A SINGLE
LINE was mentioned that it is us Huaren who are the almost 100%
victims. Is it because of a few Huaren who are the cronies of the chief
enemy(head of state) to the so-called 'democracy' movement that all
the rest of us Huaren are automatically bad too and therefore do not
deserve to earn any decent human right and so NOT EVEN WORTH
A SINGLE LINE OF REPORTING ? DO SOMETHING like I did
to them , protest to those biased medias from your side too!
 
*****************End*****************
 
***
 
Date: Sun, 10 May 1998 13:46:30 +1000
From: SUNSON <sunson@hotkey.net.au>
To: apakabar@clark.net
Subject: PAKAI OTAK
 
Surat ini ditujui untuk NELSON SIMATUPANG.
 
Pertama anda batak? Orang Pribumi Medan saja tidak suka sama batak. Jadi
siapa yang suka sama kamu? Saya sering ke Medan dan mereka bilang jangan
bicara sama orang batak, mereka tukang tipu.
Ke dua: Apakah anda pernah berpikir bahwa cina-cina keparat yg
menghabiskan hutan itu tidak harus bayar uang penghijauan? Apakah kamu
tahu siapa raja hutan? BOB HASAN, bung. Cina ( baca cina) Islam....
Orang bilang dia pribumi yang hebat. Salah siapa? Saya kebetulan punya
teman yang kerja untuk penebangan hutan, bukan orang kaya. Kamu tahu
berapa duit yang harus dikeluarkan untuk mendapatkan ijin memebang
hutan. Dan dengan teknologi tinggi, tidak semua pohon boleh ditebang,
harus ada peraturan, harus ada ukurannya. Kalau kamu tidak tahu si
keparat Cina itu harus membayar uang penghijauan kepada pemerintah dan
harus memanam balih pohon yang ditebangnya. Semua uang ini harus di
kasih ke pemerintah pusat. Jadi tolong tanya pemerintah pusat ke mana
uangnya? Tidak bacakah anda bahwa uang penghijauan untuk hutan ada RP
300 miliar? dan 1/2nya sudah hilang???? Salah siapa bung.
Ketiga: Agama kamu apa bung? Islam, Kristen, Hindu atau Budha? Sejk
kapan di KITAB SUCI diperbolehkan untuk merampok dan berbuat kotor?
Memang saja bung, kamu bejad dan tidak punya moral. Kamu itu victim dari
kekejaman pemerintah yang tidak bisa buat apa apa karena kamu itu ibarat
kodok dalam tempurung.
Bacalah buku pengetahuan( belajar baca dulu ), luaskan pandanganmu, buka
pikiranmu. Saya doakan pada TUHAN YANG MAHA ESA supaya kamu jadi orang
berguna dan tidak bodoh seperti ini.
Terima kasih
 
***
 
Date: Sun, 10 May 1998 14:07:28 +1000
From: SUNSON <sunson@hotkey.net.au>
To: apakabar@clark.net
Subject: Tantangan Utuk Rakyat Indonesia
 
Dear pembaca terhormat:
 
Hari demi hari saya lihat di Internet kabar yg tidak enak didengar.
Jangan dech sebel si CINA atau hantam balik SI PRIBUMI. Memang setiap
bangsa ada orang baik dan orang jahat. Setiap suku ada orang suci dan
penjinah. Bukan semua orang baik dan bukan semua orang jahat. Untuk apa
perang saudara? Kita lahir dinegri yang sama, makan dati tanah yang
sama, mati dikubur juga di tanah yang sama.
Tantangan saya bagi kamu semua adalah, bagaimana bisa merubah nasib
orang dan negara tercinta ini? musuh kita adalah kerakusan, iri hati,
ketololan kita sendiri, rasa takut kita. Cina cuma 5 % di Indonesia,
kenapa mesti di takuti? Kenapa mesti di ganyang? Siapa nusuh kita?
Pemerintah kita sudah coba untuk membenahi negara, kenapa tidak protest
sama negara? Kalau mau lihat itu IMF yang membuat negara kita jadi hidup
lebih sengsara dengan kemauan mereka supaya menaiki harga dan stop
subsidi kepada SEMBAKAO kita. Kalau subsidi dihapus segitu cepat pasti
rakyat marah. Sedangakn gaji tidaj naik. Tapikan prusahaan mesti
menaikan harga juga. Coba pikir dengan matang. Bagaimana supaya kita
hidup dengan tentram .
 
COBA PIKIRKAN. HIDUP INDONESIA. MAJU TERUS PANTANG MUNDUR.
 
***
 
Date: Sun, 10 May 1998 14:30:30 +0700
To: apakabar@clark.net
From: ikki <ikki@supernews.com>
Subject: SADLY MONTH OF MAY in MEDAN
 
Para masyarakat Tionghua dimana saja,
 
        Sungguh diluar dugaan kita, aksi kerusuhan kian merembak. Di Medan,
sekarang ini belum terkendali, walaupun disiarkan oleh ABRI bahwa sudah
terkendali. Semalam terjadi kerusuhan di daerah tembung & daerah batang
Kuis yang tragis. Gadis-Gadis Tionghua diperkosa ramai-ramai di jalan dan
di ketawai massa. Bahkan anak-anak dibawah umurpun tidak disisakan,
semuanya diperkosa di temapat, kejadian tersebut (Pemerkosaaan) bukan hanya
terjadi di kota Medan, melainkan juga di kota Lubuk Pakam, kota Rantau
Prapat, kota Tanjung Balai. BIADAB !!!
         
        Hasil survei yang saya lihat dilapangan, kebanyakan toko PRIBUMI
mengantungkan berbagai spanduk-spanduk yang bertulisan "INI MILIK PRIBUMI,
JGN DI RUSAK",..."MILIK PRIBUMI, BAKAR YANG CINA". Serta terlihat
tergantung juga kain sembayang Islam, Peci, dan lainnya, yang mana
diisyaratkan sebagai "tanda" biar aman.
 
        Wahai warga Tionghua, mari kita angkat senjata, bangkit dan bunuh para
warga PRIBUMI yang mengakibatkan kecorengan harag diri warga Tionghua. Kita
hajar dan kita cincang mereka.
 
        Kepada warga PRIBUMI, bukan saya ingin membuat SARA, tetapi kalian telah
memaksa. "Kalian JUAL, Kami BELI". COBALAH !!! Memang kalian anjing-anjing
serakah dan tidak tahu diuntung. Pikir kalian kami mau tinggal di Negeri
kalian ? Kami kasihan melihat keadaan ekonomi di INDONESIA, makanya kami
tinggal. Udah tidak tahu berterima kasih, nyoba nginjak lagi. Udah ngerti
kalian PRIBUMI KONTOL !!!
 
        Kepada warga yang berada di STATES, mohon menuliskan surat ke PBB dan
negara-negara lain mengenai nasib warga Tionghua di INDONESIA. Biar Embargo
dilancarkan, kami warga Tionghua siap berjuang.
 
        Akhir kata :
        "LAI WO MEN CHI LAI TA THA MEN... PU YAU PHA"
        "MIN THIEN WI KEN HAUW,...CAI CHIEN"
 
salam dari,
Masyarakat Tionghua (Bukan WNI Keturunan atau Cina).
 
***
 
From: "kabayan karambol" <ykiv@hotmail.com>
To: apakabar@clark.net
Subject: Re: Rusuh di Medan, kenapa Cina
Date: Sun, 10 May 1998 01:08:54 PDT
 
Reaksi atas tulisan roni maulani
 
Tulisan anda cukup enak dibaca karena sopan dan cool. Namun
perkenankanlah saya untuk membantah beberapa point yang anda kemukakan.
 
Anda mengatakan kan bahwa sukses telah membuat orang Tionghoa menjadi
sombong dan congkak terhadap yang Pribumi. Saya merasa bahwa untuk
setiap golongan ada saja persentasi manusianya yang akan lupa diri
akibat sukses. Hal tersebut bukanlah monopoli kaum Tionghoa secara
mutlak. Tengoklah sifat sebagian para pejabat dan anak2nya atau kaum
darah biru terhadap orang miskin yang ada disekitarnya.
 
Anda mengatakan : "Dari kata-kata anda yang mengecam para pribumi dengan
kata-kata TAK BEROTAK, BIADAB, PENGECUT dan tulisan lainnya kelihatan
bahwa anda memang memandang rendah para pribumi, dan merasa bahwa anda
memiliki kedudukan yang lebih tinggi dan lebih pantas mendapat perlakuan
yang baik."
Kata2 tersebut tidak berlaku sebagai cermin pandangan rendah terhadap
Pribumi. Akan tetapi akibat emosi yang wajar tersembur akibat tindakan
kaum perusuh yang memang telah jauh melampaui batas peradaban. Saya
terkejut bahwa anda se-olah2 dengan terpaksa dapat memaklumi tindakan
perusuh2 tersebut. Perlu kita ingat bahwa tindakan membakar, merampok
dan penganiayaan adalah pelanggaran dasar terhadap hak asasi sesama
manusia. Janganlah anda samakan dengan sifat sombong maupun
eksklusivisme yang condong menampak pada kaum Tionghoa yang kaya.
 
Anda terlalu jauh mempermasalahkan penggunaan bahasa Tionghoa. Kita
kiranya jangan lupa bahwa bahasa bukan cermin patriotisme namun hanya
sebagai alat komunikasi. Apabila dua orang manusia merasa dapat
berkomunikasi lebih efektif dengan bahasa Tionghoa kenapa harus
dipermasalahkan. Saat saya sedang melakukan post grad di Pasadena,
Calif. Setiap saat saya merasa beruntung dapat mendengarkan obrolan
dalam bahasa Itali, Yunani, Inggris dan Cantonese dalam sebuah ruangan
didalam restoran. No problem whatsoever.
 
Teman anda sudah jelas berbohong kalau dia mengatakan bahwa murid2
keturunan Tionghoa tidak dapat menyanyikan lagu2 perjuangan yang memang
diajarkan di SD dan selalu dikumandangkan menjelang 17 Agustus. Apakah
anak2 Pribumi sering menyanyikan lagu2 perjuangan ketika sedang mandi
atau berkaraoke? Ber-fakta2lah kita agar ada kredibilitasnya.
 
Anda mempermasalahkan loyalitas keturunan Tionghoa dengan mengukur
dukungan mereka terhadap PSSI. Apakah anda tidak tahu bahwa orang
Tionghoa memang dasarnya tidak menyukai sepak bola. Di Singapura yang
mayoritasnya adalah keturunan Tionghoa, Tim nasionalnya hampir
seluruhnya terdiri dari pemain melayu. Dan terus terang PSSI selalu
bernampilan buruk, tidak professional dan menjengkelkan.
 
Sekian dulu komentar saya atas posting anda. Maafkanlah kalau ada kata2
yang kurang berkenan.
 
***
 
From: pabum@yogya.wasantara.net.id
Date: Sun, 10 May 1998 16:51:26 +0700 (JAVT)
To: apakabar@clark.net
Subject: Karakter WNI-Cina di Indonesia.
 
Karakter WNI-Cina di Indonesia.
  
Mengapa masyarakat pribumi di Indonesia membenci WNI-keturunan Cina di
Indonesia, ini beberapa indikatornya:
1. Sejak Majapahit, maka runtuhnya Majapahit karena masuknya Cina di
Indonesia dengan cara yang halus dan tanpa kekerasan. Mereka selalu
beralasan untuk perdagangan. Mereka masuk melalui Buddhis, Kristen Katolik,
dan yang paling sedikit lewat Islam (karena nanti disuruh sholat lima kali
sehari, mana mau, lalu kapan ngurus dagangannya). jangan heran bahwa di
Indonesia ini banyak bikkhu (biksu) keturunan cina yang homoseks. Skandal di
vihara Watugong pernah terbongkar dan memalukan sekali. Jadi agama hanya
dijadikan kedok saja.
2. Selama penjajahan di Indonesia, Cina tidak aktif melawan penjajah tetapi
hanya berdagang. Selama perjuangan 1945, tidak ada Cina yang ikut angkat
senjata berperang melawan Belanda/Inggeris/Sekutu. Kalau India, Arab masih
ada. Mereka umumnya ngumpet menyembunyikan uangnya. Rakyat pribumi tembak
menembak mati-matian, korban darah dan nyawa, cina-cina ngumpet, yang
dijadikan bemper para pelayan wanita yang umumnya pribumi. Nanti kalau sudah
aman, nah bukak toko lagi, dan dia akan menjilat penguasa yang menang.
3. Jaman Orde lama, masih ada cina yang mau main sepakbola, menjadi pemain
PSSI, sekarang tidak ada. Sukarno juga membatasi ruang gerak Cina di Indonesia.
4. Kalau anda pernah ke negara-negara Eropa atau Amerika, pasti ada Chinesse
Town. Gerak mereka dibatasi pada ruang area tertentu. Karena sangat berbahaya.
5. Kenapa berbahaya, mereka pakai ilmu binatang, jadi wataknya seperti
binatang. Kalau ada keributan (api menyala) akan lari menyingkir, nanti
kalau sudah tentram, akan datang lagi dan menggerogoti tanaman. Ilmu Cina,
semacam Shio, ilmu silat dengan jurus2nya, berorientasi pada binatang. Bagi
anda yang mempunyai kemampuan metafisika, lihat saja apa yang ada di
belakang kenampakan makam Gunung Kawi, anda nanti maklum sendiri. Obat2an
Cina juga memakai elemen2 dari binatang, sedangkan obat2an pribumi dari
elemen2 dedaunan.
6. Kesalahan Orde Baru yaitu terlalu mengumbar Cina sebebas bebasnya,
akhirnya tanaman habis digerogoti binatang. Kami juga heran, dulu putus
hubungan diplomatik dengan RRC, eeh .. tahu-tahu baikan lagi. Katanya Orba
anti komunis, malah membuka hubungan diplomatik dengan negara komunis
terbesar di dunia.
7. Kenapa Cina memakai nama tiga suku kata? Karena sesuai dengan keyakinan
mereka, yaitu Tritunggal (Sam Kouw, campuran Konfusius, Taoisme, dan
Buddhisme), juga disesuaikan dengan AUM (teori pernafasan meditasi). Kenapa
jarang wanita Cina yang mau diperistri pribumi, takut kalau nanti akan
terbongkar rahasia kelemahan mereka.
8. Mereka sebenarnya tidak suka kekerasan, tetapi trick bisnis mereka tanpa
aturan, menaikkan harga semaunya, tidak wajar katakanlah megambil untuk 10%
sesuai norma etika. Mereka banyak omong tetapi hatinya penakut, menjilat
penguasa, dan yang paling payah menjilat pantat ABRI. Paling payah lalu
mencuri, berapa yang dilarikan oleh Eddy Tanzil dan kakaknya, berapa
kekayaan indonesia yang sudah di transfer oleh Liem Soie Liong ke RRC, oleh
Prayoga Pangestu, oleh Bob Hasan, oleh Haryati Murdaya, oleh The Nan King,
untuk memakmurkan negara RRC ataupun Singapura?.
9. Mereka masuk ke semua jaringan, agama, kebatinan dsb. Bahkan Yayasan
Krishnamurti Indonesia juga menjadi kedok sindikasi Cina di Indonesia,
termasuk Kho Ping Ho pernah menterjemahkan buku Krishnamurti. Oleh karenanya
Gerakan Krishnamurti Indonesia - Yogyakarta (pribumi tulen, termasuk anak2
keluarga ABRI), merasa perlu melakukan tindakan counter attack terhadap Cina
di Indonesia.
10. Mana ada Cina mau ronda. Mereka Tuhannya adalah uang. Lihat upacara
kematian Cina, ada uang kertas (palsu) untuk sesaji, malaikat saja mau
disogok, apalagi cuma pejabat yang hanya manusia biasa.
Itulah gaya berpikir Cina di Indonesia. Mereka cuma banyak omong dan
mengandalkan duwitnya. Kami dukung semua gerakan perang urat syaraf melawan
sikap WNI-Cina di Indonesia.
  
GERAKAN KRISHNAMURTI INDONESIA
YOGYAKARTA.
   
***
 
From: "Harlim UseanPriyomulia" <dije_pc1@hotmail.com>
To: ykiv@hotmail.com
Cc: apakabar@clark.net
Subject: pengertian dasar
Date: Sun, 10 May 1998 04:28:11 PDT
  
yang terhormat...
"nelson simatupangyk dan saudara dari iv@hotmail.com dan sodara sodara
yang sehaluan...
  
wah baca post anda di apakabar benar benar terharu saya....
rupanya anda adalah seorang yang selama in di gembar gemborkan sebagai
pejuang reformasi dll...????
tapi sejauh ini saya harapkan BUKAN....
saya menganggap reformasi yang saya dan teman teman harapkan sudah jauh
sekali dari apa yang saudara tulis di situ...
wah....rasanya kalo saya ingin jelaskan lebih lanjut tentang apa maksud
reformasi itu, saya khawatir anda tidak mengerti..
saya harapkan anda sekolah dulu saja, apa SD anda belum tamat?
ato belum sekolah...??
jangan ungkit ungkit nama reformasi kalo anda sendiri tidak mengerti apa
reformasi itu sendiri..itu merusak image kita di
nama Internasional...lebih baik teruskan saja (ato sudah??.).yaitu
bergabung dengan orang orang yang merusak,menjamah...
yang juga orang orang yang goblok itu....
percuma anda tuliskan disini alasan alasan yang anda kemukakan...karena
itu hanya membuat dunia
internasional...haha...jangan bilang Internasional....anak anak SMP pun
tahu kalau itu semua adalah karena anda sendiri tidak
mengerti apa yang terjadi di Indonesia,negeri tercinta kita...
tertawa sampai malas membaca lebih lanjut.
jangan bilang terlalu jauh lah,saya benar benar takut apa yang sudah
saya tuliskan disini tidak anda mengerti...
pokoknya belajarlah dulu...belajar sampai anda mengerti...jangan cuman
bergabung dengan organisasi yang anda sendiri tidak
mengerti......
kalo memang anda iri dengan keberhasilan orang orang cina yang memang
lebih sukses drpd kita..
inilah kunci mereka...
  "Tabung dari se-sen sampai beli rumah!!!!"
 " Belajar dari dimaki goblok sampai ikut lomba ilmiah internasional
seperti kata anda"
jangan dibanggakan kepandiran anda
sendiri...CONTOH....KALAHKAN....BERSAING,BERUSAHAmencapai dan melebihi
dengan apa yang mereka BISA CAPAI!!
jangan cuma merampas..kalo cuma merampas,kalo barang mereka habis apa
lagi yang mau dirampas?
hahahaha.....saya sampai ketawa bisa terbawa arus pembicaraan anda...
pokoknya....
tamatkan dululah sekolah anda.....belajar yang pinter.....jadilah
pembesar dinegeri kita.....aklo sudah baru ngomong yang
realita....
cuma yang saya herankan apakah semua ini karena orang tua anda yang
menanamkan ideologi seperti ini??
kalo memang benar....celakalah negeri kita...
biar suharto diganti....pembesar siapa yang bisa merubah pandangan tolol
jutaan rakyat seperti keluarga anda?
Ratu Adil??
realita sajalah....karena itu,kalau anda kebetulan ada di lokasi tempat
perusakan, anda akan tertawa..bahwa negara ini
memang tidak tertolong lagi.....10 tahun?20 tahun?30 tahun?..saat
amerika atau malaysia saja sudah berkoloni di Mars,
indonesia masih mencari ratu Adilnya....berkoar tentang HAM,menjerit
hati nurani rakyat kecil dan lain lain...walaupun
usaha untuk mengerti realita saja masih belum bisa...
Disini saya bukan bermaksud menggurui...tapi..sekali lagi.....
RENUNGKAN....RENUNGKAN........PIKIR.....
kalau orang orang cina yang juga menulis disini, mereka menyumpah
serapah...coba pikir....kalau anda anda yang mengalami...
orang orang pribumi...sodara sodara kita juga yang bekerja di LuarNegeri
juga bukan dalam jumlah sedikit...bayangkan kalu anda yang ada di sana
dan mengalami perlakuan serupa....
aaahhhhhhh.....saya tahu percuma panjang lebar menulis disini...
bagi mereka yang intelektual yang diharapkan adalah reformasi politik
 .....reformasi politik...tentang system!!!Mengerti??...belum tentu...
haha...tapi bagi kalian...yang paling penting REFORMASI MENTAL..OTAK..
 ..otak itu dibuat untuk berpikir yang efektif...
  
salam dari Luar negeri....
 
***
 
From: "johanes subur" <jsubur@hotmail.com>
To: apakabar@clark.net
Subject: komentar
Date: Sun, 10 May 1998 09:17:43 PDT
 
kpd netters,
saya adalah seorg wni keturunan, disini saya akan mencoba berdiri di
pihak netral utk menjelaskan semua pandangan dr pri maupun nohn-pri
 
pri mengganggap non-pri(chinese);
1. tdk mau membaur
pandangan itu adalah salah, kami pun sebenarnya ingin membaur hanya
saja proses tsb berjaln agak lambat, harap sdr ketahui disini bukan
ibukota-jkt,srby,semarang-dimana proses pembauran sudah sempurna.
juga perlu saudara ketahui pembauran itu tdk bisa sapai 100% karena
itu tdk mungkin sebab setiap individu berusaha utk mempertahabnkan
identitas sukunya, demikian pula dgn anda.
2. gaji yg tdk sama
tdk seluruh perusahaan memberlakukan demikian, karena sudah byk peru-
sahaan yg memberlakukan gaji yg sama antara gol pri dan non-pri-bukti
cv.Antara di putri hijau-walaupun demikian hrs saya akui masih banyak
perusahaan yg lebih suka menggaji gol sendiri, saya rasa ini lumrah,
bila anda seorg boss(batak),anda pun akan lbh suka menggaji org batak
3. org kami pelit
sebenarnya bukan demikian, bila sesuatu anda peroleh dgn susah payah,
dgn keringat dan darah, kemudian datang seseorg meminta hasil jerih
payah sdr dgn begitu saja, apa sdr berikan? tentu tdk kahn.tapi bukan
berarti kami tdk mau membantu gol pri, hanya saja bentuk bantuannya
lain seperti memperkerjakan, atau menggaji org tsb.hanya saja kadang2
setelah dibantu anda menjadi syur dan tdk mau lagi berusaha, melain-
kan mengharapkan bantuan trus.
4. uang segalanya bagi kami
memang harus saya akui bahwa itu benar, dan ini juga merupakan apa yg
diajarin dlm kelurga kami, namun harap saudara ketahui kami merupakan
org rantauan(merantau utk mencari kehidupan yg lebih baik) otomatis
kami trus selalu bekerja keras utk mencari duit, saya rasa demikian
pula bila ada pri yg merantau di tempat lain,pasti dia akan menjadi
lebih rajin dlm mencari uang.
5. kami suka menyogok
pandangan ini memang benar,tapi perlu saudara ketahui bila ada per-
lakuan sama antara pri dgn non-pri maka kami pun tdk akan mau utk
menyogok, hal ini terpaksa kami lakukan krn kami selalu dipersulit
oleh instansi tertentu, cth dlm membuat ktp kami diminta utk menye-
diakan biaya yg lebih tinggi, alasannya gol kami dianggap lebih mam
pu, juga dlm mengurus surat2 resmi dll.
 
dan juga ingin saya katakan kpd saudara non-pri(chinese), tdk semua
pri itu jahat, ada juga yg baik hati dan mau mengerti kita dan byk
pula yg membantu kita.memang selama ini kita banyak mendapat tekanan
dari mereka, namun hrs kita ingat ini karena perlakuan kita thdp
mereka yg kurang benar, memarahi bawahan kita dgn kata2 yg cukup
menyakitkan telinga dan masih banyak lagi(meskipun tdk semua).dan
juga kita hidup di negara orang, segala yg kita peroleh adalah dr
tanah mereka, boleh dikatakan kita berhutang budi kpd mereka(tdk
langsung, kita berhutang budi kpd INDONESIA).
apa yg kita terima saat ini adalah hukum karma karena demi keuntungan
bisnis sebagian non-pri menimbun sembako dsb, utk menggarap keuntung-
an yg lebih besar.cobalah kita renungkan baik2, saya tau ada sebagian
dari kalian yg tdk melakukan hal tsb tapi dijarah tokonya, tapi ang-
gaplah itu sbg suatu cobaan.
KEMUDIAN KPD PARA NETTERS,DIMOHON UTK MENGGUNAKAN KATA2 YG LEBIH HALUS
SAYA PERCAYA BAHWA YG MENULIS KOMENTAR INI ADALAH ORG YG BERPENDIDI-
KAN DAN BERBUDI SERTA TAU SOPAN SANTUN, PENDEKNYA 'BERADAB'
DAN JUGA KEPADA EDITOR RUBRIK INI SAYA MOHON UTK TDK MENAMPILAKAN
SURAT2 YG BERSIFAT MEMPERKERUH SUASANA, MEMANG BAGUS SEKALI DGN ADA
NYA RUBRIK INI SBG TEMPAT MENYALURKAN SEGALA KEJENGKELAN DSB, NAMUN
SADARKAH PAK EDITOR BAHWA RUBRIK INI JUGA BISA DIPERALAT SBG ALAT
UNTUK MENGADU-DOMBA ANTARA GOL PRI DGN NON-PRI, DAN JUGA SAYA MOHON
PARA NETTERS AGAR SADAR DAN TDK BERUSAHA UTK MEMPERKERUH SUASANA.
SALAM.
bila ada dr saudara yg tdk puas atau kurang setuju, silakan e-mail
ke jsubur@hotmail.com atau di tampilkan di rubrik ini.
 
***
 
From: "abang banga" <bang_74@hotmail.com>
To: apakabar@clark.net
Cc: really_confused@hotmail.com
Subject: berbaur dan bagi hasil kalian
Date: Sun, 10 May 1998 08:14:21 PDT
 
hallo apakabar
 
masih soal bahasa
perlu diketahui banyak anak-anak sekolah cina menyanyi lagu kebangsaan
indonesia tidak bisa
Jangankan nyanyi, ngomong aja pake embel-embel dan dibumbui bahasa cina,
dimana kebangsaan negara
Kalau cuma cari duit jangan seperti setan, tidak tahu aturan berbudaya
di suatu negara. lain suku lain cara kan, nah lain negara lain aturan.
Ajari mereka (anak-anak cina) bahasa indonesia yang baik karena cuman
dimedan saja yang tidak tahu berbahasa indonesia yang baik (bayangkan)
di jawa di bali dikalimantan mereka bisa berbahasa indonesia yang baik
dan malahan berbahasa daerah karena mereka berbaur bukan kerja terus
sampai malam lupa bertetangga malah rumah dibikin kayak penjara (memang
biar aman) tapi ingat itu menandakan keangkuhan dan seakan-akan dunia
ini milik sendiri.
memang aku salut sama cina yang kerjanya mati-matian tapi ingat jangan
lupa bertetangga.
Coba perhatikan di bank (semua bank yang ada cinanya) bahasa cina
dimana-mana didepan umum.
Orang padang masih mau berbahasa indonesia walaupun satu suku karena
dilingkungan resmi atau orang aceh, jawa, batak tapi cina
dibank dengan nasabah bahasa cina dengan teman bahasa cina pokoknya
kalau bisa berbahasa cina pasti bahasa cina.
memang budaya suku dipertahankan boleh-boleh saja tapi lihat sekitarnya.
Terus terang hanya dimedan cina yang merasa dinegeri sendiri alias
negeri cina atau hongkong.
terus terang soal rusuh, aku tidak suka dan bikin susah kita sendiri
mau kerja payah atau yang lain
 
tapi soal dimedan perlu diketahui
bawasannya di medan biaya hidup paling tinggi setelah batam
nah namanya orang kejepit (kena phk, biaya hidup tinggi, tidak ada rasa
kemanusiaan antar manusia, semua naik)
orang kejepit itu pasti teriak kalau kalau ada yang dengar kalau tidak
ada ya sudah apa yang bisa dikerjai untuk makan.
 
terus terang bukan cina yang kena rusuh kami yang tinggal di komp.
perumahan pun kena jarahan.
karena mereka ekonomi sulit sudah tidak mampu bertahan lagi untuk
menahan diri sedang anak mereka butuh makan, butuh sekolah, butuh susu
Bayangkan itu semua.
Masih untung keluarga kamu bisa makan, anak-anakmu bisa sekolah dan
bayi-bayi bisa minum susu sesukanya, tapi sekelilingmu jangan untuk
sekolah untuk makan belon tahu apa yang bisa dimakan.
 
Memang salah sendiri orang pribumi tidak mau kerja keras tapi rasa
kemanusiaanmu dimana. Pembagian sembako hanya instansi tertentu.
Atau mungkin kalian cina kena peras untuk bagi sembako atas nama mereka
(instansi) tapi kenapa kalian tidak bikin lagi atas nama kalian
takut habis duit yang carinya setengah mati.
mati sajalah kalau takut.
 
Sadarlah semuanya kita semua akan mati entah karena rusuh atau apapun
pokoknya mulai sekarang sadar.
 
 
BERBAURLAH, GUNAKAN BAHASA INDONESIA KALAU TIDAK BISA BELAJAR
AJARI JUGA PAPA DAN MAMA MU YANG BELUM BISA BAHASA INDONESIA
KARENA TINGGAL DI INDONESIA KALAU TIDAK MAU TINGGAL SAJA DI CINA ATAU DI
HONGKONG
 
BUAT ORANG-ORANG YANG MAMPU (ENTAH CINA ATAU BUKAN) BAGI HARTA KALIAN
SEBELUM GILIRAN KOTA LAIN MERAMBAH
MASIH BANYAK TIDAK BISA MAKAN ATAU SEKOLAH ATAU MINUM SUSU BUAT
ANAK-ANAK MEREKA
 
 
 
bang_47@hotmail.com
 
***
 
Date: Mon, 11 May 1998 01:09:40 +1000
From: SUNSON <sunson@hotkey.net.au>
To: apakabar@clark.net
Subject: Hate Chinese?
 
Dear fellow human beings,
 
Very interesting spending hour on this line reading your thoughts. I am
neither pro or against chinese, I have a chinese back ground an dlive
overseas. I have true Indinesian (muslim) friends, chinese, all sorts of
nationalities. Do not want to preach you nor want to be a hero. The riot
did not happen over night and because of the price raised by the
government. The riot happened because of the weak moral of the
Indonesian people, the misunderstanding or culture clash and arrogance.
There is no way you native Indonesian have the right to do the things
you do , including rape women and bash people. Does not matter what
religion you are, it does not allow you to do so. Most of you guys never
heard freedom of speech. In America, Europe, Australia, Singapore, there
are alot of diffrent nationalities. You can speak whatever language you
want or preffer. No body will bash you. It is good that you can speak
the nation's language, but you are encourage to speak other languages
too. Do you know that the second most spoken language in the world is
Chinese? if the chinese at overseas want to speak Chinese why not? This
is call the freedom of speech.
Friendship, Does not matter if you do not want to speak to the chinese,
you do not have to. It is your right, so is the chineses' right not to
talk to you. It still do not give you the rights to do what you did in
Medan and surrounding.
History is history, small eyes, big eyes, white skin, black skin it does
not matter. Live in harmony. jealousy gets you nowhere. Sooner or later
the oppressed people will get together and fight back. I hate to see
there will be blood bath in the future. This is not the end of it.
I will protect myself, my family and my pride. At the end of the day if
we are not together as a nation we will be weak against the other
countries. Look what other countries have done to Indonesia, and what
have we done to help our beloved country. LONG LIFE INDONESIA.
Post your opinion to me if you wish. ATT: DD
 
***
 
From: "prihatin sekali" <malu_in@hotmail.com>
To: wirecut@hotmail.com
Cc: apakabar@clark.net
Subject: indonesian chinese
Date: Sun, 10 May 1998 07:08:14 PDT
 
Dear Readers, perkenankan saya menjawab tuduhan Nelson dgn secara logis.
 
Pertama, Bung Nelson, Chinese spellnya pake satu e bukannya chinesee.
Jika daya otak pikir bung sama dgn daya spelling anda, maka saya
maklumkan lah saja.
 
Tlg baca jawaban saya yg pake ** dibawah tulisan anda.
 
+++++++++++
From: "nelson simatupang" <>
To:
Subject:
Date: Thu, 07 May 1998 19:52:02 PDT
 
kepada kamu semua cina-cina keparat (baca cina bukan tionghua),
seharusnya kamu masih berterimakasih masih diberi kesempatan untuk
bernafas di bumi Indonesia ini. Kamu harus menyadari bahwa semua gejolak
yang berlaku di Indonesia 75 % disebabkan oleh suap -suap (sogokan) yang
kamu berikan kepada pemerintahan dan ABRI sebagai anjing-anjing
keamananmu dari orang Indonesia yang ingin protes akan harga-harga
barang yang diperdagangkan.
 
** Kenapa Bung Nelson sangat benci dgn para warga keturunan (baca -
WNI). Perlu anda tau, selama seseorang memegang paspor negara itu,
tandanya dia warga negara itu. Kalau negar itu tak mau mengakui sang
pemegang paspor sbg warga negara, artinya pemerintah negara tsb hipokrit
(kalao bung tak tau artinya tlg lihat di kamus ok). Mana mungkin satu
negara akan mengeluarkan paspor ke orang yg bukan warga negaranya.
 
** BUng Nelson, kami tentu berterima kasih dgn kesempatan yg diberi
Tuhan utk bernafas di bumi Indonesia, dan tentu juga kepada pemerintah
RI, dan mereka pun melakukan tugas mereka sbg warga negara yg baik.
Mereka bayar pajak seperti anda (atau mungkin anda pengangguran??
karena kalau dilihat dari cara anda berdebat, rasanya anda tidak tinggi
deh.)
 
** Apa anda punya bukti kalao negara kacau gara-gara para warga
keturunan (baca WNI)? kalau anda tidak punya ya jgn asal cuap-cuap
saja, atau mungkin anda punya, nah mari kita jelasin lagi ya. Pake
ngomong 75% lagi, dari mana itu data, anda tau nggak kalau 75% itu
berapa besar?!! Atau mungkin otak anda tak sanggup menghitungnya? Itu
ABRI jaga buat Suharto Inc, bukan buat warga keturunan. Jgn-jgn anda
termasuk golongan penghasut yg ingin mengalihkan perhatian ya!!
 
Adalah wajar bagi Pribumi Indonesia dengan kesempatan ini mengganyang,
menyikat,dan membakar harta yang kamu dapat dari muka bumi Indonesia
ini. Mungkin secara tidak langsung kamu tidak merasakan betapa sakit
hatinya Pribumi Indonesia atas perlakuan pemerintah dan ABRI ditahan,
dipukuli dituduh melakukan tindak subversif yang telah kamu sogok
supaya kamu aman menjalankan roda perdagangan Indonesia ini dengan
menaikkan harga sesuka hati kamu.
 
** Anda beragama nggak Bung? Kalau dari cara menghasut anda kayaknya,
anda Komunis, yg selalu menghalalkan segala cara buat mencapai objektif
anda. Mana ada agama yg menghalalkan pembakaran harta milik org lain,
ataupun melukai sesama manusia. Menurut anda hanya para warga pribumi
sajakah yg pernah ditahan? siapa itu Arief Budiman? coba buka lagi buku
sejarah anda Bung. Setau saya tak ada itu yg namanya warga keturunan
menyogok utk menyiksa pribumi ataupun siapa saja, tapi kalau buat
menjaga keamanan tentu saja. Beruntunglah anda tak perlu membayar
mereka, jgn dikira biayanya kecil. Org menaikin harga yg sesuai dgn
pasaran toh, kalau emang ada yg naikin harga, ya laporin ke pemerintah
setempat , jgn asal main bakar saja Bung. Ini negara hukum!!
 
 
Contoh hal yang paling sederhana dan dapat dilihat seluruh penduduk
Indonesia terutama Medan ( Tapanuli ), berapa ribu hektar hutan Tapanuli
Utara habis dibabat oleh Cina keparat ( Baca Cina Bukan Tionghua), Lihat
berapa meter Air Danau Toba surut dan mencampakkan hutan Tapanuli kering
kerontang tanpa reboisasi? Pernahkah terpikir olehmu cina-cina keparat?
(baca cina bukan Tionghua).
 
** Apakah semua pengusaha itu orang warga keturunan (baca WNI), coba
dicek dulu, setau saya banyak juga milik keluarga Suharto, lha apa
mereka bukan pribumi?!! Lagian salah siapa, yg disuruh menjaga apa yg
membeli? Kalau pemerintah setempat mau disogok, mana bisa salahin
mereka yg mau beli, kalau emang pejabatnya yg bersih, tentu nggak
bakalan dijual kan?!! jadi mana yg bejat Bung? Pernahkan semua itu
terpikir oleh para pejabat setempat semua akibat yg anda tulis diatas?!!
padahal mereka juga penduduk setempat kan?!! Tlg pake akal sehat jgn
dengkul mu yg diandalin. Pernah sekolah sampe mana bung? kan pasti ada
diajarin ttg ekonomi, supply dan demand!! atau anda terlalu sibuk
mikirin gimana biar cepet kaya tanpa kerja?!!
 
Bagi cina-cina Indonesia (baca Cina bukan Tionghua) coba kamu renungkan
apa yang telah kamu perbuat terhadap pekerja, buruh, pembantu rumah
tangga , masalah sosial yang kamu dan yang mereka berikan.
 
** Setau saya, banyak BUng, mereka telah diberi lapangan kerja dan
nafkah buat keluarga. Nah anda sendiri pernah kasih apa buat mereka
selain menghasut?!! Pikirlah secara produktif, negara kita tak perlu
orang macam anda yg bisanya cuman menghasut tanpa ada hasil yg positif!!
 
 
Sekali lagi saya sangat mendukung pembantaian cina -cina keparat (baca
Cina bukan Tionghua) di Indonesia.
 
** Sekali lagi saya bilang, Bung Jgn hanya bisa pintar menghasut saja,
Pikirlah secra positif, mungkin Indonesia tidak bakalan jatuh seperti
sekarang kalau banyak orang yg tak seperti anda!!! Perpecahan bangsa
itu akan menambahkan kesengsaraan bangsa.
 
Bravo Pribumi Indonesia
 
** Bravo buat para pencinta kesatuan bangsa.
 
***
 
Date: Mon, 11 May 1998 02:29:16 -0700
From: Reform <reform@mail.usa.com>
To: apakabar@clark.net
Subject: Rubrik-WNI keturunan
 
Kepd yg terhormat netters milis Apakabar.
Banyak tulisan yg ditujukan pd apakabar yg terkadang memojokkan kaum
minoritas
Saya ikut merasakan kepedihan dan dendam mereka terhdp para penjarah
,perampok dan sejenisnya salam simpati saya utk mereka. Kita sebagai
kaum mayoritas/pribumi terkadang punya andil dalam perpecahan bangsa
ini.
Saya punya fakta jelas yg perlu kita renungkan.
Ada seorang teman baik saya yg kebetulan lahir sebagai keturunan [ China
] dia berdomisili di kota Semarang.
Saya dan dia berteman semenjak kecil dan kami tinggal dikampung dimana
mayoritas penduduknya adalah pribumi dan beragama Islam.Orang tua
sahabat saya ini bukan orang berada tapi perlakuan yg dia dapatkan dari
lingkungannya terkadang begitu rasialis sehingga saya sendiripun sebagai
pribumi ikut merasakan kepedihan yg dia alami. Saya selalu membela dia
bila dia mendapat perlakuan yg menyakitkan [ dihina hei cina kafir
malah pernah dilempari batu sewaktu dia lewat sekelompok anak pribumi ].
  
Sesudah kami dewasa kami mencari kehidupan masing 2 tapi persahabatan
tetap berlangsung dia bekerja pada satu perusahaan dagang dimana
pemiliknya juga seorang keturunan ,tapi dia mengawali karirnya mulai
dari bawah/penyapu ruang kantor dsb. Berkat keuletannya dia menapak
karirnya menjadi seorang Salesman di perusahaannya dan berselang
beberapa tahun kemudian dia sudah menjadi area manager.
Rasa kecintaannya terhadap bumi pertiwi ini mengantar dia menikahi
seorang gadis pribumi dan akhirnya mendapatkan seorg anak. Tapi astaga
mertuanya begitu mata duitan karena mereka menganggap dia sebagai China
pantas utk dikuras harta bendanya [ Istrinyapun sami mawon ] dan
akhirnya mereka bercerai dgn kompensasi harta yg cukup besar nilainya
dihitung dari gaji dia sebagai manajer./pokoknya habis-habisan.
Gundah hati dia untk mencari kedamaian lahir batin menarik dia dari
seorg Nasrani menjadi pemeluk agama Islam. pendek kata dia di Islamkan
oleh seorng Ustad .[ Sayapun mengamini walaupun saya seorang Nasrani &
saya hadir ].Dia memulai kehidupannya yg baru dan dia mulai berkenalan
dgn seorang gadis pribumi dimana org tuanya adalah kolega perusahaannya
dan kebetulan seorang Haji.
Pertama kali org tua sang gadis menolak secara tegas hubungan sang anak
dgn sahabat saya karena mereka berpikir agama mereka berbeda tapi
akhirnya mereka merestui setelah secara tak sengaja mereka melihat
sahabat saya berada di Mesjid utk melakukan Shalat Jum'at.
Hubungan mereka berjalan mulus dan mereka merencanakan utk menikah
 .tetapi ada udang dibalik batu dalam hubungan asmara mereka dimana sang
gadis menginginkan gaji sahabat saya disimpan dalam rekening tabungan
sang gadis dgn alasan utk membeli rumah dan akhirnya sahabat saya
membeli rumah karena dia berpikir mereka kelak akan menikah dan surat
kepemilikan rumah dicantumkan berdua.
Kelihatan juga belangnya sang gadis setelah dia mendapatkan apa yg dia
inginkan ,sahabat saya ditinggalkan mentah2 dan kalau ditanyakan
kejelasan hubungan mereka selalu dijawab ini keputusan org tuanya.
Tak sabar menunggu kejelasan ,sahabat saya datang kerumah orang tua sang
gadis utk mendapatkan jawaban yg
jelas. Tdk jelas apa yg menjadi pemicunya teman saya dikeroyok
beramai-ramai oleh keluarga mereka, bapaknya ,kakaknya bahkan sang
gadispun ikut menampar.
Teman saya babak belur dan itupun masih belum cukup, keluar caci maki yg
tdk pantas diucapkan seorang haji.
" Hei cina jangan kamu pikir kalau sudah masuk Islam kamu bisa diterima
dengan lapang dada yah , biarpun kamu di-sunat sampai tujuh kalipun
sampai kontol kamu habis [ Maaf beribu maaf ] kamu tetap cina , dan
sampai tujuh turunanpun cina yah tetap cina ". [ Semoga Tuhan
mengampuninya ]
Saya sampai menangis mendengar penuturan sahabat saya ketika saya datang
menjenguknya tapi dia menerima kejadian yg dia alami dgn lapang dada
karena dia sadar siapa dirinya dan dari keturunan apa dia dilahirkan.
Dia menempuh jalur hukum resmi dgn membuat surat pengaduan di kantor
polisi dengan maksud ingin mendapatkan kembali hak kepemilikan rumah yg
sudah dia beli.
Entah nasib sial dia atau karena *dosa nenek moyangnya * dia kalah lagi
[ maaf dia tdk suka kolusi/nepotisme & saya tahu itu ] malah dia sempat
di introgasi oleh aparat kepolisian .
Ketika ditanyakan agama yg dianut , sahabat saya menjawab saya seorang
Muslim ech malah polisinya yg tertawa
sambil berkata " Hei engkoh kamu masuk Islam cuma kedok atau cuma mau
cari selamat "dgn raut muka menghina.
Saya sempat protes keras pada polisi tsb tapi sahabat saya menyabarkan
hati saya " sudah Lex sabar saja ".
Teman saya sudah kalah ,di pukuli dihina eh masih kena pasal hukum lagi
dan dia di wajibkan utk lapor setiap hari
[ BENAR BENAR DISKRIMINATIF ] tak tahan saya lalu mencari famili saya
yg dari AD [ Kostrad ] dan kebetulan cukupan pangkatnya [ bukan buat
beking 2 an ] untuk menyelesaikan persoalan yg dihadapi sahabat saya.
Selesai sudah masalah sahabat saya dan di anggap gugur Ech malah teman
saya masih di mintakan uang oleh polisi tadi yg katanya uang
administrasi . Oh memang nasib keturunan mereka selalu dijadikan sapi
perahan dan kambing hitam.
  
hormat saya
  
Alex Pangemanan nb : masih ada fakta lain yg akan saya tuliskan
  
***
 
Date: Mon, 11 May 1998 05:23:51 +0800 (CST)
From: ¯³»Í¨| <u6322047@ncnu.edu.tw>
To: apakabar@clark.net
Subject: to: sdr Imran Lubis
 
   halo... sdr "BANCI" IMRAN LUBIS
tanggal 7mei1998, kamu(BUKAN 'ANDA') dengan GUEEBBLLEKKK-nya mengatakan:
 
   "China adalah sebuah suku bangsa yand punya karakter fisik berkulit
    seperti babi (putih) dan bermata sipit. Akibat dari kulitnya yang
putih
    tersebut mereka merasa asing atau sengaja mengasingkan diri dengan
    tetangga2 sekitarnya di Indonesia yang mayoritas bangsa pribumi yang
    berkulit sawo matang walau kadang terlalu matang sampai jadi hitam."
 
1.kamu(IMRAN LUBIS) sepertinya benci banget deh ama babi... padahal...
  daging babi itu enak lho, kamu(IMRAN LUBIS) pasti sudah pernah nyolong
makan...
2.kulitnya yang putih... sekarang banyak kok perusahaan kosmetik yang menjual
  produk produk pemutih kulit(kamu kan bencong.. mestinya sih lebih tau
dari saya
  yang bodoh 'n gak tau apa apa tentang macam macam kosmetik seperti ini)
3.kulit hitam, sawo matang... so what? what's the big deal about it? it's not
  somebody's fault to be black... nor to be white... apa lagi cewe saya
  sendiri kulitnya hitam kok... saya gak keberatan.. cinteeee...
 
   lalu kamu berkoar lagi:
 
   "akibat matanya yang sipit mereka tidak punya sudut pandang yang luas
    yang bisa melihat kekurangan-kekurangan atau kemiskinan-kemiskinan di
    sekelilingnya."
 
4.lha gimana lagi? memang dari lahir mata kami sudah sipit... tapi itu
tidak mengartikan pandangan kami ikut ikutan sipit... tapi nemgapa justru
mata indah kamu(IMRAN LUBIS) yang 'belo' aje itu malahan berpandangan sipit
seperti bentuk luar mata kami? kamu malah dengan (sekali lagi)
GUEEBBLLEKKKKK-nya menulis:
 
   "Saat kaum pribumi yang nota bene tuan rumah bagi mereka
    sekarat pun mereka tidak bisa atau tidak sempat melihat, karena matanya
    yang sudah sipit itu terhalang oleh timbunan Sembako, yang merupakan
    kebutuhan paling primer bagi kaum pribumi saat ini,yang memenuhi gudang
    mereka."
 
   karena kamu(IMRAN LUBIS) berpikir 'kaum pri sbg tuan rumah, cina sbg
tamu' ... dari pandangan kamu, mestinya orang pri memiliki status hidup
yang lebih tinggi dari si cina, tapi apa yang terjadi? paling sedikit
50% perekonomian indo dipegang cina... korupsi? kolusi? emang ada kok
orang cina yang memanfaatkan hal hal diatas, tapi... kita tau hanya segelintir
cina yang seperti itu, dan saya yakin kamu tau itu... emangnya utk dapat
'a powerfulbacking' segampang kamu mengorek 'upil' dari hidungmu?
(otak dong dipake)
   lalu, apakah ada orang pri yang berkolusi, korupsi spt diatas??
sudah jelas jelas banyak. bukan maksud saya utk banding bandingin.
memang pemerintah yang bobrok, korupsi di segala bidang.
    
   "Akibat dari sangat mendesaknya kebutuhan kaum pribumi akan
    Sembako tersebut yang tidak kunjung disantunkan atau paling tidak
    diturunkan harganya kepada mereka, maka tak khayal lagi laparnya perut
    mereka telah membuat pandangan mata mereka menjadi gelap. Niat baik
    mereka yang cuma minta penurunan harga akhirnya berubah menjadi
    penghalalan segala cara."
 
   apa yang membuat mereka wajib menyumbangkan harta benda mereka? eh
mas, setiap manusia dilahirkan untuk menjadi seorang individu yang
egois... apa kamu pikir mereka menimbun sembako untuk diri mereka
sendiri? tentu aja enggak! apa mereka gak punya orang tua? apa mereka gak
punya anak? apa mereka gak punya sanak sodara? mereka tentu aja takut
'kesayangan' mereka kekurangan sesuatu. dan karena mereka kebetulan mampu
mencegah.... mengapa tak segera dilakukan walaupun tindakan mereka itu
bakal ada pengaruh buat orang lain... ini kan egois karena sayang... coba
kalo kamu(IMRAN LUBIS) ada di posisi mereka? apa kamu gak melakukan hal
yang sama? jangan MUNIFUCK(munafik) dech!!!
   makanya jangan menjadikan cina kambing hitam dong [loe(IMRAN LUBIS)
sendiri yang bilang kalo kita cina berkulit putih spt babi] , emangnya
enak di gituin?? mau juga elo maki maki tuh si Wang Pa Tan(raja bau) yang
udeh tua gak turun turun... karena dia makanya rakyat menghalalkan segala
cara untuk mendapatkan sembako...
   apa elo pikir gue disini gak kena dampak krismon? GGUEBBLLLLLEKKKK....
gue juga harus survive tanpa bantuan bokap nyokap tau!?!?!?!?! jadi orang
jangan manja mas...
 
                          Pelajar Indo yang Di Luar Indo
 
NB: sorry yeh bahasa gua ama cara ketik gua yang kacau balau...
    abisnya ini pertama kali sih tulis karangan ginian...
 
***
 
Date: Sun, 10 May 1998 15:24:59 -0700 (PDT)
From: Djaja Tjandra <djaja_t@yahoo.com>
Subject: PERISTIWA PENJARAHAN DI MEDAN
To: r_maulan@hotmail.com
Cc: APAKABAR@CLARK.NET
 
Kepada Yth.
Sdr. Roni Maulani
  
RE: Menanggapi millis anda tentang suku Tionghoa di apakabar
  
Saya sangat berterimakasih pada Sdr. Roni Maulani yang telah bersedia
memberi pandangannya terhadap masyarakat TIONGHUA di Medan. Maaf Sdr.
Roni, apakah tulisan anda tidak terlalu berlebihan dan mengacu kepada
perasaan yang ingin menang sendiri (mungkin anda adalah Mayoritas).
Tahukah anda bahwa mayoritas masyarakat TIONGHUA berjiwa besar, tidak
pernah merasa tersinggung bila teman-teman dari Tanah Karo, Batak,
Aceh, Jawa maupun suku lain berbicara dengan bahasa daerah
masing-masing. Kami tidak mempunyai prasangka negatip mendengar
pembicaraan mereka yang berbahasa daerah. Bila Sdr. Roni berada di New
York dan berbicara bahasa Indonesia dengan adik-sepupu di depan rakyat
Amerika, apakah itu sebuah penghinaan terhadap Warga Amerika?
  
PERKATAAN "TAK BEROTAK, BIADAB, PENGECUT" adalah TIDAK BAIK dan TIDAK
BIJAKSANA bila ditujukan kepada seluruh masyarakat pribumi. Saya
menentang KERAS!!. Akan tetapi sangatlah TEPAT ditujukan kepada
Bapak-bapak, Ibu-ibu & Anak-anak yang menjadi
Perusuh/Perampok/Maling/Garong yang turut membakar dan merampok harta
milik masyarakat Medan.
  
Perlu Sdr. Roni Maulani mengetahui bahwa mereka tidak hanya
membakar/merampok milik warga keturunan saja, melainkan juga
membakar/menjarah milik warga Batak (di Simp. Limun & Lubuk Pakam),
membakar mobil penumpang umum (milik warga Karo dan PADANG). Jadi Sdr.
Roni Maulani jangan cepat-cepat mengambil kesimpulan bahwa kerusuhan
di Medan adalah kekesalan Warga Pribumi terhadap warga Keturunan yang
suka berbahasa Tionghua. Mayoritas warga PRIBUMI adalah manusia
beradab yang sangat kami hargai. Akan tetapi para Pembakar/Garong
selamanya adalah musuh masyarakat MEDAN yang dikatakan TAK BEROTAK,
BIADAB, PENGECUT dan pantas dibasmi dari MEDAN DAN SEKITARNYA.
  
Saya menyarankan Sdr. Roni Maulani (samaran) belajar memiliki jiwa
yang besar, hati yang lapang agar jangan berprasangka buruk dan merasa
tidak enak bila mendengar percakapan orang lain yang menggunakan
bahasa daerah. Mengapa sih kita harus sok mencampuri urusan orang
lain??? Bila mereka mempergunakan bahasa daerah, mungkin lebih lancar,
mungkin mereka tidak menghendaki Sdr. Roni Maulani mencampuri urusan
atau perbincangan mereka. Belajarlah bahasa mereka bila memang
berkeinginan mengetahui apa yang mereka bicarakan.
  
Saya sangat berharap bahwa ingatan Sdr. Roni Maulani masih sehat.
Ingatkah Milik Warga Keturunan di Jawa Barat, Jawa Tengah & JawaTimur
yang dibakar, dijarah isinya bulan Januari, hingga Maret 1998 yang
baru lalu???? Mereka-mereka (WNI Keturunan) mempergunakan bahasa Jawa/
Sunda dalam percakapan sehari-hari, bahkan tidak tahu lagi bahasa
Tionghua. Mengapa masih di bakar & dijarah miliknya??? Kalau bukan
iri/cemburu apa lagi?? Silahkan Sdr. Roni menjawab, agar kami dapat
memperbaiki kelemahan kami.
  
Kalau sekedar alasan marah atau benci pada Warga Keturunan khususnya
di Medan, apakah SAH-SAH saja melakukan penjarahan dan pembakaran
milik mereka??? Apakah agama Sdr. Roni menghalalkan umatnya untuk
menghancurkan, membakar & menjarah milik Warga Keturunan (Seandainya
seperti yang Sdr. Roni katakan benar. a.l; mereka itu sombong,
congkak, gaji/pendapatan mereka lebih tinggi, tidak menjunjung langit
pada tempat yang di pijak, tidak tahu menyanyikan lagu perjuangan
Indonesia, tidak terharu bila PSSI kalah, ditambah dengan 12 lusin
kejelekan mereka????? Apakah boleh kita menjarah dan membakar milik
mereka???)
  
NASIONALIS bukan berarti kalau bertaruh harus di pihak PSSI, harus
berbahasa Indonesia (berapa banyak orang Aceh, Sunda, Jawa, dll di
pedalaman belum bisa berbahasa Indonesia! apakah mereka itu tidak
nasionalis?). Pandai menyanyi lagu perjuangan Indonesia tetapi bodoh
matematika & bahasa Inggris …. untuk apa?.
  
Jika ditinjau dari segi positip, disamping berdagang mencari
keuntungan, masyarakat Tionghua dapat dikatakan Nasionalis. Misalnya;
Menjadi pengusaha di Indonesia yang menciptakan lapangan kerja kepada
mayoritas masyarakat pribumi R.I. Dengan demikian berarti memberi
nafkah kepada puluhan juta pekerja dan keluarganya. Perlu survey ulang??
Wagra Keturunan sebagai pemasok devisa terbesar untuk negara RI
(diluar BUMN)
Menjadi Bapak Angkat dan mitra kerja para kelompok tani.
Menjadikan Pulau Sumatera sebagai penghasil CPO & karet terbesar di
Indonesia.
Menjadi mitra pengusaha asing. Ingat orang asing lebih percaya ke WNI
Keturunan. Itu Fakta.
Menjadi Boss pengangkutan, sehingga barang kebutuhan dapat diangkut ke
desa tepat waktu.
Menjadi pemasok pupuk & pestisida. Apakah petani bisa langsung import???
Menjadi pengusaha retail di pinggiran. Dengan demikian masyarakat
pribumi bisa berhemat ongkos transportasi dan waktu tanpa harus
membelinya ke kota. (tapi perlakuan apa yang diperoleh)
Menjadi Orang Tua asuh tanpa memandang suku/ras dan asal-usul anak asuh.
DLL. (kalau belum cukup, mohon e-mail saya!)
  
Apakah seorang nasionalis harus membakar/merampok milik WNI Keturunan
dimana menyebabkan RUPIAH turun 1,500 point (dalam 2 hari) yang
menyebabkan harga kebutuhan melonjak??? Membakar dan merampok tambak
udang, sehingga pengusaha hilang lebih dari Rp.200 milyar dimana
pemerintah cq bangsa Indonesia kehilangan devisa???
Membakar dan merampok kilang padi yang menyebabkan pengusaha enggan
melanjutkan usahanya, petani itu akan jual ke mana panennya?? Itukah
namanya NASIONALIS yang anda maksudkan???? Mohon dijawab!
  
Agar PSSI tidak kalah melulu, buatkanlah sesuatu untuk mereka!
Misalnya Sdr. Roni mendatangkan pelatih Maradona, menyumbang Multi
Vitamin dan Mineral serta memberikan uang/penghasilan yang berganda
kepada mereka agar team PSSI lebih berkonsentrasi untuk berlatih.
Agar gaji pribumi lebih tinggi dari pada gaji WNI Keturunan,
usahakanlah anda cepat jadi Bos seperti Probo Sutejo. Bila kelak Sdr.
Roni sudah punya perusahaan, berikanlah gaji 2 X lipat kepada pegawai
pribumi yang pulang kerja jam 16:00 dan ½ kali kepada pegawai WNI
keturunan yang bertanggungjawab, rajin bekerja dan pulang kerja jam
18:30. Itu sah-sah saja, dan menjadi hak anda.
  
Saya ikut mendo'akan semoga Sdr. Roni yang Nasionalis dapat dengan
cepat menjadi BOSS untuk menampung puluhan juta angkatan kerja
Indonesia serta memberi gaji yang besar kepada mereka.
  
Wassalam.
  
Anak MEDAN
   
***
 
Date: Sun, 10 May 1998 15:53:02 -0700 (PDT)
From: Djaja Tjandra <djaja_t@yahoo.com>
Subject: WNI KETURUNAN MEDAN
To: apakabar@clark.net
 
Saya hanya ingin mengutarakan pikiran saya tentang kerusuhan di medan
belakangan ini. Selama ini yang saya tahu adalah bahwa wni pri sudah
begitu bencinya terhadap wni keturunan (baca: CINA). Kenapa? Karena
kalian, para WNI Keturunan begitu "banyak gayanya" di medan.
  
J: ANDA JANGAN SOK TAU, DI MEDAN LEBIH BANYAK WNI PRI YANG SENANG SAMA
NON-PRI. SOALNYA SPECIES SEPERTI ANDA TIDAK BISA MEMBERI PEKERJAAN /
NAFKAH KEPADA MEREKA. ANDA TIDAK BISA DIAJAK KERJASAMA & AROGAN. HANYA
BISA BERCUAP-CUAP, MEANWHILE,YOU DO NOTHING TO YOUR THEM.
  
Kesenjangan sosial di medan terlalu tinggi disebabkan oleh kalian para
keturunan. Jadi, kejadian di Medan adalah bagaikan api dalam sekam.
Coba bandingkan keadaan kalian dengan cina cina lain di luar sumatera.
Kalian itu udah kelewat enak......ngomong bahasa cina (baca: omong
kotor!!!)seenak udel kalian sendiri, sementara teman kalian yang di
jawa....bisa bahasa jawa bahkan dengan kromo inggil......dan kami muak
ngedenger kalian ngomong JOROK begitu. mBok ya pakai bahasa
indonesia......katanya kalian hidup di indonesia, pakailah bahasa
indonesia. Mau ngomong jorok terus? ya jangan salahkan rakyat kalau
kalian dibantai.
  
J: WNI KETURUNAN YANG ADA DI PULAU JAWA BANYAK YANG FASIH BERBAHASA
JAWA & SUNDA, LALU MENGAPA MILIK MEREKA JUGA DIJARAH DAN DIBAKAR
(1997/998)?? ORANG BATAK BERBAHASA BATAK, ORANG KARO BERBAHASA KARO,
KAMI TIDAK PERNAH SEWOT SEPERTI ANDA. YANG PENTING KITA TIDAK BERBUAT
SALAH PADA MEREKA, KENAPA TAKUT DIOMONGIN?
  
Dan bukan cuma dari segi bahasa kami muak dengan kalian...... Kalian
menganggap remeh terhadap kami, kami dianggap hanya sebagai
budak-budak belian yang bisa kalian injak injak seenaknya.
  
J: HAYO…. KALAU MERASA ANDA DIANGGAP BUDAK BELIAN OLEH CINA, MINTA
BERHENTI DONK! JANGAN DIANGGAP REMEH DAN DIINJAK-INJAK, NANTI JADI
BELACAN. SEGERA DAFTARKAN DIRI KE DEPNAKER UNTUK MENCARI KERJA PADA
WNI PRI. BOSS ANDA AKAN SENANG KARENA TIDAK PERLU MEMBAYAR 3 BULAN
GAJI. MUDAH-MUDAHAN MENDAPAT WAITING LIST HINGGA TAHUN 2025.
  
Kalian bisa dengan begitu mudahnya mendapat kemudahan-kemudahan karena
kalian menganggap segala sesuatunya bisa diurus dengan duit (Semua
Urusan Melalui Uang Tunai). Karena itu kalian mengumpulkan harta
sebanyak-banyaknya tidak peduli dari mana asalnya kan? yang penting
hidup senang peduli amat sama si ucok dan betet yang menderita.
  
J: JANGAN JADI PAHLAWAN KESIANGAN. BUKTIKAN BAHWA MINGGU DEPAN ANDA
BISA MENYUMBANG SEMBAKO BUAT SI UCOK & BETET BERJUMLAH 1,000 KELUARGA
DIMANA SELAMA INI SERING DILAKUKAN CINA YANG SANGAT ANDA BENCI!
  
Jadi sadarlah wahai keturunan..........jangan cuma bisa tereak minta
tolong kalo udah kepepet ....jaman kalian enak-enakan, kalian bisa
menginjak kami......sekarang giliran begini, kalian berteriak minta
tolong......kok enak????
  
J: AYO, SIAPA YANG KEPEPET??? GARA-GARA ANDA LAKUKAN AKSI RAMPOK /
JARAH, NALAI RUPIAH TERPURUK 1,500 POINT WALAUPUN SBI SDH DINAIKKAN.
HARGA OBAT NAIK, HARGA KEBUTUHAN NAIK, HARGA SUSU NAIK, HARGA
SPARE-PARTS NAIK, HARGA SEMBAKO NAIK. BANYAK PENGUSAHA YANG ENGGAN
MEMASOK SEMBAKO DAN KEBUTUHAN LAINNYA KE KOTA MEDAN DAN SEKITARNYA
(TAKUT ANDA JARAH), BERSIAP-SIAPLAH UNTUK STARVATION ATAU "SEBUAH
PESTA KELAPARAN" AKIBAT ULAH ANDA. LALU SIAPA YANG KEPEPET?
    
Salam,
  
Pembela rakyat
  
J: PEMBELA RAKYAT ATAU PENYENGSARA RAKYAT????
  
  
NB: POSTING INI HANYA DITUJUKAN UNTUK PAHLAWAN KESIANGAN SEPERTI
SPECIES pembela rakyat@mic14.redstone.army.mil
  
SAYA SANGAT MENGHARGAI SAUDARA-SAUDARA PRIBUMI SETANAH AIR YANG TIDAK
RASIAL DAN TIDAK ANARKIS.
 
***
 
From: "jim morrison" <cueks@hotmail.com>
To: mardika@yahoo.com
Cc: apakabar@clark.net
Subject: KOMentar!
Date: Sun, 10 May 1998 16:46:22 PDT
 
 Terus terang saya sama sekali muak dan tersinggung membaca tulisan
dibawah ini, jelas sekali tulisan ini adalah hasil karya seseorang yg
tidak berpendidikan.
   
Mardika Indo menulis:
"All Indonesian Chinese claim that they are the one who can established
the business and without them the country will suffered. My question to
Chinese, Can you do the same thing in the mainland China ? You can only
success doing business outside mainland China whether you agree with me
or not, this is the fact."
 
CUEKS menjawab:
Bung Mardika, sebelum saya menjawab pertanyaan anda diatas, saya
sarankan agar anda terlebih dahulu membaca koran2 atau majalah2 business
terbitan luar negeri (Wall Street Journal, Times, Money, etc). Dari
majalah dan koran2 tersebut dapat anda ketahui kalau China sekarang ini
merupakan negara berkembang dengan tingkat pertumbuhan ekonomi tercepat
di dunia, bahkan banyak diramalkan dalam waktu 10 tahun lagi China dapat
mensejajarkan kedudukannya dengan Jepang dalam bidang ekonomi tersebut.
Saya kira sangatlah mungkin untuk menjalankan business dengan sukses di
negara yg perekonomian nya sedang booming seperti China ini. Jadi,
pertanyaan anda sudah saya jawab. Satu lagi kritikan saya, walau tidak
kuang relevan, kalau kemampuan berbahasa Inggris anda masih belum
sempurna seklai sebaiknya anda menggunakan kamus saja kalau sedang
menulis jawaban buat saya, karena banyak sekali grammatical error yg
anda buat sehinga saya bingung membaca artikel anda. Oke?
 
Anda menulis:
You have to remember that the people where you live now make you rich
and success, without them your nothing. If you don’t agree with me,
please go back to Mainland China and stay there for 10 years or 100
years then you let me know the result.
You, Chinese, now it’s time for you to pay back what Indonesian people
gave to you. The Indonesian government cuts the allowance for oil,
electricity and some basic foods, so it is your responsibilities to
help the Indonesian. Don’t think about the profit, you may even have
to cut the price for 9 basic foods if you think that you love
Indonesia than your mainland China and you can participate in the
demonstration against the government, tell your children to
participate in the student movement. Don’t just stay home and protect
your wealth while other people cry for reformation which eventually
will benefit you.
Stop bribing the army, police and civil servant, YOU HAVE TO SUPPORT
THE STUDENT MOVEMENT.
For the Army, Police and Government employee, stop receiving the bribe
from the Chinese. The Chinese has million ways to bribe you. They have
an organization which gather information especially for Army and
Police from Sergeant to General. From it, they will choose some of you
who received bribe, then you will be their slaves.
 
CUEKS menjawab:
Kalau maksud anda menulis artikel ini untuk menghimbau kaum Tionghoa di
Indonesia untuk mendukung reformasi, maaf...saya rasa maksud anda ini
tidak akan berhasil.
 
CUEKS ( Yang mendukung reformasi, tapi bukan reformasi oleh orang2 tolol
seperti anda ini!)
 
***
 
From: "Gregory Tan" <sipiwan@hotmail.com>
To: apakabar@clark.net
Subject: WNI keturunan......
Date: Sun, 10 May 1998 17:21:52 PDT
 
Para netters,
 
Setelah membaca beberapa pendapat para netters berkenaan dengan
peristiwa Medan, maka perkenankanlah saya memberikan pendapat atas
kejadian tersebut.
Sebagai bangsa yang masih mempunyai akhlak dan bertaqwa kepada Tuhan
YME, sudah sepantasnyalah kita menyerahkan hal ini kepada Nya bukan
dengan nafsu kebinatangan menyelesaikan dengan cara yang dianggap paling
bermoral.
Biarkanlah bagi mereka yang kerjanya cuma merusak, merampok dll. saya
yakin bangsa tersebut akan mendapat kutukan dari YME baik pada kehidupan
sekarang maupun pada kehidupan yang mendatang. Mungkin hal tersebut
sudah bisa terlihat kalau kita perhatikan bagaimana kesengsaraan yang
tak ada habisnya yang mereka alami sebagai akibat ganjaran dari Tuhan
sedangkan kalau kita lihat bagaimana dengan tetap lebih baiknya nasib
mereka setelah mengalami musibah tersebut. Jadi jelas disini bahwa Tuhan
sudah mengatur segalanya yang terbaik dan hal itu adalah pantang untuk
ditentang. Maka bagi mereka yang coba-coba untuk merobah secara total
adalah sia-sia belaka.
Maka itu bagi para WNI cina bersabarlah dan serahkan hal ini kepada
Tuham YME, saya yakin hal itu akan terselesaikan secara baik, jangan
mengambil cara bangsa yang tidak berakhlak dan pura-pura beragama tapi
tindakannya tidak seperti manusia.
 
Sekian
Sipiwan dari Jakarta
 
***
 
From: JESAYAJR <JESAYAJR@aol.com>
Date: Sun, 10 May 1998 02:06:04 EDT
To: Apakabar@clark.net
Subject: Nelson Simatupang
 
Saya sebagai warga keturunan yang lahir dan besar di Medan merasa malu membaca
surat yang di kirim oleh saudara. Mengapa anda menyalahkan orang-orang cina?
Mereka lahir di Indonesia tetapi mereka tidak di akui sebagai orang Indonesia!
Mereka tidak minta makan dan tidak mengganggu saudara, bahkan mereka membuka
luang pekerjaan. Mengapa saudara tidak membuka luang pekerjaan buat bangsa
saudara? Mereka ( cina ) juga manusia. Kalau saudara tidak suka kepada
pemerintah jangan saudara salahkan orang-orang cina! Sewaktu saya sekolah
banyak orang keturunan dimintain uang, karena mereka merasa warga keturunan
adalah orang kaya. Mereka kaya karena mereka rajin mencari uang! Bukan seperti
saudara yang suka hidup senang tanpa mau bekerja.Saya tidak percaya kalau
saudara adalah orang yang beragama? Karena saudara punya pikiran seperti itu.
Coba saudara pikir kalau itu terjadi kepada diri saudara. Kalau saudara
seorang yang berpendidikan tidak selayaknya saudara berkata seperti itu!
Jangan anda menyulut api kemarahan. Sebaiknya saudara mencoba untuk
merendahkan masalah ini. Jangan saudara pikir semua orang keturunan adalah
orang kaya, merekapun ada yang miskin. Jangan saudara mempunyai sifat iri
hati. Saudara seharusnya memberi contoh yang baik kepada generasi yang baru.
Bagaimana negara akan maju kalau rakyat berpikir dan mempunyai sifat iri hati
seperti saudara? Coba saudara renungkan! Saya harap saudara dapat berubah.
Kita sebagai warga negara Indonesia malu kepada negara asing yang mendengar
akan kejadian di mana orang keturunan dirampok,dipukulin dan dibunuh. Kalau
mau demonstrasi, demonstrasi saja jangan mencuri, merampok dan merusaki rumah
orang keturunan. Saya hanya membahas surat saudara. Saya harap saudara Nelson
Simatupang dapat membacanya. Terima kasih
 
***
 
To: apakabar@clark.net
Date: Sun, 10 May 1998 10:05:06 -0700
From: "mohammad arqom" <arqom@mailexcite.com>
Subject: RASIALISME DI MEDAN
 
PERISTIWA KERUSUHAN RASIALISME YANG AKHIR-AKHIR INI SELALU MEREBAK DI
BERBAGAI BAGIAN NEGARA KITA INI SUDAH KETERLALUAN, DAN KERUSUHAN
RASIALISME DI MEDAN ADALAH YANG PALING MENJIJIKKAN. PERISTIWA INI
MENDAPAT PERHATIAN INTERNASIONAL DAN BAHKAN AMERICA, AUSTRALIA DAN
BEBERAPA NEGARA EROPA MENGHIMBAU RAKYATNYA UNTUK TIDAK BEPERGIAN KE
INDONESIA SEMENTARA WAKTU. BILA KITA BERITA TELEVISI, APA YANG DILAKUKAN
OLEH MASYARAKAT KITA DI MEDAN KEPADA ETNIS KETURUNAN SUNGGUH KETERLALUAN,
KALAU TIDAK DAPAT DIKATAKAN SANGAT BIADAB!, SAYA TEKANKAN KATA "BIADAB"
KARENA SAYA TIDAK INGIN DUNIA INTERNASIONAL MENYAMA-RATAKAN TINDAKAN
MASYARAKAT DIMEDAN DAN BEBERAPA TEMPAT DI INDONESIA DENGAN SELURUH
MASYARAKAT INDONESIA, DAN MASYARAKAT MUSLIM KHUSUSNYA. TINDAKAN OKNUM
MASYARAKAT MEDAN ITU TIDAK MENCERMINKAN TINDAKAN MASYARAKAT INDONESIA.
SEBAB PERAMPOKAN DAN PEMBAKARAN PERTOKOAN TERSEBUT JELAS TINDAKAN MANUSIA
NON AGAMIS YANG TIDAK BERBUDAYA DAN BIADAB YANG MENYEBABKAN KEHORMATAN
BANGSA DAN NEGARA KITA TERCORENG DIMATA INTERNASIONAL. APARAT KEAMANAN
HARUS LEBIH TEGAS DALAM MENANGANI PERUSUH DAN PERAMPOK YANG IKUT NIMBRUNG
MEMANFAATKAN SITUASI, APALAGI MEREKA SUDAH PADA TINGKAT "SANGAT"
MELECEHKAN PETUGAS, YANG BILA DIDIAMKAN MAKA WIBAWA PETUGAS AKAN SEMAKIN
MENGHILANG. SUDAH BANYAK PETUGAS YANG TERLUKA BAHKAN TERBUNUH DAN CACAT
SEUMUR HIDUP DALAM KERUSUHAN [ PALING TIDAK 2 ORANG PETUGAS TELAH GUGUR ],
INI TERJADI KARENA PETUGAS TERKESAN TAKUT DAN TIDAK TEGAS DALAM MENGHADAPI
KERUSUHAN, PERUSUH TERKESAN DIBIARKAN MERAMPOK DAN MEMBAKAR FASILITAS UMUM
TANPA MENDAPAT TINDAKAN SELAYAKNYA!!! ANGGOTA KOMNAS HAM JUGA TIDAK PERNAH
BERTINDAK NYATA DALAM MENGURUS BAIK ANGGOTA PETUGAS YANG CACAT ATAUPUN
YANG GUGUR DALAM TUGAS MAUPUN KORBAN KERUSUHAN RASIALISME YANG KEHILANGAN
RUMAH KARENA DIBAKAR PERUSUH!!TETAPI MALAH SIBUK MENGURUSI PERUSUH ATAUPUN
PENCOLENG YANG TERKENA PELURU DALAM UPAYA MEMANFAATKAN SITUASI RUSUH,
SUNGGUH MEMALUKAN!!!!. HUKUM HARUS DITEGAKKAN GUNA MENCEGAH KRISIS
EKONOMI DAN DISINTEGRASI DARI NEGARA KITA. KEHANCURAN, SUDAH CUKUP
KERUSUHAN DAN PERUSAKAN YANG TERJADI DINEGARA KITA, CITRA BANGSA KITA
SUDAH SANGAT BABAK BELUR DIMASYARAKAT INTERNASIONAL, BANGSA KITA BAHKAN
SUDAH KEHILANGAN KEHORMATAN DAN MARTABAT, SULIT MENGANGKAT KEPALA DI DUNIA
INTERNASIONAL AKIBAT KASUS RASIALISME YANG MEREBAK DI NEGARA KITA, SELURUH
MASYARAKAT INTERNASIONAL BAHKAN MENYESALKAN KASUS MEDAN DAN MEMINTA
PEMERINTAH KITA UNTUK MEMPERHATIKAN PERLINDUNGAN TERHADAP ETNIS KETURUNAN,
SEHINGGA AMIN RAIS PUN BAHKAN DIUNDANG AMERIKA UNTUK MENJELASKAN MASALAH
KERUSUHAN ETNIS DAN AGAMA!! HAL YANG MENURUT SAYA SEHARUSNYA TIDAK PERLU
TERJADI BILA SAJA MASYARAKAT KITA DAPAT BERTINDAK DAN BERPIKIR LEBIH ARIF.
SAYA MENGHARAP BAHWA KERUSUHAN ETNIS INI TIDAK TERULANG SEBAB DAPAT
MENYEBABKAN KEHANCURAN EKONOMI DAN TERCERAI BERAINYA KEUTUHAN NEGARA KITA.
CONTOHNYA SUDAH BANYAK SEPERTI: SRI LANGKA, YUGOSLAVIA, BOSNIA DSB. SEBAB
KRISIS ETNIS MEMILIKI POTENSI MASUKNYA KEKUATAN -KEKUATAN ASING DAN
MULTINASIONAL YANG JELAS MERUGIKAN KEDAULATAN NEGARA, DAN YANG JELAS KITA
TIDAK MEMILIKI KEMAMPUAN MELAWAN KEKUATAN MULTINASIONAL. OLEH KARENA ITU:
BANGSAKU AYO, SADARLAH APA YANG KAMU PERBUAT!! JANGAN HANCURKAN NEGARA
KITA SENDIRI!! JAGA KEHORMATAN DAN MARTABAT KITA DI DUNIA INTERNASIONAL!!!
 
***
 
From: "Anthena Leo" <anthenaleo@hotmail.com>
To: apakabar@clark.net
Subject: Goodbye Indonesia......
Date: Sun, 10 May 1998 10:07:28 PDT
 
Terus terang, batinku berdebat beribu kali atas pengambilan keputusan
mem- postingkan dan membeberkan segala kejadian nyata yg menimpah
keluarga saya pada rubrik apa kabar ini.
 
Betapa tidak????!!!!
Karena kejadian yg keji, terkutuk dan tidak berkeprimanusiaan ini,
telah menimpah keluarga kami. Peristiwa terkutuk ini tidak saja telah
mencabut segala harapan keluarga kami, juga dengan fatal telah
menghabiskan masa depan seumur hidup adik saya yang tidak berdosa.
ya.....meskipun dalam hati nuraniku ingin menyangkal semua peristiwa
yang telah terjadi, tapi mau tidak mau dengan berat hati harus saya
akui, dalam kenyataan adik saya telah diperkosa oleh mahluk2 kejam yg
berjiwa binatang.
 
Malam itu, saya lihat berita di CNN yg mentayangkan peristiwa kota
Medan, dengan hati was2 saya segera telpun kerumah....dan apa yang
terjadi?.....yg terdengar cuma isakan tangis papa, mama dan adik
yang tercinta...........oh....Tuhan............!!!!!
Ini semua kenyataan.......!!!
 
Saya dan keluarga, yang dijuluki WNI KETURUAN CINA, setahu saya sejak
saya lahir 23 tahun yll, telah berbaur dengan orang atau kelompok yg
menamakan dirinya sebagai PRIBUMI. Selama ini, belum pernah terjadi
bentrokan sama sekali. Kita semua berusaha keras untuk menjalin
hubungan harmonis dengan lingkungan setempat.
 
Tapi apa yang terjadi???? hubungan yg sudah terjalin berpuluhan tahun,
ternyata begitu saja lenyap total dalam sekejap saja.....dan dibubuhi
lagi dengan penganiayaan, tindakan keji, yang cuma patut kita sebut
sebagai perbuatan binatang!!!
 
Inikah yang dinamakan negara penganut pancasila?
Dimana Ke Tuhan an YME? Dimana keprimanusiaan????
 
Saya benar2 kecewa dengan kenyataan yang ada....semua fakta telah
ada didepan kita dan tidak mungkin bisa dimungkiri lagi.
 
Sebelum peristiwa terkutuk ini terjadi, saya masih bermimpi untuk
bisa mengabdi pada bangsa dan negara Indonesia. Semua pengetahuan yang
saya dapat dinegeri orang akan saya salurkan ke
saudara2 kita semua......
 
Tapi.......ternyata impian cuma impian belaka, dengan hari berat, saya
mohon maaf, bukannya saya tidak mau merealisasikan impian tsb, tapi
saudara2 pribumi kita tidak mau menerima......
 
Beribu-ribu alasan mungkin akan dibeberkan, dijelaskan....
tapi kawan2 ku....cobalah mengerti dan memaklumi hati saya yg luka berat
ini......dan fisik & batin yg sudah trauma atas kejadian yg ber-
ulang ulang kali tanpa kunjung padam.
 
Berat hati pamit diri pada kawan2......saudara2ku...
Untuk sementara ini, mungkin jalan satu2nya yang paling tepat bagi saya
pribadi ....
 
Tuhan...... lindungilah semua kawan2, saudara2ku di Indonesia, dan
tunjukanlah jalan yg benar pada mereka2 yg tersesat...Amien.
 
 
Anthena Leo
NYC
 
***
 
To: <apakabar@clark.net>
Subject: Tragedi Medan (bg dg Suriname ?)
Date: Mon, 11 May 1998
 
Kepada WNI Cina .....
 
Kita harus menyatakan secara jelas, bahwa tragedi Medan
tidak bisa diterima
tidak bisa didiamkan
 
Bersatulah WNI Cina
Mempertahankan dan menuntut hak kita seutuh-nya
Mari kita unjuk rasa menuntut persamaan hak
Para pemain bulutangkis WNI Cina harus memboikot tidak memperkuat tim
indonesia selama 1 tahun sebagai protes atas tragedi Medan
 
Kwik Kian Gie, Christianto Wibisono, dimana suaramu dalam peristiwa ini ?
 
Jika kita merasa/ menganggap diri sebagai WNI kelas dua, maka perasaan yang
tidak berdasar itu akan menjadi kenyataan
 
Tambahkan ide kalian mengenai : siapa & bagaimana cara-nya kita mengajukan
protes atas tragedi ini dan mengajukan tuntutan kita tersebut diatas.
 
Unjuk rasa menuntut persamaan hak dan protes atas tragedi Medan ini harus
berdasarkan teladan Mahatma Gandhi dan Martin Luther King yang
anti-kekerasan.
 
Wahai WNI Cina, tingkatkan kepribadian anda, perbaikilah kemampuan bergaul
anda dengan sesama WNI Cina, dengan pribumi, dengan sesama WNI keturunan
asing lainnya.
 
 
 
Kepada WNI pribumi .....
 
Aneh sekali ! tidak ada seorang-pun yang mengecam perampokan, penjarahan
yang terjadi di Medan.
Apakah karena korbannya WNI Cina ?
 
Kalau korban adalah etnis pribumi Indonesia yang tinggal di Suriname,
bagaimana pendapat, perasaan pribumi Indonesia ?
 
 
Salam,
Jojo
 
***
 
To: APAKABAR@CLARK.NET
Date: Sun, 10 May 1998 20:16:42 -0700
From: "ALBERT SIHOMBING" <bangsabatak@mailexcite.com>
Subject: KERUSUHAN DI MEDAN
 
 
Mengenai kerusuhan rasial yang memalukan di Medan, perlu kami jelaskan
bahwa perusuh-perusuh tersebut kemungkinan besar bukan dari warga Batak!!!
warga Batak memang mungkin tidak sehalus suku Jawa! tetapi kami bukanlah
warga yang liar dan barbar. Hubunga n kami dengan etnis Cina pun tidaklah
terlalu buruk dan kerusuhan- kerusuhan yang terjadi akhir-akhir ini kami
lihat adanya orang yang melempar batu sembunyi tangan!!! sehingga
mengobarkan kerusuhan tersebut! karakter warga Batak adalah kami suka
berterus terang, tidak seperti suku Jawa yang didepan kita tampak halus
tetapi bila kita lengah mereka akan menggigit seperti ular!!!. kerusuhan
tersebut kami lihat banyak melibatkan warga suku Jawa. Merekalah yang
memulainya dan kitalah yang menerima getahnya. kehormatan dan martabat
warga kita tercoreng oleh perbuatan warga suku Jawa!! sudah saatnya kita
mengusulkan lebih banyak pejabat dari warga Batak, selama ini pejabat
tinggi selalu didominasi suku Jawa dan nyaris tidak mungkin pejabat yang
memegang posi si kunci dari suku lainnya!!! negara ini seolah-olah milik
mereka sendiri!!!
 
***
 
From: "Indonesian Chinese" <indochinese@hotmail.com>
To: apakabar@clark.net
Subject: Bukti kebodohan
Date: Sun, 10 May 1998 20:33:19 PDT
 
Dari beberapa posting yang saya baca sehubungan dengan peristiwa
kebiadaban perusuh pribumi di Medan, terdapat beberapa tulisan yang
memang membuktikan kedangkalan cara berpikir dan keterbatasan kemampuan
otak penulisnya, berikut ini adalah salah satu diantaranya:
Sdr. Nelson Simatupang menulis:
>kepada kamu semua cina-cina keparat (baca cina bukan tionghua),
>seharusnya kamu masih berterimakasih masih diberi kesempatan untuk
>bernafas di bumi Indonesia ini. Kamu harus menyadari bahwa semua
>gejolak yang berlaku di Indonesia 75 % disebabkan oleh suap -suap
>(sogokan) yang kamu berikan kepada pemerintahan dan ABRI sebagai
>anjing-anjing keamananmu dari orang Indonesia yang ingin protes akan
>harga-harga barang yang diperdagangkan.
 
Mungkin bila Sdr. mencoba melihat kembali secara objektif, kaum cina di
Indonesia (silahkan mau dibaca cina atau tionghoa tidak merendahkan
martabat dan kesukuan, sama halnya mau di baca BATAK atau yang lainnya
tetap saja BATAK, kecuali bila dibaca ANJING!) tidak diberi kesempatan
dalam hal politik dan bidang pemerintahan, sehingga segala kemampuannya
terkonsentrasi pada bidang ekonomi. Suap-menyuap ibarat orang yang
bertepuk tangan, takkan bersuara bila yang bertepuk hanya sebelah
tangan. Kalau ada yang memberi, tentu saja ada yang menerima, dan
kedua-duanya sama brengseknya. Namun yang lebih parah adalah apa yang
sebenarnya terjadi, ada yang MEMINTA (sebagai syarat yang harus
dipenuhi) dan ada yang TERPAKSA memberi. Silahkan mencerna sendiri, saya
yakin kemampuan Anda tidak serendah yang saya perkirakan, terbukti Sdr.
Nelson masih mampu menjalankan komputernya dan mengirimkan posting ke
milis ini. Kegiatan suap-menyuap antara pengusaha dan pemerintah sudah
merupakan rahasia umum dan tidak hanya dilakukan oleh kaum cina tetapi
juga oleh pribumi. Tidak dipungkiri beberapa orang (baik kamum cina
maupun pribumi) sukses dengan cara itu, tapi sebagian besar lainnya
adalah dengan kerja keras, tidak saja dalam dunia usaha tapi dalam
segala bidang, termasuk dalam bidang olahraga (bukannya malah berantem
di stadion), prestasi di sekolah (bukannya nongkrong di mal waktu jam
belajar atau tawuran di jalan) dan sebagainya.
 
Selanjutnya Sdr. Nelson menulis:
>Contoh hal yang paling sederhana dan dapat dilihat seluruh penduduk
>Indonesia terutama Medan ( Tapanuli ), berapa ribu hektar hutan
>Tapanuli Utara habis dibabat oleh Cina keparat ( Baca Cina Bukan
>Tionghua), Lihat berapa meter Air Danau Toba surut dan mencampakkan
>hutan Tapanuli kering kerontang tanpa reboisasi? Pernahkah terpikir
>olehmu cina-cina keparat? (baca cina bukan Tionghua).
Dapatkah orang membabat hutan secara sembarangan tanpa persetujuan
Pemerintah Daerah? Jika Sdr. Nelson mau menggunakan otaknya sedikit saja
untuk berpikir, tentu tuduhan sepihak seperti itu tidak akan ditujukan
hanya kepada cina saja. Dalam hal ini saya sepenuhnya mendukung Anda
dengan perkataan "cina-cina keparat" bila Anda juga mendukung saya
dengan mengatakan "Pemda (baca: pribumi (baca:BATAK?)) keparat".
Ngomong-ngomong minggu lalu pasti bung Nelson ikutan ngejarah dong ya?
Hasilnya berapa banyak? Mudah-mudahan bisa buat makan beberapa bulan dan
nggak sakit perut.
 
100% Cina
 
***
 
Date: Mon, 11 May 1998 15:26:48 +1000 (EST)
From: Nani Kresnadi <109464@bud.cc.swin.edu.au>
To: apakabar@clark.net
Subject: WNI keturunan 2
 
Terus terang, saya termasuk orang baru dalam rubrik ini, biasanya buka
internet aja males banget, abis isinya bikin ini kepala malah tambah
pusing.
 
Sebagai WNI keturunan, saya 'gak pernah habis pikir koq orang bisa benci
sama orang lain gara-gara warna kulit atau agama, padahal kenal juga
kagak. Kadang-kadang saya coba-coba mikir bagaimana sih perasaan saya kalo
saya itu pribumi dan juga dari golongan yang enggak mampu, apa saya juga
bakal benci setengah mati sama orang Cina. Jawabannya? kagak pernah
ketemu, soalnya saya 'gak bisa melihat diri saya sebagai salah satu
orang picik, yang cuman bisa menilai orang dari asal-usul, warna kulit
dan agama doang, tapi kagak tahu juga deh, "You have to be in
someone's position to actually knows the feeling" Tapi coba deh
and-anda yang pri, coba pikir gimana kalo anda non-pri and vice
versa... emang enak apa???? Kenapa saya harus berpikir
demikian? Karena saya selalu berusaha untuk melihat suatu hal lewat dua
sisi atau lebih, dan juga saya cinta bener ama Indonesia dan bangga jadi
orang Indonesia (eh suuueeeer loh!!! walau suka kecewa juga)
moga-moga ini perasaan kagak bakal
abis dimakan waktu, apalagi dengan apa yang terjadi di Indonesia sekarang.
 
Saya sih sadar banget seumur hidup ini bakal harus terima yang namanya
diskriminasi, di Indonesia dibilang Cina, sekarang di Australi kagak tahu
dibilang apalagi...Kadang-kadang saya"kesel" banget kalo ada orang di
jalan teriakin saya "cina", padahal sih emang iya khan.Jadi apa boleh
buat terima apa adanya aja.
 
Bingungnya, karena saya punya banyak teman Indonesia pri, mereka pernah
bilang kenapa sih orang cina di Indonesia pada kagak mau ngaku kalo
mereka cina, kalo emang cina bilang aja cina.Lho, anehnya banyak yang
kesel kalo saya bilang sama orang Australi bahwa saya Cina tapi tinggal
di Indonesia, kata mereka koq saya kagak nasionalis, kenapa kagak
langsung bilang saya dari Indonesia, habis perkara. Jadi serba salah khan,
kayak buah simalakama aja...Hidup ini emang ironis, koq
 
Untungnya saya sih sekarang kagak peduli, temen-temen saya dari
berbagai negara, mau item, sawo mateng, putih, kuning, ungu, merah jambu
or whatever tetep aja saya bilang mereka temen saya. Persetan dengan
warna kulit mereka. Mau belang-belang atau polka dot sekalipun, who
cares, I certainly don't. Muslim, christian, buddhist, hindus, atau
atheist sekalipun, emangnya gue pikirin....
 
Satu hal lagi, kenapa sih orang Indonesia menyanjung-nyanjug orang bule
banget, kayaknya kita-kita tuh masih aja mikir kalo bule tuh ada di atas
kita sebagai orang Asia (bener apa kagak soalnya saya udah mendiskusikan
ini dengan salah satu temen bule saya, dan dia bilang emang banyak orang
Asia yang feel "inferior" terhadap orang bule). Kadang-kadang saya pikir
mereka tuh masih menjajah kita, dalam arti "di pikiran kita,
bedanya sih kita aja yang bloon, membiarkan mereka. Gile bener, 350 tahun
lebih dijajah koq belon cukup yah????
 
Salam Damai, deh NN
 
***
 
From: "P L" <really_confused@hotmail.com>
To: apakabar@clark.net
Cc: bang_74@hotmail.com
Subject: Re: berbaur dan bagi hasil kalian
Date: Sun, 10 May 1998 22:31:09 PDT
 
'perlu diketahui banyak anak-anak sekolah cina menyanyi lagu kebangsaan
indonesia tidak bisa
Jangankan nyanyi, ngomong aja pake embel-embel dan dibumbui bahasa cina,
dimana kebangsaan negara'
 
Ini adalah tanggapan balik saya atas kiriman bang74.
Saya ingin balik bertanya, apa yang saudara maksudkan dengan
kebangasaan bernegara? Apakah ketidakmampuan seseorang untuk mengucapkan
bahasa nasional secara sempurna dapat dikatakan tidak patriotik???
Kemampuan berbicara, menyanyikan lagu nasional secara tepat, bukanlah
pertanda dan juga tidak dapat dijadikan sebagai patokan kalo seseorang
itu cinta negara(patriot bangsa). Berarti anda adalah seorang patriot
bangsa yang sejati, dikarenakan anda dapat menyanyikan lagu2 nasional
secara tepat(namun masih saya ragukan.)
Sudahkah anda berbuat sesuatu bagi bangsa anda ini, terutama pada
masa-masa sulit sekarang ini?Ingat, masih banyak juga kaum pri yang
masih kesulitan untuk menggunakan bahasa indonesia secara maksimal.
Contohnya, orang jawa, orang batak, dll. Apakah b.indonesia mereka
tepat?
 
 
'Kalau cuma cari duit jangan seperti setan, tidak tahu aturan berbudaya
di suatu negara. lain suku lain cara kan, nah lain negara lain aturan.'
Saya heran dengan pertanyaan anda ini, tujuan utama dari mencari nafkah
kan buat survive, terus apa salahnnya, selain itu apa kaitannya ama
budaya? lagian, saya yakin tidak ada budaya satupun yang mengatakan
kalau mencari duit dengan keras adalah perbuataan salah, apalagi
terkutuk (sebab dari nada bicara anda, itu adalah tindakan
amoral....????) Saya rasa pernyataan anda ini lebih ditujukan kepada
kecemburuaan sosial, kerja dong supaya anda juga makmur, jangan cuman
bisa menyalahkan orang aja. saya juga sadar kalo kadang-kadang nasib
juga mempermainkan orang, biarpun sudah bekerja keras, cuman hindarkan
dong cara pemikiran saudara tersebut.
 
Saya heran terus kenapa kemampuan berbahasa terus yang anda munculkan,
seolah-olah pikiran anda sangat picik. Contoh aja, seandainnya anda itu
berimigrasi ke US.(terus terang saja, bahasa inggris orang indonesia
tidak begitu bagus, soalnya terbawa-bawa dengan aksen bahasa indonesia.)
Tapi apakah masalah itu digunjingkan disana? Tidak kan, soalnya itu
hanya masalah sepele. Saya yakin anda juga pernah dididik dengan
pelajaran biologi kan? Kemampuan berbicara seseorang itu ada sangkut
pautnya dengan rongga mulut, trus pita suara, dsb. Jadi bisa saja,
kemampuan dia berbicara suatu bahasa tidak sempurna, dikarenakan faktor
tersebut. Lagian, bahasa2 suatu bangsa kan mempunyai khas tersendiri.
Jadi wajar dong kalau penglafalan suatu bahasa agak berbeda.
 
Oke, memang perbauran antara WNI pri dan non pri tidak begitu terasa di
Sumatera, tetapi kenapa yang selalu ditekan adalah pihak nonpri?
Apakah anda tahu kalo tidak ada usaha dari mereka? kenapa anda tidak
menggalakkan usaha pembauran dari pihak pri? Seharusnya anda lebih
objektif dalam melihat suatu kondisi, jangan memihak.
Terus terang aja, dibagian mana pun dari dunia ini tidak aman, jadi
jelas saja, kalau rumah perlu dipasang pintu yang lebih kokoh.(bukan
rumah dibikin seperti penjara, terbukti lagi dari pemakaian kata-kata
ini anda sangat sensitif terhadap kaum nonpri.) Pernahkah anda
membiarkan rumah anda tidak dikunci? Saya yakin tidak. Jadi objektif
dong.
  
'Coba perhatikan di bank (semua bank yang ada cinanya) bahasa cina
dimana-mana didepan umum.'
Pernahkah anda mendengar orang jawa(atau suku apapun ) yang menggunakan
bahasa daerah di muka umum?Tujuan penggunaan bahasa daerah semata-mata
untuk meningkatkan keakraban sesama. Dan ingat, penduduk asli indonesia
bukanlah suku jawa, batak,sunda, dll...tetapi suku sebangsa kaum
aborigin, maori yang berdiam di flores. Jadi penggunaan bahasa chinese
dan suku lain di muka umum adalah sama salahnya.Asal tahu saja, nenek
moyang dari penduduk asli indonesia pun berasal dari Hainan(China) Jadi
mungkin saja nenek moyang saudara adalah sama dengan nenek moyang
saya.
 
'terus terang soal rusuh, aku tidak suka dan bikin susah kita sendiri
mau kerja payah atau yang lain.'
Anda menginginkan kedamaiaan, tetapi mengapa anda malah terus memojokan
etnis china, bukankah itu malah dapat menimbulkan amarah, perpecahaan,
yang akhirnya juga kerusuhan? Seharusnya anda mencari jalan keluarnya
bagi kesalahpahaman antar kedua pihak ini.
 
 
'tapi soal dimedan perlu diketahui
bawasannya di medan biaya hidup paling tinggi setelah batam
nah namanya orang kejepit (kena phk, biaya hidup tinggi, tidak ada rasa
kemanusiaan antar manusia, semua naik)
orang kejepit itu pasti teriak kalau kalau ada yang dengar kalau tidak
ada ya sudah apa yang bisa dikerjai untuk makan.'
 
Saya bingung dengan apa yang anda maksudkan dengan tidak ada
kemanusiaan antar manusia? Anda seolah-olah menyalahkan kaum nonpri
atas krismon. Terjadinya krismon ini terlebih diakibatkan terpukulnya
rupiah oleh para spekulan. Juga keterlambatan pemerintah dalam melihat
situasi. Saya juga sadar, kalau banyak rakyat yang sangat susah akibat
krismon ini, tapi jangan apa-apa kaum nonpri yang dikambing
hitamkan.Mana keadilan di negara yang sangat menjunjung keadilan?
 
'Masih untung keluarga kamu bisa makan, anak-anakmu bisa sekolah dan
bayi-bayi bisa minum susu sesukanya, tapi sekelilingmu jangan untuk
sekolah untuk makan belon tahu apa yang bisa dimakan.'
Pertanyaan yang anda tujukan pada saya, sudahkan anda refleksikan
sendiri? Anda dapat menggunakan internet, bukti bahwa ekonomi anda juga
berada di kelas menengah.
 
'Memang salah sendiri orang pribumi tidak mau kerja keras tapi rasa
kemanusiaanmu dimana. Pembagian sembako hanya instansi tertentu.
Atau mungkin kalian cina kena peras untuk bagi sembako atas nama mereka
(instansi) tapi kenapa kalian tidak bikin lagi atas nama kalian
takut habis duit yang carinya setengah mati.
mati sajalah kalau takut.'
Saya makin percaya kalau anda itu antiras tertentu.
Bukan semuanya kaum nonpri adalah kaum berada, banyak diantara mereka
yang sangat susah. jadi tidak mungkin setiap hari diadakan pembagiaan
sembako. Krismon ini melanda semua orang, jadi setiap orang juga
dirudungi kesusahan. Anda sendiri, kalo punya Rp.100 apa mungkin
semuanya dibagi pada yang yang lebih susah? Cermin dulu. Sekarang
laginya jaman susah. Kalo semuanya dibagi, pada saat kita ngak punya
lagi siapa yang bagiin kekita? Mengharapkan bantuan dari kaum pri?
Seandainya kalau bisa, tentu aja kerusuhan tersebut tidak terjadi.
Anda bisanya menyarankan agar sembako diberikan menerus, berarti yang
menerima hanya enaknya saja dong, tiap hari tanpa kerja, mendapatkan
sembako, bukankah ini berarti anda menanamkan sikap kemalasan pada
mereka? Pembagian secara periodik memang bagus, cuman jangan keterusan
dong. Mana ada usaha ada berkembang? nanti anda menyalahkan kaum nonpri
lagi gara-gara tekadnya bekerja.
 
'Sadarlah semuanya kita semua akan mati entah karena rusuh atau apapun
pokoknya mulai sekarang sadar.'
Anda juga harus mulai sadar dari sikap anda yang terus menerus
menyalahkan orang laen. Introspeksi dong.
 
anda menyarankan agar harta orang berada dibagi?
Sebaiknya anda menyarankan ini dulu kepada kaum pri berada.
apakah mereka care sesama mereka sendiri( banyak yang tidak mengakui
kami, kaum nonpri sebagai bagian mereka.)
Kalau mereka sudah memulai bagiannya (termasuk ANDA!!!)baru dong anda
baru boleh menyuruh kami ikut ambil bagian.
 
Di kompleks tempat tinggal saya pernah sama-sama menyumbangkan Rp500.000
tiap KK buat didermakan kepada masyrakat tidak mampu dilingkungan kami.
Cuman, kan tidak mungkin ini dilakukan secara terus menerus, kalo bisa
pemerintah indonesia sejak dulu sudah bisa memberantas kemiskinan.
 
Anjuran saya buat anda, introspeksi diri, dan buanglah permikiran anda
yang selalu ingin memojokkan dan menyalahkan pihak tertentu. Sebaiknya
anda menyumbangkan tenaga pemikiran anda untuk pembangunan negara
ini.Jangan lagi memperkeruh keadaan.
 
Mohon maaf atas penulisan saya yang sangat amatir ini.
 
***
 
From: "love peace" <queen556@hotmail.com>
To: apakabar@clark.net
Subject: MAHASISWA-MEDAN CHINESE
Date: Sun, 10 May 1998 23:14:59 PDT
 
  saya adalah segelintir orang Chinese beruntung yang sudah berada di
luar negeri.disini saya merasa terpanggil untuk memberikan pandangan dan
pendapat pada negeri yang sebenarnya masih saya cintai.
 
 saya perlu tujukan pada para MAHASISWA di seluruh tanah air,kalau anda
seorang mahasiswa terutama pribumi,coba tanya pada diri anda sendiri APA
SEBENARNYA YANG KALIAN PERJUANGKAN? kalau anda katakan reformasi,itu
sudah dan sedang dijalankan pemerintah.THE RIGHT MAN AT THE RIGHT
PLACE.
disini saya ingin menjabarkan satu persatu yang kalian inginkan.
 
1. HILANGKAN KORUPSI,KOLUSI,NEPOTISME dll.apakah bisa?pikirkanlah baik2
kalau kebetulan orangtu anda adalah seorang pegawai pemerintah,apakah
mereka tidak pernah korupsi ?apa yang akan terjadi kalau mereka tidak
mau masuk kelingkungan tersebut?mereka akan terdepak keluar,suka tidak
suka,mereka harus ikut.yang anda ributkan adalah PAK SUHARTO TURUN DARI
TAHTA.so what ?kalau beliau turun,dan seluruh kabinet diganti,oleh
siapa?apa anda menjamin akan lebih baik?apkah negeri ini langsung akan
disulap menjadi bersih? pakailah logika anda,pakailah akal sehat dan
otak yang telah diberikan TUHAN.negeri ini terdiri dari berapa ratus
juta individu? apkah karena seorang SUHARTO semua jadi kotor?jadi
korup?ini masalah individu,masalah ini seperti lingkaran setan yang
TIDAK AKAN PERNAH SELESAI.
 
anda analisa saja sendiri,apakah anda dan lingkungan anda sendiri
bersih?sewaktu anda mau kuliah,berapa yang anda sogok ke rektor,dosen
dsb agar bisa diterima? berapa uang yang harus kalian bayar untuk 1 mata
pelajaran agar dapat nilai bagus?berapa yang harus anda bayar untuk
selesaikan skripsi agar lancar?berapa biaya untuk sampai bisa diwisuda ?
sorry,walaupun tidak semua universitas demikian tapi apakah anda berani
mengatakan tidak ada sogok menyogok di seluruh universitas di
INDONESIA? anda semua GOBLOK,TOLOL mau saja dihasut.atau mungkin anda
merasa ini adalah refreshing,seni kehidupan ? enah teriak2,mungkin
dengan harapan dipuji,karena merasa IKUT MENYELAMATKAN NEGERI INI?APAKAH
ANDA TAU BAHWA ANDA TELAH MENGHANCURKAN NEGARA INI,ANDA TELAH
MENENGGELAMKAN INDONESIA SEDIKIT,DEMIT SEDIKIT.
apakah investor asing akan masuk dengan situasi politik yang tidak
menentu,apalagi tindakan anda telah mengarah pada pengrusakan dan
pembunuhan.tahukah anda dia Amerika,tindakan kalian terhadap etnis
Chinese telah menjadi sorotan dan mendjadi head line di koran2.
anda ingin mengatakan ini bukan perbuatan mahasiswa? tetapi anda berani
mengatakan bahwa ini bukan SEBAB AKIBAT ? sekarang masyarakat
INTERNASIONAL TELAH MENGECAM ANDA.SIMPATI MEREKA TELAH HILANG .YANG ADA
HANYALAH CEMOOHAN DAN KEKECEWAAN,BAHWA MAHASISWA BERMENTAL GARONG DAN
TIDAK BERADAB.
 
jadi saya harapkan,tekunilah pekerjaan anda masing2,tugas utama anda
adalah belajar agar menjadi harapan bangsa.biarkanlah masing2 pihak
menyelesaikan tugas masing2.apakah anda yakin kalau ANDA AKAN LEBIH
BERSIH DARI MEREKA KALAU NANTI ANDA MEMPUNYAI KESEMPATAN DAN KEDUDUKAN
SEPERTI MEREKA? tanya pada diri masing2 dan tidak perlu menjawab
sekarang.KENYATAANLAH YANG AKAN BERBICARA.
 
tindakan anda yang memaki SUHARTO baik di internet ataupun di
spanduk.menunjukan bahwa anda semua tidak beradab.beliau ibarat orang
tua kalian dalam satu keluarga INDONESIA.paling tidak hormatilah dia
sebagai orang tua.bagaimana rupa Indonesia 30 thn silam?dan bagaimana
keadaan sekarang?apakah beliau tidak ada memajukan Indonesia? anda yakin
kalau dipimpin oleh orang lain akan lebih baik? apakah anda tidak pernah
diajarkan baik oleh agama maupun orang tua untuk menghormati orang lain
terutama yang lebih tua?anda semua sudah seperti manusia dayak yang
tidak beradab.kalau Indonesia menjadi begini itu tidak mutlak salah
Soharto seorang,itu salah semua penduduk Indonesia.
 
 MASALAH PRI DAN NON PRI.itu adalah cermin dari ketidak mampuan orang
pribumi,kalian teriak soal kecemburuan sosial,mengapa bisa
terjadi?mengapa orang Chinese selalu selangkah lebih maju?kalian harus
interopeksi.saya tidak perlug mengulangi lagi soal BAGAIMANA ORANG
CHINESE ITU BISA MENJADI KAYA.kalian sebenarnya juga sudah tau akan
jawabannya.kalian harus mengikuti keuletan,pekerja keras,hemat nya orang
Chinese.bukannya cemburu.kalian bayangkan saja.kalau kalian bisa seperti
mereka kalian yang akan lebih maju,kenapa?kalian medapat fasilitas lebih
bagus dari mereka.orang Chinese itu selalu tersandung kerikil kalau
mereka mau menjalankan sesuatu,tapi mereka selau dapat jalan
keluar,sementara kalian sudah terlalu dimanja,terlena oleh fasilitas
sehingga menjadi BODOH DAN PEMALAS.
apa salah mereka? mengapa kalau terjadi gejolak selalu mereka yang jadi
sasaran?kalian sebenarnya TAKUT kalau mereka maju karena kalian TIDAK
MAMPU bersaing.dan memang sudah dikutuk TIDAK AKAN PERNAH MAMPU.
 
  kALAU KEBETULAN ANDA IKUT DALAM PERAMPOKAN DI MEDAN ATAU DIMANA
SAJA,ATAU ANDA ADALAH SEORANG ANTI CHINESE ATAU ANDA
PENGHASUT.camkanlah.KARMA AKAN MEGUTUK ANDA DAN KETURUNAN ANDA.
ANDA SEMBAHYANG 5 KALI SEHARI,tetapi anda MENCURI SANDAL DIDEPAN
MESJID,ANDA MENYIKSA BAHKAN MEMBUNUH CHINESE.apa gunanya ?percayalah
HUKUM KARMA SEBENARNYA TELAH MENGHUKUM KALIAN TETAP LEBIH MISKIN DARI
PADA CHINESE SECARA MAYORITAS.karena 30 tahun lalu bahkan sudah
berkali-kali kalian telah mnganiayai orang Chinese oleh sebab itu 30
tahun kemudian kalian tetap dibawah orang chinese dan KALIAN TELAH
DIKUTUK SELAMANYA DIBAWAH ORANG CHINESE.tragedi ini kalian yang ciptakan
sendiri,kalian dari kecil telah dididik anti Chinese.apakah pernah
terpikir oleh kalian BAGAIMANA KALAU KALIAN BEREDA DIPOSISI KAMI?
biarlah TUHAN YANG AKAN MENGHUKUM KALIAN.
 
  Kalian bangga akan negara MUSLIM,bangga akan agama ISLAM,tetapi
tindakan kalian telah merusak nama baik agama tersebut.disini saya tidak
ingin mengecam agama atau suku,tetapi contoh nyata ada,dimana bantuan
NEGARA ARAB ?dimana suara mereka?bukankah kalian sesama negara MUSLIM?
jangankan bantuan,berita ikut belasungkawa atas krisis yang menimpa
Indonesia saja tidak ada.lihat saja CINA,HONGKONG,EROPAH,AMERIKA BAHKAN
THAILAN YANG SUDAH SEKARAT SAJA IKUT MEMBERIKAN SEDEKAH.dimana ARAB?yang
lebih celaka lagi kita malah dengan sukarela menyumbang devisa setiap
tahun.oleh karena itu jangan terlalu membanggakan KEISLAMAN KALIAN.
SETIAP MANUSIA ,AGAMA SEBENARNYA SAMA SAJA,ADA BAIK DAN JAHAT.jadi
jangan mengecam secara keseluruhan.
 
   KEPADA PARA CHINESE YANG MASIH BERADA DIINDONESIA,SAYA HANYA BISA
BERDOA AGAR KALIAN SEGERA KELUAR DARI NERAKA ITU.sejarah telah
membuktikan bahwa GAP ANTARA PRI DAN NON PRI ITU TIDAK MUNGKIN LAGI
DIPERBAIKI.TIDAK AKAN PERNAH.bukan karena kita tidak mau,tetapi karena
MEREKA TIDAK RELA KITA MEMBANGUN NEGARA MEREKA.ajarilah keturunan
kalian,tabunglah hasil keringat kalian dalam bentuk VALUTA ASING sedikit
demi sedikit.pergilah kemana saja dan jangan pernah kembali kesana
lagi.percayalah DENGAN KEULETAN KITA,KITA BISA HIDUP DIMANA SAJA.HIDUP
SEBAGAI MANUSIA,HIDUP LAYAK,WALAUPUN TIDAK MEWAH.bagi Chinese Indonesia
yang sudah keluar dari sana,JANGAN PERNAH KEMBALI LAGI KALAU
BISA,BANTULAH SANAK FAMILI,SAUDARA,TEMAN AGAR MEREKA KELUAR DARI SANA.
SEGALA USAHA KALIAN MENYENANGKAN MEREKA PERCUMA SAJA,BERHENTILAH BERBAIK
HATI PADA MEREKA,JANGAN LAGI PERNAH MEMBAGIKAN SEMBAKO,UANG ITU LEBIH
BAIK DISEUMBANGKAN PADA CHINESE YANG HARTANYA DIROMPOK.BERSATULAH.
KAMI DISINI AKAN BERUSAHA MENGEXPOSE KEADAAN KALIAN AGAR DUNIA
INTERNASIANAL TERBUKA MATANYA .
JANGAN LAWAN MEREKA SECARA FISIK,TIDAK ADA GUNANYA,ITU HANYA BERSIFAT
SEMENTARA.LAWANLAH DENGAN OTAK DAN AKAL SEHAT ,.BENDUNGLAH AGAR
KETURUNAN KITA TIDAK BERANAK PINAK LAGI DISANA.KURANGI SEMAKSIMAL
KITA.JANGAN BIARKAN KETURUNAN KALIAN MENGALAMI TRAUMA SEPERTI INI.BAGI
YANG MAMPU,ALIHKANLAH HARTA KALIAN KELUAR,JANGAN RAKUS ATAS BUNGA
DEPOSITU YANG MENGGILA,PERCAYALAH,AKAN TERJADI SESUATU DISANA.
BAGI HUA CHIAU RUMAH KALIAN BERADA DISELURUH DUNIA,BUKAN DI INDONESIA.
DENGAN RAKYAT YANG TIDAK BERADAB,INDONESIA TIDAK AKAN PERNAH SEMBUH
LAGI.
 
   KEPADA PEMERINTAH TERUTAMA ABRI,SAYA TAU BAGAIMANA KESULITAN KALIAN
DALAM MENJALANKAN TUGAS,KALIAN HARUS DAPAT MEMBEDEKAN SAMPAH ATAU
MENUSIA,KALAU PERAMPOK,PEMBUNUH ITU TIDAK PERLU SEGEN TEMBAK
DITEMPAT.MEREKA ADALAH SAMPAH YANG HARUS DIBUANG.
jangan pernah takut pada MONYET KOMNAS HAM,kalian membicarakan HAM
PERAMPOK,dimana HAM ORANG CHINESE?
pakai OTAK kalian,buka mata kalian .bedakan mana benar dan mana
salah.kalau tidak becus MUNDUR saja.
HAM INDONESIA HANYALAH sebuah MAINAN.TIDAK BERHARGA,
 
   semoga tidak terjadi lagi PEMBANTAI CHINESE di INDONESIA,
 
AMIN.love peace.
 
***
 
From: "sentot alibasyah" <nationalgarde@hotmail.com>
To: apakabar@clark.net
Cc: storykeepers@yahoo.com
Subject: WNI KETURUNAN (Tanggapan buat maling bermata sipit)
Date: Mon, 11 May 1998 02:58:31 PDT
 
Menanggapi sdr. Storykeepers
 
Setelah melihat tulisan anda, sangat disayangkan tulisan tak lebih dari
sekadar umpatan seorang penulis yang kualitasnya tak lebih dari yang dia
umpat. Untuk menanggapi orang macam anda, baiknya saya ceritakan apa
yang sebetulnya saya enggak sukai, yaitu mengenai masalah SARA dan
memakai cara seperti anda. Tulisan anda kalau tak di-counter, bisa jadi
saudara2 anda se-etnik akan membenarkan tulisan anda yang tak lebih dari
seekor tikus mencicit kualitasnya.
 
1. Perlu diingat bahwa setiap kerusuhan di Indonesia selalu berpangkal
dari ledakan emosi yang tak terbendung di kaum orang lemah. Mereka
kebanyakan adalah kaum pinggiran yang tak bisa menikmati hasil
pembangunan yang memang kita akui adalah akibat dari kesalahan
pembangunan itu sendiri. Mereka yang terlibat kerusuhan secara logika
terdiri dari beragam jenis dan sifat manusia. Ada yang benar2 patriot,
ada yang sekadar ikut2-an dan yang bermental maling dan perampok pun
ikut serta. Jadi penggeneralisasian anda membuktikan bahwa level dan
kualitas anda seperti halnya yang anda kata2-i.
 
2. Kenapa orang2 bermata sipit yang jadi sasaran? Harus juga dilihat
dengan pikiran yang sehat. Mereka yang merusak dan merampok itu kan
levelnya juga enggak tinggi. Jadi jalan pikiran mereka itu juga pendek.
Dan enggak perlu mereka itu di kata2-i, justru kita kasih pengarahan
yang baik. Dan kalau yang malingdan rampok, ya serahkan aja ke pihak
yang berwajib.
 
3. Kenapa sih kok Cina melulu yang diincer? Semua ini juga tak lepas
dari fakta2 yang ada selama ini. Berbagai kasus korupsi, sogok menyogok,
kredit macet, banjingan pengusaha/pemilik bank yang lari, harga2 naik,
penimbunan sembako, dan bentuk2 kejahatan yang lain PARA PELAKUNYA SAMA:
yaitu BERMATA SIPIT DAN BICARANYA CEDAL ALIAS SINGKEK ALIAS COKIN ATAU
DENGAN BAHASA HALUSNYA NONPRI. memang keterlibatan para pejabat tidak
tertutup, tapi hal itu takkan terjadi kalau Cokin2 itu tak bermental
penyogok.
 
4. Anda enggak usah heran, saya berkawan banyak dengan orang2 nonpri,
ada memang yang mepunyai jiwa bahwa dia bangsa Indonesia, tapi
kebanyakan kayak anda dalam pikirannya: cari kredit sebanyak mungkin
dari Bank2, kemudian lari ke luar negeri! Dari ratusan teman saya yang
nonpri saya itung hampir 93% bermental seperti itu, jadi wajar saja
kalau bangsa Indonesia memendam kebencian yang luar biasa terhadap
manusia2 seperti anda. Bahkah bule2 juga punya politik yang mengatakan "
Waspadai bahaya kuning, bahaya manusia2 bermata sipit". Mereka semua
tahu kalau Cina itu identik dengan sogokan. Itu sesuai dengan ajaran
Konfusianisme kalian. Dan semua bule juga tahu suksesnya Cina bukan
karena manusianya pinter atau ulet tapi mental Sogokan merekalah yang
membuat mereka berhasil. Contoh yang fresh: kasus suap ke partai
demokrat Amerika yang melibatkan seorang bermata sipit James Riady.
Di koran2 luar negeri disebutkan seorang warga Indonesia dan seorang
warga RRC terlibat. Kalau yang RRC sih semua monyet macam anda juga tahu
bahwa dia pasti cokin. Tapi yang memalukan adalah nama Indonesia di
bawa2. STOOOP! nanti dulu! lihat aja matanya! kalau sipit pasti bangsat
Cina yang nota bene berjumlah 3 jutaan monyet kunyuk (sory, satuannya
bukan orang atau manusia, karena satuan monyet lebih pas) di bumi
Indonesia. Malu rasanya jadinya!
 
3.Anda lihat berapa banyak babi2 pengusaha yang berutang keluar negeri?
Dan jumlah utangnya enggak kurang dari 270 trilyun. Monyet macam kalian
memang sering menggonggong kemana-mana bahwa kalian pintar, tapi
ketahuan kan sekarang : PINTAR UTANG DAN MALING! Akibatnya krisis yang
parah di bumi Indonesia. Para Pejabatpun takut kalau ditanya siapa itu
yang utang? Karena mereka tahu kalau disebut, mati itu semua Cina yang 3
juta seperti Yahudi di jamannya Hitler, cuma bedanya Yahudi dibunuh oleh
tentara NAZI kalau kalian disembelih oleh rakyat.
 
4. Jadi saya sarankan, kalau mau selamat silakan hengkang dari
Indonesia, kembali ke negeri asal moyangmu sana di RRC. Kita semakin
gembira kalau Cina Lenyap dari bumi Indonesia. Mumpung kekayaan alam
kita belum semuanya disikat monyet cina, suruh keluar saja mereka. Kalau
membandel....Bunuh aja di tempat, atau kita kumpulin di suatu tempat
kemudian kita eksekusi bareng2. Tapi buat nonpri yang mempunyai jiwa
kebangsaan Indonesia, silakan hidup dengan tentram bersama kami.
 
5.Akhir kata buat Cina siapa saja yang berpikiran seperti anda, kalau
mau pergi silakan. Kita senang KARENA JUMLAH MALING-MALING DI INDONESIA
AKAN SEMAKIN BERKURANG, sehingga cita2 bangsa yang gemah ripah loh
jinawi akan tercapai. Bangsa Indonesia adalah bukan bangsa yang congak,
karena itu jangan sampai kita ketularan oleh mereka ini.
 
Salam Indonesia bebas Cina Maling!
 
***
 
From: "love peace" <queen556@hotmail.com>
To: apakabar@clark.net
Subject: PEMBELAAN CINA
Date: Mon, 11 May 1998 03:18:11 PDT
 
para netters khususnya pribumi,
disini saya ingin memberikan sedikit pembelaan untuk para cina.
 
1 kenapa mereka lebih berhasil, karena mereka lebih ulet,hemat dan
pintar,
 
2 kenampa mereka tidak mau berbaur,karena mereka sudah trauma oleh
kejadian G-30S (PKI) --saat GANYANG CINA. dibenak mereka selalu
terbentuk self defence,jangan dekat dengan manusia liar yang tidak
beradab.mereka selalu diteriaki,MOI,MOI,CINA,PULANG KEKAMPUNGMU.
 
3. kenapa mereka berbahasa daerah, itu hak mereka,orang cina di Amerika
juga berbahasa mandarin atau bahasa kampung mereka,tetapi orang barat
malah senang mempelajarinya.
mengapa orang pribumi keberatan?ini sudah zaman globalisasi,jangan
ketinggalan jaman. anda mengatakan harus bahasa INDONESIA? saudara2
kalian yang di jawa,juga berbahasa jawa,bahkan ada yang tidak bisa
bahasa Indonesia.tahukah anda? itu anak2 Indo dia Australia pada teriak2
dengan bhs Indonesia dia jalanan.penduduk asli toh tidak keberatan.coba
saja kalau anda pernah ke Perth.disana sudah sepert di Jakarta.apakah
mereka pernah dihimbau berbahasa Inggris?
 
4. mereka dituduh menyuap pejabat?dan mereka dihimbau agar tidak ajak
pejabat korupsi,ha-ha.. (ini saya pernah dengar di TV waktu
manusia tolol siapa yang omong di AN TV di layanan umum pagi.)
kok orang CINAnya yang dihimbau,kok tidak menghimbau PEJABAT JANGAN
DISUAPIN CINA? coba kalau pejabatnya tidak mau,apa bisa ?tangan yang
bertepuk sebelah tidak bisa berbunyi.ya.mental kalian dong yang
dipertebal.
 
5. mengapa terjadi cemburu sosial ?sebenarnya bukan itu,yang iyanya
CEMBURU KARENA TIDAK MAMPU.kenapa tidak mampu? KARENA MALAS.tapi itu
tidak bisa disalahkan,gen orang pribumi itu memang lain dari orang
CINA.jangankan pribumi.tanya saja pada orang singapore,cara kerja orang
MELAYU disana saja juga lain dengan orang cina singapore.kenapa?karena
dari nenek moyang kalian dulu sudah terkanal malas dan bodoh.kalau tidak
kok merdekanya terlambat?itupun dibantu oleh tentara sekutu.
 
6. ada netter pribumi yang menjabarkan panjang lebar kenapa terjadi
gap yang mana katanya dari jaman kolonial Belanda segala macam.umur
berapa anda?apakah anda melihat,mengalami langsung?atau dengar cerita
buyutmu yang kebetulan sakit hati sama Cina karena tidak dibagi daging
babi waktu dia kelaparan?
kenapa tidak membenci JEPANG yang lebih sadis telah membantai nenek
moyangmu ? kenapa jepang juga tidak membenci tentara sekutu yang telah
memboom nagasaki dan hirosima?kalau mau diungkit,semua orang punya
cerita masa lalu.apa kalian tidak malu,hidup diabad 20 tapi punya
pikiran picik seperti di zaman purba?
kalaupun benar cerita itu,itukan dulu,apa salah turunan orang
cina?mereka bahkan tidak tau bentuk rupa nenek moyangnya.
  
 
7 ada yang complain bahkan menyuruh cina ikut dalam gerakan
reformasi. ha.dimana otakmu? cina yang duduk baik2 dirumah saja
diganyang konon lagi ikut dalam politik,bisa2 mayat saja tidak
kelihatan.lagi pula untuk apa?kita toh tidak boleh ikut dalam
politik,tidak boleh ikut dalam pemerintahan.bisa2 dicap
penghianat,membuat negara kacau.
 
8. terakhir, katanya cinalah sebab dari krisis ekonomi Indonesia.
sebegitu besarkah kekuatan orang cina yang katanya hanya 3-5% penduduk
Indonesia?wah...kalau begitu anda telah mengingatkan kita bahwa kita
bisa membangun atau meruntuhkan negara ini segampang membalikkan telapak
tangan.kalau begitu apa peran kalian?berarti ini pengakuan nyata bahwa
kalian SANGAT TIDAK MAMPU DALAM SEGALA HAL.dengan penduduk 95% anda
tidak bisa berbuat apa2.
tahukah anda wahai..katak dalam tempurung.bahwa krisis ini melanda
ASIA.bahkan jepang yang begitu kuat saja tidak tahan atas gelombang
ini.hanya saja bedanya negara orang tidak separah kita,dan lebih cepat
sembuhnya.kenapa?karena DISANA TIDAK ADA DISKRIMINASI MANUSIA YANG
BEGITU MENGERIKAN dan...KARENA MEREKA PENDUDUKNYA LEBIH
BERPENDIDIKAN.tidak seperti disini.para MAHASISWA BERMENTAL GARONG.
 
 
9. seruan agar CINA ANGKAT KAKI dari indonesia? kalau tidak ada cina
sampai detik ini kalian mungkin belum kenal sepatu,belum tau cara makan
yang betul,belum kenal daging.kalau cina hilang dari permukaan bumi
indoneisa,pada saat itu juga tamatlah riwayat NEGARA INDONESIA.apa
artinya satu negara kalau tidak ada apa yang disebut PEREKONOMIAN.
 
10. kalian mangatakan bahwa kita sombong,menghina pribumi,itu tidak
akan terjadi kalau kalian menghormati kalian sendiri.lihat saja tingkah
kalian,namanya beragama,merampok,membunuh,apa kalian patat
dihormati?lihat saja sendiri,itu pribumi kaya yang elite,siapa yang jadi
pembantu dirumahnya,apa ada orang cina?siapa yang jadi supir mereka?toh
orang pribumi sendiri juga.kalian keberatan jadi pembantu?mau jadi apa
lagi? bukankah kalian juga berlomba-lomba jadi TKI dinegara orang?kok
keberatanjadi pembantu dinegara sendiri.
jadi pembantu saja tidak becus,buktinya kalian dipulangkan rame2.itulho
oleh negara tetangga yang notabene juga negara muslim tapi lebih elite.
jadi ingatlah GEN kalian memang sudah diciptakan lebih rendah.ataukah
ini sudah KUTUKAN dari nenek moyang kalian?karena menurut ceritanya
nenek moyang kalian juga banyak yang menyiksa cina dulu.
HINALAH CINA,SEMAKIN KALIN BRUTAL,SEMAKIN LAMA KUTUKAN UNTUK
KALIAN.SEMAKIN MISKIN TURUNAN KALIAN.
 
cina yang beruntung sudah tidak berada di Indo lagi.
 
untuk WNI yang masih di Indo,jangan takut,kalian sudah disorot
PBB,jangan harapkan HAM DARI INDO,monyet itu hanya bisa main topeng
monyet.HAM INTERNATIONAL SUDAH MULAI BERGERAK.RAJIN2LAH KIRIM KONTAK KE
LN.SEMAKIN GENCAR AKAN SEMAKIN MEMBUAHKAN HASIL.MINTA TOLONG TEMAN2
SAUDARA2 KALIAN YANG SUDAH BERUNTUNG AGAR MEMBERITAKAN PENDERITAAN
KALIAN.
 
salam hangat.untuk kalian.
 
***
 
From: "Hartono Sasongko" <harpax82@hotmail.com>
To: apakabar@clark.net
Subject: Bersihkan Negaraku ....
Date: Mon, 11 May 1998 04:05:04 PDT
 
Tolong bersihkan negaraku yang tercinta dari :
 
* Bersihkanlah Orang-org perampok yang ada di Medan dgn alasan
reformasi dll
   merampok org-org yang tidak bersalah
* Bersihkanlah kota Surabaya dari SUPORTER GILA kalau mereka
   membajak truk,dll lempar aja satu granat paling dikit bersihlah
   10 noda-noda.
* Bersihkanlah koruptor-koruptor agar uang masyarakat tidak
menguap
* BERSIHKANLAH org-org yang anti WNI-NON Pribumi karena
    mereka itu tidak bersalah, kan bukan salah Mereka bila mereka itu
PINTAR, GENIUS, RAJIN, HEMAT tidak seperti yg lain ( kebanyakan
meski tidak semua ) Punya UANG cari ISTRI, UANG habis tinggal RAMPOK
 
***
 
From: "sentot alibasyah" <nationalgarde@hotmail.com>
To: apakabar@clark.net
Subject: BUAT CINA-CINA DI MEDAN, DARI PEMBELA RAKYAT KECIL
Date: Mon, 11 May 1998 04:24:38 PDT
 
DAFTAR DOSA2 CINA2 KETURUNAN DI INDONESIA (JUMLAHNYA SEBENARNYA TAK
TEHITUNG; TAPI INI SEKEDAR CONTOH SAJA):
 
1.PROFESINYA MALING
Eddi Tansil yang mukanya kaya Babi, pinter maling uang rakyat dan juara
lari marathon, buktinya pas lari yang ngejar di belakang enggak bisa
nemuin dimana Cunguk satu itu.
Eeeeeh belum usai berita tentang dia, Kakaknya juga Maling dengan di
bekukannya Bank BHS ketahuanlah borok kunyuk Cina2, Eeeeh belum juga
beritanya reda Sepupunya juga maling.... Tapi KAyaknya rata2 Cina itu
Maling!
 
2.HOBBYNYA MAIN SUAP/SOGOK MENYOGOK
Lim Sioe Liong,Eka Cipta, Prajogo Pangestu bisa gitu kaya kenapa
hayoo?.....Semua udah tahu khan! mereka hobby-nya main sogok ke
penguasa! Yang di sogok sama yang menyogok memang sama-sama Setan
Kutilan!
Tapi Cina itu rata2 memang bermental penyogok!
 
3.MAIN KOLUSI
Udah Jelas
 
4.ENGGAK ADA JIWA SOSIAL
Semua orang tahu,
Bila seorang Cina lihat tetangganya kelaparan mau mati malah senang!
Yang ada dalam pikirannya:" Ini uang kan hasil keringat gue dari maling
uang2 kalian! Enak aja minta dibalikin! Makanya Elo Contoh gue kalau mau
sukses harus maling, sogok dan lari kalau Bank gue dibekukan!"
 
5.TUKANG TILAP UANG RAKYAT
Wahai Rakyat Indonesia, janganlah kalian simpan uang kalian di Bank2
milik maling2 Cina. Rugi kalian! begitu mereka rugi lari lari mereka ke
luar negeri bersama dengan uang kamu! Kalau toh uang kamu kembali, itu
uang berasal dari uang negara, artinya uang kamu juga! MAKANYA MULAI
DARI SEKARANG SIMPAN UANG KALIAN DI BANK2 PEMERINTAH!
 
6.TUKANG TIMBUN SEMBAKO
Kalau kalian sudah tahu diperlakukan oleh Cina2 seperti itu, kok diam
aja. Seret Cina2 itu ke jalan dan rajam tubuhnya di jalan! jangan sampai
kedahuluan aparat keamanan datang, yah paling mereka ditahan dan dihukum
empat bulan, tapi berkat mental sogokan mereka, dua bulan udah lepas!
 
7.TUKANG TIMBUN OLI
Kalau kalian tangkap basah mereka, seret ke jalan, siram bensin dan
bakar mereka!Bajingan2 penyengsara rakyat harus di bunuh dengan cara
yang sengsara juga!
 
8.KHUSUS CINA MEDAN
Mereka Hidupnya kayak monyet, rumahnya berpagar tinggi kayak kandang
monyet, kalau mereka bicara kalian enggak bakalan ngerti karena bahasa
yang mereka pakai adalah bahasa monyet, kalau bergaul juga sesama monyet
enggak mau bergaul dengan manusia. So, kalau lagi kesusahan seperti
kemarin waktu disikat ramai2 oleh rakyat baru mereka bisa
teriak:"tolong...tolong!" Semua orang kan jadi heran, lho monyet kok
bisa ngomong!
 
9.SUKA NGERAMPAS TANAH DAN HUTAN MILIK BANGSA INDONESIA
Saking banyaknya kasus mengenai ini kayaknya semua sudah makfum!Hutan2
pada terbakar kemarin, dan makin banyaknya hutan gundul dan
bermunculannya bencana2 alam.
 
10.SOK NASIONALIS
Contohnya si Lim Ban Po atau nama samarannya Sofyan Wanandi, Sukanya
berkoar2 tentang jiwa nasionalismenya, tapi lihat kemarin ketahuan
ngasih duit sama anak2 PRD buat bikin petasan (baca BOM), tapi dasar
yang disuruh bikin petasan memang amatiran yang meledak dan ketahuan
pantatnya si Lim Ban Po di belakang semua ini.
 
11.RASIALIS
Kalau anda lulusan S1 dan ada seorang Cina juga lulusan S1 dan Anda
lebih pinter dan lebih berkualitas dibanding si Cina, dan sama2 ngelamar
kerjaan di perusahaan Cina yang sama...hasilnya Anda dapat gaji
Rp.800.000,-/bulan dan si Cina dapat Rp.3.000.000,-/bulan hanya karena
satu masalah: Anda berkulit sawo matang dia berkulit kuning kayak tinja.
 
12.PENIPU
semua orang sudah tahu dengan sekian banyaknya penghuni penjara yang
bermata sipit karena kasus satu ini.
 
 
 
DAN MASIH BANYAK HAL-HAL LAINNYA YANG MERUPAKAN DOSA2 CINA DI BUMI
PERTIWI INI.
 
OLEH KARENA ITU:
 
1. JANGAN SALAHKAN RAKYAT KALAU MEREKA MARAH LALU MEMBANTAI KALIAN
2. JANGAN SALAHKAN ABRI KALAU MEREKA DIAM SAJA DAN MENOLONG KALIAN
KALAU KALIAN SUDAH PADA MAMPUS
3. JANGAN TERIAK2 MINTA TOLONG KARENA ENGGAK ADA GUNANYA
4. KALAU KALIAN MAU MEMBELA DIRI SILAKAN SAJA DENGAN BEGITU RAKYAT
AKAN PUNYA ALASAN UNTUK MENJAGAL KALIAN SEMUA
 
 
MAKA DARI ITU ADA DUA PILIHAN BUAT KALIAN:
 
1. SADARLAH DAN BERTOBATLAH DAN JANGAN BERSIKAP CONGKAK DAN JUMAWAH.
   DI INDONESIA TIDAK ADA TEMPAT BUAT ORANG2 YANG JUMAWAH MACAM
KALIAN.
   KALIAN AKAN DITERIMA OLEH BANGSA INI DENGAN SENANG HATI; ASALKAN
BISA BERSIKAP DAN HIDUP SEPERTI MANUSIA BUKAN SEPERTI MONYET DAN
BABI SEPERTI SELAMA INI.
2. APABILA KALIAN MEMANG BERMENTAL MONYET; TIDAK MAU BERUBAH SILAKAN
HENGKANG DARI BUMI INDONESIA; KAMI TAK BUTUH MANUSIA MACAM KALIAN
   DARIPADA KALIAN BERSIKERAS UNTUK TINGGAL DI SINI DAN AKHIRNYA MATI
   KAMI BAKAR DAN KAMI SEMBELIH. INI TANAH INDONESIA BUNG! TANAH
KALIAN DI RRC SANA!
 
 
PEMBELA RAKYAT KECIL
SAYA BUKAN ANTI CINA, TAPI ANTI CINA MONYET KUNYUK!
 
***
 
From: "william k" <william_keith@hotmail.com>
To: wirecut@hotmail.com
Cc: apakabar@clark.net
Subject: tulisan diIndopubs
Date: Mon, 11 May 1998 09:42:27 PDT
 
Saya sangat terkejut mengenai tulisan yang anda buat diIndopubs. Apa
dasarnya kalau anda menuduh orang cina begitu ????. Mengapa anda
mengatakan kami merampok Indonesia ?????. Sekarang apakah kami orang
cina keturunan ini bisa menjadi pegawai negeri ????? itu adalah suatu
hal yang sangat mustahil bagi kami, maka jalan satu-satunya untuk kami
mencari nafkah adalah dengan menjadi pengusaha atau pedagang. Kalian pun
ada yang menjadi pedagang tapi berapa banyak ???? mengapa ??? karena
mental kalian itu sungguh jelek dan memalukan ????? contohnya selalu mau
mencari sesuatu dengan gampang selalu mau berusaha kalau ada koneksi.
Tapi kami harus memulainya dari bawah. Coba sebutkan nama-nama pengusaha
yang berhasil dari kalanganmu, saya yakin pasti nama-nama tersebut ada
kaitannya dengan lingkaran kekuasaan, entah dia itu saudara presiden,
anak, dll.
Hendaknya saudara jangan memaki-maki kami pada waktu kesusahan saja,
tapi ingat yang membangun Indonesia ini adalah siapa ???? Kami dengan
susah payah mencari pinjaman untuk membangun Indonesia buktinya bisa
anda lihat sendiri, coba anda menelusuri kantor-kantor yang ada dijalan
Sudirman Jakarta, coba cari tahu siapa pemiliknya ????. Kehancuran
Indonesia bukan hanya karena disebabkan oleh kami, tapi disebabkan pula
dengan oleh orang-orang dari kalanganmu. Kami menyogok pejabat bukan
murni dari kehendak kami, tapi secara langsung disebabkan oleh
pejabat-pejabat itu sendiri yang tidak lain adalah orang "PRIBUMI ASLI".
Sebagai contoh kecil anda saja untuk membuat KTP harus menyetorkan
sejumlah uang sebagai pelicin benarkan ????. Contoh tersebut membuktikan
bahwa orang-orang pribumi satu sama lain pun saling menyusahkan, tapi
mengapa anda selalu menjelek-jelekkan kami ??? Anda bukannya menambah
semangat agar kita orang cina keturunan dan orang pribumi bersatu untuk
menjatuhkan rezim Soeharto, tetapi malah sebaliknya. Sudah berapa lama
kita dibodohi oleh rezim Soeharto ???? Apakah dia tidak beda dengan
presiden seumur hidup ??? (karena tidak lama lagi pasti dia akan
meninggal). Saya mempunyai banyak teman pribumi semasa saya masih
diIndonesia atau sekarang diAmerika, tetapi tidak satupun yang
berpikiran pendek seperti anda, mereka umumnya sudah tahu bahwa kita ini
adalah sama-sama warganegara Indonesia tanpa membeda-bedakan asal
keturunan. Ataukah mungkin karena mereka berpendidikan ????? sedangkan
anda tidak ???. Mudah-mudahan anda berpendidikan dan pikiran anda bisa
berubah.
 
***
 
From: "Ex Resident" <exresident@hotmail.com>
To: apakabar@clark.net
Subject: one ex-resident's view
Date: Mon, 11 May 1998 12:19:33 PDT
 
Dear Roni,
 
I am a US citizen of Chinese descent that grew up in Medan. Since
I have been citizen of Indonesia and US, I can tell you how these
two countries treat its immigrants.
 
Chinese, particularly those in Medan, has long been resented for
speaking Chinese among themselves. In the US speaking Chinese will not
get anyone anywhere. The government or the people here do not care you
speak Chinese or not. You could even attend Chinese schools here if you
prefer. But you simply can not survive without speaking English. You
can not even get a decent job without speaking fluent English. The
Chinese in Medan apparently able to survive without speaking Indonesian
all the time. Will speaking Indonesian more makes them immune from the
riots? Probably not. Riots against Chinese also happen in Java where
almost all the Chinese there no longer speak Chinese.
 
Chinese in Indonesia are also resented for their wealth. Bar from
holding any position in government, they do the only thing left for them
to do - go to business. Like most immigrants anywhere in the world, they
work harder and save more than the natives of their adopted countries.
In the US, instead of being resented, many successful and wealthy
immigrants are being looked up to as role models.
 
Let me tell you why I decided not to go back to Indonesia. For the
first 19 years of my life in Medan, I was living in fear and "ganyang
cina" was always in the back of my mind. I was traumatized by the riot
of the 60's. Growing up, I saw my family and many other chinese shop
owners being intimidated and extorted by government officials (polices
or soldiers). There is no law to protect the Chinese. The Chinese has
to pay for safety. Of course, the Indonesians will prefer to call this
as bribery instead of paying for safety. I recently went back to visit
Medan and because of my Chinese look, I was intimidated, yelled at, and
asked to "pay" by an immigration official until I handed him my US
passport. It will be a long time before I visit Medan again.
 
I have lived in the US for two decades. I feel safe here and have the
peace of mind I was never able to have when I was in Medan. I feel
sorry for those Chinese that chose Indonesia instead of other countries
for home.
 
***
 
Date: Tue, 12 May 1998
To: apakabar@clark.net
  
Surat terbuka,
  
Saya sudah membaca semua surat yang berkaitan dengan masalah Cina di Medan.
  
Sebagai manusia saya terus terang prihatin, tetapi tidak ada asap tanpa api.
  
Cina di Medan seharusnya instropeksi,dong. Jangan cuma bilang saya dibeginikan,
  
dibegitukan, dan sebagainya. Intinya merasa tidak diperlakukan secara adil.
  
Saya tinggal di Medan selama 10 tahun dan merasakan betul bedanya kehidupan
  
Cina di sana. Saya berharap Cina di Medan mau koreksi diri sebelum mengoreksi
  
orang lain. Tidak mungkin anda menginginkan perubahan orang lain kalau anda
  
sendiri tidak berubah. Berbaurlah dengan ketulusan hati, BUKAN HANYA BASA-BASI.
  
Anda di Indonesia telah diuntungkan sejak zaman penjajahan Belanda. Orang pri-
  
bumi yang berjuang dan sekarang anda yang menikmati. Fair nggak?
  
Sekali lagi saya minta saudara-saudara saya Cina di Medan mau merenung dengan
  
dengan sungguh-sungguh, instropeksi, dan koreksi diri.
  
Anda mungkin memang bukan penyebab langsung krisis ini, tetapi jelas krisis
  
ini ada kaitannya dengan anda.
  
***
 
From: "tahags cina" <chinesefightback@hotmail.com>
To: mchinese@hotmail.com, apakabar@clark.net
Subject: CHINESE FIGHT BACK!!!!!!!!!!!!!
Date: Tue, 12 May 1998 05:13:03 PDT
  
saudara2 keturunan Cina/Tionghoa:
  
saya adalah keturunan Cina/Tionghoa yg berdiam di LN.
membaca berita2 dari saudara2,
melihat dari TV ttg kerusuhan di Medan,
kita semua masyarakat keturunan Cina/Tionghoa merasa
MENANGIS, GERAM, MARAH !!!!!!!
atas apa yg terjadi pada saudar2 kita di Medan
MENANGIS, GERAM DAN MARAH karena
TIDAK ADANYA LAGI PENGHORMATAN ATAS HAK AZASI MANUSIA
TIDAK ADANYA LAGI HUKUM DI NEGARA INDONESIA
TIDAK ADANYA PERLINDUNGAN DARI PEMERINTAH ATAS WARGA NEGARANYA
TIDAK ADANYA LAGI RASA KEMANUSIAAN PADA GARONG2 KEPARAT ITU
  
saudara2 keturunan cina/tionghoa:
saya tahu pasti anda semua seperti saya
yang sejak kecil diajarkan orang tua untuk
selalu mengalah kepada pribumi
untuk selalu menahan diri terhadap pribumi kalau kita ditindas,
diinjak2-injak, diperlakukan tidak adil,
bahwa harta kalo dirampas, bisa dicari lagi,
mereka pribumi2 garong itu tahu betul psikologi kita ini,
karena itu mereka berani bertindak tanpa perikemanusiaan terhadap
saudara2 kita di Medan,
tapi sekarang saudara2,
TANAMKAN DALAM HATI
mereka adalah binatang2 yg tidak lagi pantas kita hormati sebagai
manusia,
mereka biadab, tidak berperikemanusiaan, tidak takut terhadap hukum,
kita tidak boleh lagi menahan diri, mengalah,
SILENCE IS NOT GOLDEN ANYMORE!!!!!!!!!!
KALAU HUKUM TIDAK BISA LAGI MELINDUNGI KITA,
KITA SENDIRILAH YG HARUS MELINDUNGI DIRI KITA SENDIRI,
MARI KITA TUNJUKKKAN KEPADA MEREKA,
BAHWA KITA CHINESE BUKANLAH MUDAH DIINJAK2,
KITA CHINESE HARUS FIGHT BACK!!!!!!!!!!!!!!
tahukah saudara2 apa yang kita lihat di tv di luar negeri,
liputan ttg kerusuhan di Medan tertutupi oleh aksi demonstrasi
mahasisiwa, bahwa perhatian masyarakat dunia lebih terpusat pada aksi
demonstrasi mahasiswa,
(tanpa ada maksud apa2 thd aksi demonstarasi mahasiswa),
marilah kita masyarakat Indonesia keturunan Cina,
baik yang di Medan, Ujung Pandang, Surabaya, Bandung dan terutama
Jakarta,Singapore, Australia, USA, Europe, dll seluruh pelosok dunia,
kita semua tidak menginginkan peristiwa Medan terjadi lagi,
marilah kita bersatu padu bersama2 menggugah perhatian dunia,
atas apa yang terjadi pada saudara2 kita di Medan,
ats kejadian yg telah menginjak2 hak asasi manusia, pelecehan,
penghinaan thd hak asasi manusia,
marilah kita bersama2 setiap hari menulis email ke white house, ke PBB,
ke organisasi2 kemanusiaan lainnya di dunia,
memperingatkan dunia telah terjadi pelecehan, penghinaan thd hak asasi
manusia, di mana hukum sudah memble, impoten,
satu orang satu email per hari,
seratus orang seratus email per hari,
seribu orang seribu email setiap hari,
sejuta orang sejuta email setiap hari,
saya mengerti mungkin anda meras takut,
atau mungkin merasa malas menulis,
tapi coba bayangkan kalau peristiwa Medan terjadi pada saudara sendiri,
pada keluarga saudara, pada famili2 saudara, pada orang2 yang anda
kasihi dan cintai,
INGAT, seperti peristiwa Medan, tidak ada lagi bisa melindungi kita
keturunan Cina, kecuali KITA SENDIRI.
KESABARAN ADA BATASNYA!!!!!!!!!!!
coba bayangkan , dalam kejadian Medan, anak2 kecil dan ibu2 pun ikut
merampok,
bayangkan 10 tahun, 20 tahun lagi ketika anak2 itu dewasa,
apakah harus terjadi lagi peristiwa seperti ini lagi,
seperti apa yang terjadi dulu tahun 1960an ,jaman orang tua kita dulu
harus terjadi lagi tahun 1990an,
apakah harus terulang lagi di tahun 2000an di jaman anak,cucu2
kita???????????
SEKALI LAGI, saudara2 kita harus FIGHT BACK!!!!!!
TIDAK ADA YG BISA MENOLONG/ MELINDUNG kita kecuali KITA SENDIRI!!!!!!!!
  
bagi saudara2 yang PRIBUMI yg tidak picik, berpendidikan,berpandangan
luas,
sadarkanlah saudara2 anda lainnya,
siapakah yg berjasa mengharumkan nama Indonesia di dunia
Internasional?????????
siapakah yg membawa pulang medali emas, perak Olimpiade untuk
pertamakalinya di sejarah Indonesia????
adalah saudara2 anda keturunan Cina yg bernama Susi Susanti, Alan BK,
dan Ardy BW!!!!!!!!!!.
siapakah yg mencatatkan namanya pertama kali dalam Guinness krn
menjuarai All England 7 kali berturut2???????
adalah saudara anda keturunan Cina yang bernama Rudy Hartono!!!!!
kalo anda bilang kita menguras kekayaan bumi Indonesia,
sadarkah anda kalau kita bekerja keras siang malam, hidup berhemat2
,bisakah anda lakukan itu?????
coba pikirkan bahwa keturunan Cina membangun perusahaan, pabrik,
telah memberi berapa banyak lapangan pekerjaan kepada saudara2 anda di
desa,
sadarkah bahwa terlalu banyak saudara2 anda yg pribumi mengandalkan
kekuasaan, babenya/orang tuanya yang pejabat,mengandalkan kolusi,
korupsi, manipulasi utk menumpuk harta kekayaan yang TIDAK HALAL atau
HARAM kalau saudara beragama Islam,
menghambur2kan devisa negara, harta negara seperti uang tiada
artinya?????
pernahkah anda tahu kehidupan saudara2 anda yang pribumi di luar negeri
seperti apa mewahnya, keluar masuk restoran mewah, naik mobil2 sport
mewah, tinggal di apatemen mewah seperti di film seri beverly hills?????
PERCAYALAH BAHWA ADANYA KARMA, PEMBALASAN!!!!!!
mungkin tidak terjadi pada anda,
tapi bisa terjadi pada keturunan anda, anak2, cucu2 anda!!!!!
TUHAN ADA DI ATAS SANA
DIA MELIHAT SEMUA INI
BERTOBATLAH, MINTALAH AMPUN KEPADANYA,
kalau saudara2 anda yg pribumi bilang solat 5 kali sehari,
tidak makan babi,
naik haji,
bahkan bisa menjadi guru ngaji, atau pemuka agama,
tapi mengajarkan kepada umatnya, kepada anak2nya, saudara2nya,
untuk memukuli Cina, menyiksa Cina, merampok Cina, bahkan membunuh Cina,
saya tanya:
"APAKAH MASIH ADA ALLAH DI HATI SAUDARA2????????"