[INDONESIA-L] Berita KONTAN No. 14

From: apakabar@Radix.Net
Date: Fri Dec 31 1999 - 14:10:00 EST


----- Forwarded message from apakabar@Radix.Net -----

From owner-indonesia-l@indopubs.com Fri Dec 31 18:04:23 1999
Return-Path: <owner-indonesia-l@indopubs.com>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id SAA29560
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 18:04:21 -0500 (EST)
Received: from indopubs.com (indopubs.com [192.41.9.64])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id SAA22084
        for <apakabar@saltmine.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 18:04:19 -0500 (EST)
Received: from localhost (indopubs@localhost) by indopubs.com (8.8.5) id PAA14391; Fri, 31 Dec 1999 15:54:18 -0700 (MST)
Received: by indopubs.com (bulk_mailer v1.9); Fri, 31 Dec 1999 15:54:18 -0700
Received: (indopubs@localhost) by indopubs.com (8.8.5) id PAA14379; Fri, 31 Dec 1999 15:54:11 -0700 (MST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 15:54:11 -0700 (MST)
Message-Id: <199912312254.PAA14379@indopubs.com>
To: indonesia-l@indopubs.com
From: apakabar@Radix.Net
Subject: [INDONESIA-L] Berita KONTAN No. 14
Sender: owner-indonesia-l@indopubs.com

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:47:11 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28273
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:47:11 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20319
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:47:11 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28268;
        Fri, 31 Dec 1999 17:47:09 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:47:09 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312247.RAA28268@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: taj.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/tajuk/taj.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] BBM dan Listrik
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                              BBM dan Listrik
                                      
                                 A. Margana
                                      
   Apakah gaji pegawai negeri jadi naik? Jawabnya, antara lain tergantung
   pada APBN yang akan diajukan ke DPR dalam beberapa hari ini. Dari
   rencana anggaran itu, yang penting lagi, adalah dari mana sektor
   penerimaan akan dipasok? Adakah sektor pengeluaran yang bisa dihemat
   atau dialihkan untuk membayar gaji pegawai negeri sipil?
   Menurut hitung-hitungan, yang bisa dipangkas saat ini adalah subsidi
   BBM dan listrik. Totalnya memang sangat tinggi dibandingkan dengan
   berbagai sektor dalam anggaran, yakni Rp 27 triliun. Subsidi seperti
   ini, menurut teori, dianggap kurang sehat untuk kehidupan ekonomi yang
   wajar. Kenapa? Ada tiga hal yang perlu dipertimbangkan, antara lain
   harga jual BBM dan listrik terlalu rendah dibanding biaya produksi,
   subsidi itu menjadi beban berat bagi anggaran, dan kebetulan ada
   keterikatan dengan IMF untuk menghapusnya.
   Maka, kiranya perlu dipahami semua pihak untuk mencabut atau paling
   tidak mengurangi secara bertahap subsidi BBM dan listrik. Berapa
   besarnya? Usul dari IMF yang masih dinegosiasikan sebelum
   penandatanganan memorandum pertengahan Januari nanti, sekitar 40%.
   Sedang pemerintah memasang ancar-ancar 20% untuk BBM dan 35% untuk
   listrik. Dan DPR tampaknya menawar menjadi 10%.dan 20%. Andaikata
   subsidi BBM dan listrik bisa dikurangi 20% saja, maka APBN bisa
   menyisihkan Rp 6 triliun.
   Berapa pun keputusannya, yang penting adalah masyarakat bisa memahami
   pencabutan subsidi itu. Sebab, kenaikan harga BBM dan listrik akibat
   pencabutan subsidi pasti akan menambah beban masyarakat. Padahal,
   dalam sistem pemberian subsidi yang selama ini berlaku, tak ada
   pembedaan antara masyarakat yang layak disubsidi dan konglomerat yang
   memetik untung dari subsidi itu. Andaikata ada pembedaan harga,
   terutama minyak tanah dan solar, serta listrik, untuk rakyat kecil,
   industriwan atau orang kaya, mungkin pemerintah bisa berhemat lebih
   banyak. Inilah kiat hemat mengurangi subsidi BBM dan listrik, tanpa
   harus menyulut keguncangan.
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:47:25 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28287
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:47:25 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20345
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:47:25 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28278;
        Fri, 31 Dec 1999 17:47:23 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:47:23 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312247.RAA28278@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: fok1.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/fokus/fok1.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] Ketika PLN
   Dijegal Rentenir
   [INLINE] Taipan Baru
   Zaman Gus Dur
   [INLINE] Waspadalah!
   Ada Serbuan Obligasi
   [INLINE] Akibat Keenakan Jadi Tukang Jiplak
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                        Ketika PLN Dijegal Rentenir
                  Ancaman Helm Amandement dari Kedubes AS
                                      
                        Christiantoko, Eddy Suprapto
                                      
   Indonesia khawatir bantuan internasional akan macet kalau kasus Paiton
   diteruskan. Kasihan, karena itu dua direksi PLN terpaksa mengundurkan
   diri.
   
   Ini benar-benar ancaman. Coba simak. Kalau Pemerintah Indonesia tidak
   turun tangan membantu pencabutan gugatan PT Perusahaan Listrik Negara
   (PLN) terhadap Paiton, Amerika Serikat (AS) mengancam akan menerapkan
   helm amandement. Ini adalah sebuah ketentuan milik AS dan biasanya,
   dipakai bila Pemerintah AS merasa terancam oleh pemerintahan asing.
   Nah, kalau amandemen ini diterapkan, semua warga negara AS yang
   bekerja di badan-badan internasional wajib berseberangan dalam setiap
   voting yang menyangkut segala sesuatu tentang Indonesia.
   Tentu saja, ancaman lewat surat yang dikirim oleh Sekretaris I Kedubes
   AS di Jakarta, November lalu, membuat miris. Sebab, Indonesia kini
   tengah membutuhkan bantuan dana dari berbagai lembaga donor untuk
   menopang defisit anggaran. Selain itu, untuk meredam berbagai gejolak
   politik di dalam negeri, mau tidak mau pemerintah juga mesti bermuka
   manis kepada AS sebagai polisi dunia. Makanya, tidak heran, kendati
   cuma diteken oleh Patricia Hoslach (sang sekretaris), surat ancaman
   itu mendapat perhatian yang cukup besar.
   Sayangnya, keputusan ini telah membuat dua direksi PLN mengundurkan
   diri. Alasannya, mau mempertanggungjawabkan pada rakyat soal KKN di
   PLN, kok malah dihalang-halangi. Padahal, kalau pengusutan KKN yang
   merupakan perkara pidana ini terbongkar, segala macam kontrak yang
   merugikan keuangan negara bisa ditebas.
   
   Memetik untung dalam 28 tahun
   
   Nah, kalau seluruh kontrak listrik swasta dikembalikan pada
   nilai-nilai yang wajar, bisa dipastikan akan banyak sekali uang yang
   bisa dihemat pemerintah. Bagaimana tidak begitu? Di Proyek Paiton I,
   PLN dan Pemerintah Indonesia benar-benar dianggap sebagai kumpulan
   orang bodoh. Mereka diam saja ketika nilai proyek itu dinyatakan dalam
   angka US$ 2,5 miliar alias dua kali lipat dari nilai sesungguhnya.
   Entah bodoh beneran atau pura-pura bodoh. Bedasarkan nilai proyek itu,
   PLN dan pemerintah juga manggut-manggut saja ketika Paiton menetapkan
   tarif listrik US$ 0,085 per kwh. Kalau dihitung-hitung secara jujur,
   dari hasil penjualan listrik itu saja dalam waktu dua tahun PLN atau
   siapa pun bisa membangun pembangkit listrik sejenis dengan kapasitas
   yang sama. Ini berarti, kalau kontrak tersebut tidak diubah, di tahun
   ketiga hingga tahun ke-30, Paiton dan kreditur-krediturnya tinggal
   menuai keuntungan. Sebab, modalnya sudah balik hanya dalam waktu dua
   tahun pertama.
   Bayangkan, dalam waktu 28 tahun tinggal ongkang-ongkang memetik
   untung. Makanya, wajar kalau ada yang bilang, para kreditur "yang baik
   hati" itu tak ubahnya perusahaan penyelenggara kredit elektronik yang
   gemar memetik untung berlipat. Atau, yaa mirip-mirip rentenir lah.
   Memprihatinkan, memang. Apalagi, jika hal serupa terjadi terhadap
   proyek-proyek listrik swasta lainnya. Tapi, apa lacur, pemerintah
   sudah memutuskan sebuah langkah mundur. Presiden Gus Dur bilang, kalau
   kontrak ini dilanggar, "Maka semua urusan akan kena." Dan jika
   diselesaikan lewat pengadilan, "Akan membuat dunia internasional tidak
   percaya pada kita," katanya.
   Lho, apa hubungan penghukuman KKN melalui pengadilan dan
   ketidakpercayaan luar negeri? Bukankah kalau ini diteruskan malah akan
   membuat Indonesia lebih dipercaya sebagai negara yang menjunjung
   tinggi hukum?
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:47:36 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28296
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:47:35 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20360
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:47:36 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28292;
        Fri, 31 Dec 1999 17:47:34 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:47:34 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312247.RAA28292@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: fok2.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/fokus/fok2.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] Ketika PLN
   Dijegal Rentenir
   [INLINE] Taipan Baru
   Zaman Gus Dur
   [INLINE] Waspadalah!
   Ada Serbuan Obligasi
   [INLINE] Akibat Keenakan Jadi Tukang Jiplak
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                         Taipan Baru Zaman Gus Dur
                 Giliran William Soeryadjaya yang berkibar
                                      
                              Nugroho Dewanto
                                      
   Om Willem mulai unjuk gigi. Inilah taipan yang bakal paling dekat
   dengan RI satu.
   
   Jangan-jangan, Indonesia tak akan pernah lepas dari politik kroni.
   Dulu, ketika Soeharto berkuasa, Liem Sioe Liong lah yang berjaya.
   Sekarang ketika rezim sudah berganti, mestinya berganti pula pengusaha
   paling jago yang juga paling dekat dengan presiden. Nah, mari kita
   cermati sekarang bagaimana William Suryadjaya bakal bangkit lagi
   menuju puncak kerajaan bisnis di Indonesia.
   Gerak spektakuler yang dilakukan William yang sering disebut Om Willem
   memang mengagumkan. Ia akan kembali ke Astra lewat dua perusahaan dari
   Amerika, Gilbert Global Equity Partner dan New Bridge Capital. Kedua
   perusahaan ini sudah sepakat dengan Badan Penyehatan Perbankan
   Nasional untuk mengambil sekitar 40% saham PT Astra International.
   Bukan hanya itu, kabar lain menyebutkan bahwa Willem juga juga akan
   menjadi Presiden Komisaris PT Jakarta International Trade Fair,
   pengelola kawasan bisnis Bandara Kemayoran Jakarta. Bahkan di situ, di
   atas lahan seluas 376 hektare, perusahaan ini akan membangun
   Cybercity: pemukiman terpadu dan hotel.
   Berkibarnya kembali keluarga Suryadjaya tentu tak lepas dari kedekatan
   mereka dengan Presiden Abdurrahman Wahid. Hubungan Gus Dur dengan si
   Om sudah terjalin lama. Nadhlatul Ulama (NU) adalah patner Edward
   Suryadjaya dalam membangun ratusan bank perkreditan rakyat yang
   dikenal dengan nama Bank Nusumma.
   Tentu, kenal sangat dekat dengan seorang presiden bukanlah sebuah
   dosa. Tapi kita tentu boleh berharap: semoga kedekatan ini tak lantas
   tergelincir lagi menjadi sarang KKN yang bakal menyeret kita
   mengulangi lagi sejarah Orde Baru.
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:47:45 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28304
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:47:45 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20371
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:47:46 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28300;
        Fri, 31 Dec 1999 17:47:43 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:47:43 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312247.RAA28300@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: fok3.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/fokus/fok3.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] Ketika PLN
   Dijegal Rentenir
   [INLINE] Taipan Baru
   Zaman Gus Dur
   [INLINE] Waspadalah!
   Ada Serbuan Obligasi
   [INLINE] Akibat Keenakan Jadi Tukang Jiplak
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                      Waspadalah! Ada Serbuan Obligasi
            Menimang-nimang obligasi bank peserta rekapitalisasi
                                      
                 Bambang Aji, Christiantoko, Titis Nurdiana
                                      
   Februari tahun depan, empat bank BUMN dan sembilan bank swasta peserta
   rekapitalisasi terjun ke pasar, dengan menawarkan obligasi Rp 39
   triliun. Kekuatannya pada gain dan keamanan uang nasabah. Muncul
   masalah baru: perang bunga antarbank.
   
   Hooi, para penabung dari Sabang hingga Merauke, Anda diundang untuk
   membiayai rekapitalisasi empat bank pemerintah dan sembilan bank
   swasta nasional. Pengundangnya adalah Bank Indonesia (BI) yang, awal
   Desember ini, melalui Surat Keputusan Bersama (SKB) antara Menteri
   Keuangan dengan Gubernur BI ditunjuk sebagai agen sekaligus pencatat
   transaksi obligasi pemerintah yang digunakan untuk menomboki modal di
   bank-bank yang ikut program rekapitalisasi.
   Tak tanggung-tanggung, obligasi ini jumlahnyaRp 390 triliun.
   Sebagaimana diketahui, dalam program rekapitalisasi ini pemerintah
   memang cuma menyetor obligasi yang akhirnya cuma nongkrong sebagai
   kertas doang di bank-bank. Nah, obligasi inilah yang sudah boleh
   dijual mulai Februari 2000 nanti. Dengan demikian, bank yang
   menjualnya bisa mendapat dana tunai segar. Duit yang masuk ini bisa
   diputar, disalurkan menjadi kredit misalnya. Bank juga akan menjadi
   lebih sehat karena bunga obligasi ini dibayar pe-merintah. Dus, hasil
   penjualan obligasi ini ibarat uang gratis tanpa ongkos yang bisa
   mendongkrak kinerja bank. Memang, tak semua obligasi itu boleh dilego
   sekaligus. Cuma 10% yang akan dipasarkan kepada masyarakat mulai
   Februari tahun depan. Tapi 10% itu pun kan sudah Rp. 39 triliun
   besarnya.
   Yang unik, tiba-tiba saja BI ditunjuk sebagai agen dan pencatat
   transaksi obligasi rekapitalisasi tersebut. Padahal, dalam UU Bank
   Sentral No. 23, BI mestinya tidak lagi melakukan tugas-tugas macam
   ini. Dalam kerangka ini pula, semula, penanganan obligasi super
   raksasa itu akan diserahkan kepada Bursa Efek Surabaya (BES) dengan
   pengawasan dari Bapepam. "Saya dengan beberapa pejabat merasa
   kecolongan atas keluarnya SKB Menteri Keuangan dengan Gubernur BI
   itu," kata sebuah sumber yang dekat dengan pejabat pemerintah. BES pun
   tampaknya bakal gigit jari.
   Konon, kebijakan itu akhirnya diambil karena BI sudah telanjur
   menyediakan pegawai dan peralatan untuk menangani obligasi
   rekapitalisasi. Apalagi di sejumlah negara pencatatan dan transaksi
   obligasi pemerintah dilakukan oleh bank sentral, sehingga tidak ada
   kekahawatiran gagal bayar. Ketika transaksi terjadi, BI akan langsung
   mendebet rekening bank yang akan menjadi sub-agen penjualan obligasi.
   Terlepas dari soal itu, banyak kalangan meragukan obligasi sebesar Rp
   39 triliun akan terserap oleh pasar. Maklum, duit yang terserap ke
   pasar modalnya saja diperkirakan hanya sekitar Rp 15 triliun,
   sementara dana yang ditempatkan di SBI mencapai Rp 19,5 triliun.
   "Karena obligasi dijual tidak dalam ratusan miliar, tapi puluhan
   triliun rupiah ini tidak akan tertampung pasar uang mau pun pasar
   modal," demikian kata seorang bankir.
   
   Bunganya tinggi, aman, likuid lagi
   
   Tapi Deputi Direktur Direktorat Pengelola Moneter BI, Tarmiden
   Sitorus, yakin masih banyak dana yang bisa diserap lewat obligasi
   rekap ini. Duit dari yayasan-yayasan dana pensiun, perusahaan
   asuransi, dan BUMN, masih banyak yang belum cukup terserap. Belum lagi
   duit masyarakat. "Bagaimana tidak? Obligasi ini risk free, tapi
   gain-nya luar biasa," kata Tarmiden
   Lihat saja perdagangan SBI. Sekalipun pecahannya besar, paling kecil
   Rp 50 juta, toh banyak juga orang yang bermain surat berharga ini. Di
   BRI, misalnya, setiap pekan rata-rata Rp 200 miliar dana perseorangan
   yang dibelikan SBI. Bisa jadi, mereka bukan nasabah kecil biasa,
   melainkan para pengusaha. Tapi seandainya nominalnya dikecilkan jadi
   Rp 5 juta, misalnya, bukan tidak mungkin banyak masyarakat yang
   menaruh duitnya di surat berharga tersebut.
   Sayangnya, sampai pekan ini belum diketahui, dalam pecahan berapa
   obligasi bank rekapitalisasi akan di lepas. Seorang bankir menduga,
   obligasi akan diperjualbelikan dalam pecahan cukup besar. Jika
   obligasi dijual dalam pecahan kecil, bukan tidak mungkin mengancam
   dana rekening koran, deposito, dan tabungan di bank-bank. Menurut data
   BI, per Agustus lalu, jumlah dana pihak ketiga yang ada di bank-bank
   mencapai Rp 635 triliun. Jadi, jika dibiarkan akan banyak dana yang
   lari ke bank-bank peserta rekapitalisasi.
   Memang, di atas kertas, obligasi bank rekap merupakan tempat investasi
   yang menarik. Dua seri obligasi bank rekap ini dijamin memberikan
   penghasilan 12% per tahun untuk jangka waktu lima tahun dan 14% per
   tahun untuk 10 tahun. Sedangkan 16 seri lainnya memberikan pendapatan
   yang besarnya mengacu pada tingkat suku bunga SBI (Sertifikat BI)
   berjangka tiga bulan (kini sekitar 12,7% per tahun). Kuponnya dibayar
   setiap bulan. Sedangkan deposito bank, yang saat ini rata-rata
   berbunga 12% per tahun, sudah disebut-sebut akan diturunkan.
   Bukan saja bunganya menarik, obligasi ini juga aman karena dananya
   dijamin pemerintah; juga sangat likuid karena sewaktu-waktu bisa
   dijual kembali. Jelas, obligasi rekapitalisasi ini cukup menarik
   dibandingkan deposito. "Seka-rang saja sudah banyak bank yang
   mengintip," kata Tarmiden.
   Memang, investor yang paling potensial menjadi pemangsa obligasi ini
   adalah kalangan bank juga. Habis, kemana lagi bank harus menyalurkan
   duit? Tak mudah sekarang ini mencari nasabah yang bisa dipercaya.
   Buntutnya, pelan tapi pasti suku bunga pasti bakal terkerek juga.
   Efek yang mencemaskan para bankir ini istilahnya adalah crowding out
   effect. Begini maksudnya, lantaran obligasi ini bunganya menarik dan
   cukup aman, maka bank yang sedang kelebihan duit akan ramai-ramai
   menaruh duitnya di situ. Nah, tersedotnya dana perbankan ini tentu
   membuat bank yang likuiditasnya pas-pasan kian sulit berkelit, kecuali
   membayar bunga yang lebih tinggi lagi di pasar uang.
   Ini akhirnya akan menjadi sebuah masalah baru. Bank yang menjual
   obligasi bakal menikmati banjir duit, sementara bank-bank lain yang
   tak ikut dalam program rekapitalisasi dan punya likuiditas pas-pasan
   bukan mustahil bakal kian tergencet.
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:47:55 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28323
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:47:55 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20384
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:47:56 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28314;
        Fri, 31 Dec 1999 17:47:53 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:47:53 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312247.RAA28314@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: fok4.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/fokus/fok4.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] Ketika PLN
   Dijegal Rentenir
   [INLINE] Taipan Baru
   Zaman Gus Dur
   [INLINE] Waspadalah!
   Ada Serbuan Obligasi
   [INLINE] Akibat Keenakan Jadi Tukang Jiplak
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                     Akibat Keenakan Jadi Tukang Jiplak
                  Industri obat Indonesia menjelang TRIPs
                                      
                     Hendrika Yunapritta, Bagus Marsudi
                                      
   Persetujuan TRIPs mulai berlaku bulan depan di Indonesia. Termasuk di
   dalamnya soal paten. Salah satu yang bisa kena getahnya adalah
   industri farmasi. Pasalnya, industri farmasi kita berbasis meniru
   formula.
   
   Biarpun dibilang kondisi ekonomi sudah membaik, produsen obat
   Indonesia masih saja ketar-ketir. Mereka sudah sempat setengah mati
   dihajar melonjaknya kurs. Tapi, itu masih belum cukup. Masih ada
   sandungan besar lagi yang kini melintang di depan mereka: pemberlakuan
   Trade Rights of Intellectual Property (TRIPs) akan dimulai bulan
   depan. Seperti diketahui, Indonesia ikut meratifikasi kesepakatan
   tersebut dalam Putaran Uruguay 1994 lalu. Konsekuensinya tentu saja
   Indonesia harus memerangi pembajakan atas hak kekayaan intelektual di
   wilayahnya. Dan kita tahu, bukan cuma VCD atau perangkat lunak
   komputer yang dibajak di sini, melainkan juga formula obat-obatan.
   Yang satu ini urusannya dengan masalah paten.
   Industri obat di Indonesia mulai marak awal 1970-an, saat mulai
   diundangkan pasal-pasal mengenai penanaman modal asing dan dalam
   negeri. Dan sekarang ini, ada sekitar 224 perusahaan farmasi yang
   membanjiri pasar Indonesia dengan pelbagai macam produknya. Total
   jenderal, ada sekitar 18.000 merek yang menyesaki toko-toko obat dan
   apotek.
   Di sisi permintaan, ternyata industri farmasi tidak menikmati sebuah
   bonanza. Konsumsi obat Indonesia sejauh ini juga rata-rata hanya US$ 3
   per kapita setahun. Akibatnya, kapasitas produksi yang digunakan
   produsen obat tidak maksimal. Cuma 30%-40% dari kapasitas yang
   terpasang. Makanya hitungan harga bahan baku menjadi lebih mahal.
   Belum lagi biaya distribusi yang tinggi. Semua itu tidak sebanding
   dengan nilai penjualan yang kecil.
   Parahnya, industri farmasi kita ternyata hanya kuat di hilir. Seluruh
   bahan baku obat didapat dari impor. Biasanya dari India atau Cina.
   Harganya memang sangat murah sebelum krisis. Itu sebabnya industri
   bahan baku obat dalam negeri sendiri jadi tak digarap. Industri
   farmasi kita juga hanya berkemampuan reproduktif, alias menjiplak
   rumus obat yang didapat dari riset orang lain. Padahal, sejarah sampai
   terciptanya sebuah racikan atau formula obat tentu amat panjang.
   Didahului riset yang mendalam. Maklum, untuk yang satu ini taruhannya
   nyawa manusia.
   
   Bahan bakunya masih dilindungi paten
   
   Semakin modern riset-riset ini semakin banyak pula biaya yang harus
   dikeluarkan, waktunya juga tidak menjadi singkat. Membuat satu bahan
   baku obat, bisa menghabiskan waktu sampai 15 tahun untuk riset. Jangan
   tanya biayanya. Bisa mencapai US$ 300 juta. Tak heran kalau bahan baku
   obat itu dilindungi hak paten setelah dilepas ke pasar.
   Nah, aturan WTO abad mendatang ini mengatakan bahwa obat paten baru
   bisa diproduksi secara bebas setelah 20 tahun. Hal ini menjadi
   kekhawatiran para produsen obat lokal di Indonesia. Soalnya, selama
   masa 20 tahun itu, pasar obat dalam negeri akan dikuasai produsen
   asing. Produsen lokal bakal gigit jari, karena tidak pernah melakukan
   riset sendiri.
   Barangkali, kekhawatiran itu masih bisa disimpan lantaran ada masalah
   kedua yang sudah di depan mata. "Banyak perusahaan domestik ternyata
   menggunakan bahan baku yang masih dilindungi paten," kata Sampurno,
   Dirjen Pengawasan Obat dan Makanan (POM) Departemen Kesehatan.
   Sebenarnya, kenyataan ini sudah menjadi rahasia umum. Indonesia malah
   masuk dalam priority watch list untuk hal-hal yang berkait dengan
   pembajakan hak atas kekayaan intelektual (HAKI). Para produsen obat
   lokal meniru formula, yang memang harus diumumkan untuk mendapatkan
   hak paten. Untuk membuat obatnya, bahan baku bisa didapat dengan mudah
   dan murah dari India dan Cina. Cara begini dikenal dengan sebutan me
   too product.
   Biarpun menguntungkan konsumen karena menghasilkan obat murah, me too
   product telah membuat para produsen yang juga penemu obat menjadi naik
   pitam. Lantaran formula yang ditemukan dengan susah payah diedarkan
   begitu saja tanpa seizin mereka. Sudah begitu, harganya murah, lagi.
   "Kemarahan itu bisa sangat dipahami," cetus Cita Citrawinda, seorang
   praktisi hak paten. Indonesia sendiri memang belum mempunyai UU
   Rahasia Dagang, untuk melindungi formula yang sudah dipatenkan tapi
   belum dipasarkan.
   
   Asli menunggu izin, yang lokal sudah dipasar
   
   Lagi pula izin pemasaran bukan lagi didapatkan dari Dirjen HAKI,
   melainkan dari Departemen Kesehatan. Prosedur untuk memasarkan obat
   ini juga tidak seketat di Eropa, misalnya. Di sana, obat-obatan baru
   harus menunggu enam tahun sebelum izin pe-masarannya turun. Selama
   itu, obat yang dimaksud tidak bisa diproduksi tanpa seizin pemilik
   paten. Di Indonesia, malah bisa terjadi sebaliknya. "Yang asli masih
   menunggu izin, produsen lokal sudah memasarkan," kata Cita. Pasalnya,
   produsen lokal tidak perlu mela-kukan penelitian. Cukup menunjukkan
   sebuah formulir yang menyatakan kalau mereka sudah melakukan uji coba.
   Begitu izin pemasaran didapat, obat, yang tentu saja lebih murah itu,
   segera beredar. Ketika obat asli boleh dipasarkan, konsumen sudah
   telanjur dicekoki obat yang lebih murah. Alhasil, obat yang asli malah
   tidak laku dan tersingkir. "Ini kan tidak fair!" ungkap Cita.
   Gawat memang. Apalagi Sampurno mengatakan bahwa obat paten yang sudah
   terdaftar di Dirjen HAKI belum tentu lolos dari Departemen Kesehatan.
   Soalnya, menurut Sampurno, mekanisme seleksi di Departemen Kesehatan
   ini menjadi klasifikasi penilaian obat. "Layak diedarkan ke masyarakat
   atau tidak," katanya.
   Biarpun sudah tergencet, selama ini perusahaan farmasi asing memilih
   untuk kompromi saja. Mereka merasa sudah mengenal kondisi di
   Indonesia. Bahwa pihak yang benar, bisa jadi malah tersingkir. "Itu
   kan membahayakan bisnis mereka," kata Cita. Jadi, para produsen obat
   yang asli memilih jalan tengah, yaitu memberi lisensi pada perusahaan
   lokalnya. Biasanya, perusahaan lokal boleh memproduksi obat tersebut,
   asal bahan bakunya dipasok pemegang paten. Untungnya, umur paten obat
   bermasalah ini umumnya akan habis hingga 2005. Sesudahnya, kita bisa
   bebas memproduksi tanpa melanggar apa pun.
   Nah, cara-cara menyalip di tikungan begini harus pupus bulan depan.
   Budaya melakukan penelitian dan mendaftarkan hasilnya harus mulai
   dikenalkan. Memang tidak ada sanksi apa pun, seandainya pendaftar
   paten lokal kita tetap cuma 3% seperti sekarang. "Tapi kita rugi kalau
   kesempatan ini diabaikan," kilah Zein Umar Purba, Dirjen HAKI
   Departemen Kehakiman. Di samping tentu ada ancaman Amerika yang
   berakibat masuknya Indonesia dalam priority watch list tadi.
   "Penegakan hukum bidang HAKI, khususnya hak cipta dan paten farmasi
   kita memang lemah," sambungnya.
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:48:13 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28340
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:48:12 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20404
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:48:13 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28335;
        Fri, 31 Dec 1999 17:48:11 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:48:11 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312248.RAA28335@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: akt1.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/aktual/akt1.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] Dag-Dig-Dug lagi
   di Perbankan
   [INLINE] Kembalinya Astra
   ke Pundak si Om
   [INLINE] Sorry Sir,
   Ini Profesionalisme
   [INLINE] Y2K cuma Nyerang
   ank Lokal?
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                       Dag-Dig-Dug lagi di Perbankan
                     Tujuh bank kategori A turun kelas
                                      
      Bambang Aji, Christiantoko, Titis Nurdiana, Anang Purwa Satyana
                                      
   Sejumlah bank dicurigai merekayasa keuangannya agar masuk bank
   kategori A. Kredit macet yang selama ini mereka sembunyikan kini
   meletus. Akibatnya, September lalu, CAR tujuh bank kategori A sudah di
   bawah 4%. Tapi, masalah Y2K juga membikin runyam sektor perbankan.
   
   Krisis perbankan tampaknya masih akan berkepanjangan. Malah,
   pekan-pekan ini beredar kabar bahwa sejumlah bank kategori A terancam
   ditutup atau dipaksa merger dengan bank lain gara-gara rasio kecukupan
   modalnya alias CAR sudah kurang dari 4%. Indikasi ke arah itu semakin
   nyata setelah, pekan lalu, Bank Indonesia (BI) meminta kepada sejumlah
   bank swasta nasional untuk menambah modalnya.
   Seperti diketahui, Sabtu pekan lalu, Deputi Gubernur BI Subarjo
   Joyosumarto mengatakan, ada tujuh hingga delapan bank kategori A yang
   CAR-nya turun hingga di bawah 4%. "Begitu jatuh di bawah empat,
   langsung diberi tahu dan diminta supaya paling lambat akhir Desember
   ini menjadi A kembali," kata Subarjo. Dikatakan, penyebabnya adalah
   negative spread hingga modalnya termakan. Umumnya, pada saat krisis
   kemarin bank memang terus merugi karena harus membayar bunga lebih
   besar kepada para deposannya, sementara penghasilannya dari memutarkan
   duit tidaklah memadai. Penyebab lain: para debitur macetnya belum
   direstrukturisasi.
   Sampai pekan ini, BI tak bersedia mengungkapkan nama bank kategori A
   yang turun tingkat kesehatannya itu. Namun empat di antaranya sudah
   menyatakan penurunan pangkat itu dalam neraca per 30 September 1999.
   Seorang bankir yang dihubungi KONTAN mengungkapkan bahwa, "Sekarang
   tingkat kesehatan bank-bank itu sudah lampu merah," katanya.
   Namun, tentu saja keadaan di tujuh bank tadi tak sama parahnya. Hanya
   tiga atau empat bank yang rasio kecukupan modalnya jatuh hingga di
   bawah nol persen. Bank Ratu, misalnya, CAR-nya sudah minus 25%.
   Sedangkan Unibank minus 0,16%. Tapi, beberapa lainnya, seperti Bank
   Swaguna hanya turun sedikit sehingga CAR-nya, per September, lalu
   tinggal sekitar 2%.
   Corporate Secretary Unibank dihubungi KONTAN membenarkan bahwa banknya
   mengalami kemerosotan CAR, turun dari sekitar 8% September 1998
   menjadi minus 0,16% September lalu. Tapi ia yakin akhir tahun ini CAR
   banknya bakal kembali lagi ke atas 4%. Penyebab turunnya CAR bank yang
   sudah menjual saham di pasar modal ini adalah naiknya jumlah kredit
   macet. Dari Rp 366 milyar kredit yang disalurkan, per September 1999,
   sekitar 58% di antaranya tergolong diragukan (kategori empat) dan
   macet (lima). Padahal, pada periode yang sama tahun lalu jumlahnya
   masih sekitar 45% dari total kredit.
   Kalau memang sebab musabab anjloknya CAR adalah negative spread dan
   menggelembungnya kredit macet, semestinya tak cuma tujuh bank yang
   mengalami masalah serius. Semua orang pasti melihat bahwa dalam krisis
   ekonomi maupun politik yang melanda Indonesia selama dua tahun
   terakhir ini, mana ada bank tidak merugi, tidak mengalami negative
   spread, atau tidak menghadapi nasabah yang macet. Jadi, mestinya ya
   semua bank anjlok CAR nya.
   
   Dicurigai 40 bank rekayasa keuangannya
   
   Lantas bagaimana ceritanya sehingga cuma tujuh bank saja yang
   disebut-sebut mengalami masalah? Seorang pejabat di Departemen
   Keuangan malah berbisik, "Bank yang benar-benar layak masuk kategori A
   sebenarnya hanya enam," katanya. Ia mengutip laporan sebuah konsultan
   asing yang belum lama ini telah selesai melakukan due dilligent
   terhadap 74 bank kategori A (bank-bank yang tidak ikut program
   rekapitalisasi). Mereka adalah Bank Panin, Bank Buana Indonesia, Bank
   NISP, Bank Haga, Bank Mega, dan Bank Ekonomi.
   Yang mengejutkan, konsultan tadi menemukan ada 40 bank yang lolos ke
   kategori A karena rekayasa keuangan. Misalnya dengan cara memanipulasi
   data kredit macet. "Kredit macet dibuat seolah-olah lancar," kata
   seorang bankir swasta. Parahnya, mereka ternyata juga banyak
   mengucurkan duit ke grup sendiri alias melanggar ketentuan BMPK (batas
   maksimum pemberian kredit) 20%. Cara lain adalah dengan membengkakkan
   jumlah modal disetor. Maka, jangan heran bila CAR bank-bank katrolan
   macam ini pas-pasan, berkisar antara 4% hingga 6%.
   Apa boleh buat, kendati tingkat suku bunga deposito saat ini rata-rata
   sudah ditekan di bawah 12% per tahun, spread negative bank-bank itu
   bukannya makin mengecil, justru makin "berdarah-darah" karena tak ada
   pemasukan bunga maupun cicilan kredit. "Kondisi mereka sekarang sudah
   lampu merah," kata bankir tadi. Tak heran pula bila kondisi bank
   katrolan ini sama rusaknya dengan bank kategori B (CAR-nya minus
   25%-4%) dan C (CAR kurang dari minus 25%). Masalahnya, jika sampai
   akhir Desember ini CAR bank-bank tadi masih di bawah 4%, BI bisa saja
   meminta mereka untuk merger atau menutup usahanya sendiri.
   Yang menjadi pertanyaan, bagaimana rekayasa keuangan itu bisa lolos
   dari pengamatan BI atau konsultan yang Maret lalu melakukan due
   dilligent bank swasta? Entahlah. Yang jelas, seorang pejabat
   pengawasan bank-bank di BI membantah berita tentang adanya sejumlah
   bank kategori A yang turun tingkat kesehatannya. "Bank yang di bawah
   saya hanya satu dua yang CAR-nya di bawah 4%. Tapi, mereka sudah
   memberikan komitmen untuk menaikkan CAR-nya," katanya seraya
   menambahkan, "Umumnya mereka sudah dapat untung dan negative
   spread-nya sudah turun."
   
   Kepanikan kecil menjelang pergantian tahun 1999-2000
   
   Tapi, apakah situasi perbankan sudah benar-benar tenang? Sebagian
   besar bank-bank swasta tampaknya demikian. Bank NISP contohnya.
   September lalu, bank yang berkantor pusat di Kota Kembang ini sudah
   memiliki CAR 17,3%, atau justru naik dari 11,6% periode yang sama
   tahun lalu. Kendati begitu, menurut Managing Director Bank NISP
   Parwati Surjaudaja, banknya masih bersikap hati-hati dalam mengucurkan
   kreditnya. "Padahal, kami sekarang sudah menyiapkan dana Rp 700 miliar
   untuk dikucurkan dalam bentuk kredit," kata Parwati. "Mungkin semester
   kedua tahun depan Bank NISP mulai mengucurkan kredit ke sektor riil."
   Sebaliknya, bank-bank pemerintah sampai pekan ini masih menunggu
   suntikan modal berupa obligasi pemerintah. Tak tanggung-tanggung,
   jumlahnya mencapai Rp 240 triliun, atau lebih besar dari APBN
   1999/2000 yang akan berakhir Maret tahun depan. Jika tak ada aral
   melintang, rencananya Februari tahun depan 10% dari obligasi tersebut
   akan dilempar ke pasar. Berarti ada sekitar Rp 24 triliun dana segar
   yang akan masuk ke kantung bank-bank BUMN. Tambahan modal ini tentu
   saja bisa dipakai bank pemerintah dalam bentuk kucuran kredit ke
   sektor riil.
   Sayangnya, di tengah situasi tegang ini, masih ada sebuah potensi
   bahaya yang bisa mengguncang perbankan. Di sejumlah bank di Jakarta,
   para pemilik uang diam-diam mulai menarik depositonya dari bank,
   semata-mata karena kekhawatiran perbankan Indonesia bakal kacau
   terlanda problem Y2K. "Padahal, tak seorang pun bisa memastikan
   dampaknya, karena ini pengalaman yang belum pernah terjadi
   sebelumnya," kata seorang staf di IBJ Bank, Aswani Indrasurya. (Lihat
   juga artikel di halaman 8)
   Mudah-mudahan perilaku panik para pemilik uang ini tidak sampai
   menimbulkan korban lagi yang tidak perlu.
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:48:27 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28354
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:48:27 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20426
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:48:28 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28350;
        Fri, 31 Dec 1999 17:48:25 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:48:25 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312248.RAA28350@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: akt2.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/aktual/akt2.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] Dag-Dig-Dug lagi
   di Perbankan
   [INLINE] Kembalinya Astra
   ke Pundak si Om
   [INLINE] Sorry Sir,
   Ini Profesionalisme
   [INLINE] Y2K cuma Nyerang
   ank Lokal?
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                      Kembalinya Astra ke Pundak si Om
    Bisnis keluarga Soeryadjaya kembali bersinar di masa kepresiden Gus
                                    Dur
                                      
                      Nugroho Dewanto, Titis Nurdiana
                                      
   Lewat perusahaan Amerika, Gilbert dan New Bridge, keluarga Soeryadjaya
   pasang ancang-ancang kembali ke Astra. Om Willem juga bakal jadi
   Preskom di JITF. Betulkah buah dari persahabatan lama antara Willem
   dengan Presiden Abdurrahman Wahid?
   
   Wajah William Soeryadjaya tampak bahagia. Di hari jadinya ke-77, Senin
   lalu, mantan konglomerat nomer dua Indonesia itu menerima ucapan
   selamat dari teman-teman dekatnya seperti pengusaha properti Ciputra
   dan bos McDonald's Bambang Rahmadi. Ucapan serupa datang dari para
   karyawan dan mantan karyawan Astra, termasuk Teddy Rahmat, mantan
   Presiden Direktur Astra yang baru saja diangkat menjadi anggota Dewan
   Ekonomi Nasional (DEN).
   Kebahagiaan Om Willem boleh jadi membuncah seiring dengan kabar yang
   berembus di lantai bursa bahwa ia akan kembali memeluk Astra, "anak"
   yang sekian lama terpaksa ditinggalkannya. Adalah dua perusahaan
   investasi dari Amerika, Gilbert Global Equity Partner dan New Bridge
   Capital, yang telah membuat kesepakatan dengan BPPN untuk membeli 40%
   saham pemerintah di Astra. Dengan jumlah itu, keduanya akan menjadi
   pemegang saham mayoritas.
   Kabarnya, kedua perusahaan itu telah meminta si Om untuk kembali
   menjadi Presiden Komisaris Astra. Sedang kursi Presiden Direktur Astra
   akan dikembalikan kepada Edwin Soeryadjaya, putra kedua Oom Willem.
   Bila rencana ini berjalan mulus, kendali perusahaan otomotif ini kini
   akan kembali berada di tangan keluarga Soeryadjaya, setelah tiga tahun
   meninggalkannya.
   Ihwal lepasnya Astra itu sendiri menyiratkan kisah haru bagi Om
   Willem. Akibat skandal Bank Summa, yang meledak tahun 1992, dunia
   bisnis Indonesia guncang. Tak seperti terhadap bank-bank sekarang,
   pemerintah ketika itu tak mau mengulurkan tangan untuk menolong Summa,
   sehingga mau tak mau Om Willem harus turun tangan. Apalagi, berapa
   kali Willem telah memberikan jaminan pribadinya untuk mengganti uang
   milik nasabah Bank Summa. Tak ada jalan lain, ia terpaksa menjual
   saham perusahaan yang dikelolanya sejak 1957.
   
   Misteri Soeryadjaya dengan Gilbert - New Bridge
   
   Kepemilikan Astra pun beralih dari Willem ke tangan sejumlah pengusaha
   yang dekat dengan bekas Presiden Soeharto. Antara lain Liem Sioe
   Liong, Bob Hasan, Prajogo Pangestu, Usman Admadjaja, dan Sofyan
   Wanandi. Willem pun akhirnya menjadi petani sayur dan buah-buahan.
   Belakangan, gara-gara krismon, saham-saham para pengusaha itu beralih
   lagi ke tangan pemerintah (BPPN). Soalnya, para konglomerat itu
   terjerat utang dan tak mampu membayarnya. Pemerintah pun terpaksa
   menyita saham-saham mereka di Astra. Nah, kalau transaksi penjualannya
   betul-betul mulus, maka Astra akan jatuh ke pangkuan Gilbert serta New
   Bridge yang menyerahkan pengelolaannya pada keluarga Soeryadjaya.
   Astra pun pulang kandang ke tangan si Om.
   Tak heran bila Om Willem mensyukuri anugerah tersebut. "Ini semua
   karunia yang di atas," katanya, "Bila saya kembali ke Astra, itu bukan
   buat keluarga saya tapi untuk kepentingan orang banyak."
   Tapi, bagaimana sih sebetulnya hubungan kedua perusahaan itu dengan
   keluarga Soeryadjaya? Tak seorang pun yang tahu. Willem sendiri enggan
   berkomentar. "Hanya hubungan pertemanan, Edwin akrab dengan mereka,"
   ujar Edward Soeryadjaya, putra sulung taipan otomotif itu.
   Kendati begitu, toh masuknya keluarga Willem ke Astra itu tetap
   menimbulkan tanda tanya. Apalagi, sebagai perusahaan investasi, kedua
   Gilbert dan New Bridge tampaknya hanya tertarik pada perusahaan yang
   punya kaitan dengan keluarga Soeryadjaya. Gilbert, misalnya pernah
   menanam modal sebesar US$ 250 juta di PT Aria West, PT Excelcomindo,
   dan PT Marga Mandala Sakti. Sedangkan New Bridge tahun lalu
   mengeluarkan duit sebesar US$ 90 juta untuk membeli Astra
   Microtronics, perusahaan semi konduktor yang bermarkas di Batam, Riau.
   Untuk masuk ke Astra kali ini pun, Gilbert dan New Bridge diperkirakan
   akan mengeluarkan duit antara US$ 400 juta - US$ 500 juta. Ada yang
   curiga, sebenarnya ini adalah duit keluarga Soeryadjaya yang disimpan
   di luar negeri. Benarkah? "Enggak betul, saya ini bener-bener enggak
   punya uang. Kalaupun punya, ngumpulinnya enggak secepat itu," ujar
   Edward kepada KONTAN.
   Namun jalan bagi keluarga Soeryadjaya untuk kembali ke Astra tampaknya
   tidak terbentang mulus. Uniknya, halangan pertama justru datang dari
   manajemen Astra sendiri. Direksi Astra kabarnya keberatan dengan
   rencana penjualan itu. Mereka mengaku lebih senang bila penjualan
   saham itu dipecah kepada beberapa investor. Mudah ditebak, masuknya
   investor baru sebagai pemegang saham pengendali memang bakal menggusur
   posisi mereka. Padahal selama ini mereka sudah kadung menikmati
   nyamannya jadi CEO tanpa memiliki bos.
   Hal itu membuat Edward tampak sewot. "Sebetulnya kalau Rini yakin
   manajemennya solid dan bagus, dia tak perlu khawatir karena pasti akan
   tetap dipakai," ujar Edward. Terlebih bila mengingat bahwa yang
   merekrut Rini ke Astra dulu tak lain adalah Edwin. "Maka, kalau Edwin
   kembali, kenapa dia tidak bergabung saja dengan kami dan berkembang
   bersama," ujarnya.
   
   Rencana berikutnya adalah membangun Cybercity
   
   Lepas dari soal itu, yang pasti, bintang keluarga Soeryadjaya saat ini
   agaknya sedang bersinar terang. Si Om tampaknya masih gesit untuk
   bergerak cepat. Selain bakal kembali menggenggam Astra, Kamis ini
   (23/12) Willem juga akan diangkat menjadi Preskom PT Jakarta
   International Trade Fair (JITF). Ini posisi yang prestisius. Sebab,
   biasanya, kursi ini diduduki secara ex-officio oleh Gubernur DKI
   Jakarta. Adapun Edward akan menjadi Wapreskomnya.
   JITF adalah perusahaan yang mengelola kawasan bekas bandara Kemayoran
   Jakarta. Saat ini di sana sudah dibangun gedung-gedung untuk sarana
   penyelenggaraan Pekan Raya Jakarta (PRJ). Total luasnya mencapai 44
   hektare, dan 10 hektare di antaranya merupakan milik keluarga
   Soeryadjaya. Rencananya, di situ akan dibangun kawasan Cybercity
   berupa Jakarta Tower, pemukiman terpadu, dan hotel. "Kami harapkan
   lahan lain milik pemda di kawasan itu, seluas 376 hektare, juga akan
   diserahkan pengelolaannya kepada JITF," ujar Edward. Untuk
   pembiayaannya Edward berharap kawasan Cybercity ini juga akan
   memperoleh bantuan dari Pemerintah Jepang. Besarnya? "Menyusul, masih
   rahasia," katanya.
   Berbaliknya nasib keluarga Soeryadjaja ini tak urung mengundang
   bisik-bisik. Ada yang menghubungkan hoki itu lantaran kedekatan
   hubungan keluarga Soeryadjaya dengan Presiden Abdurrahman Wahid. Sudah
   jadi rahasia umum, sejak akhir tahun 1980-an, Om Willem dan Gus Dur
   telah bersahabat baik. Keduanya, misalnya, bekerja sama membangun
   perekonomian rakyat lewat BPR Nusumma. Belakangan, dengan bendera
   Harawi Sekawan, Gus Dur dan Edward sempat berkongsi untuk mengambil
   alih Bank Papan Sejahtera, kendati akhirnya gagal.
   Boleh jadi persahabatan keduanya memang punya andil membantu
   bangkitnya kembali bisnis keluarga Soeryadjaya. Namun, patut diingat,
   Willem juga sudah menebus kesalahannya lewat "penderitaan" dan
   "pengucilan." Ibarat pepatah mengatakan nasib manusia bak roda pedati:
   kadang di bawah, kadang di atas." Jadi, setelah terjerembab ke bawah
   gara-gara skandal Bank Summa, perlahan tapi pasti kini William mulai
   merangkak naik kembali.
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:48:39 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28376
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:48:38 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20448
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:48:39 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28358;
        Fri, 31 Dec 1999 17:48:36 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:48:36 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312248.RAA28358@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: akt3.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/aktual/akt3.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] Dag-Dig-Dug lagi
   di Perbankan
   [INLINE] Kembalinya Astra
   ke Pundak si Om
   [INLINE] Sorry Sir,
   Ini Profesionalisme
   [INLINE] Y2K cuma Nyerang
   ank Lokal?
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                       Sorry Sir, Ini Profesionalisme
                    Kisah di balik mundurnya Direksi PLN
                                      
                        Christiantoko, Eddy Suprapto
                                      
   Akibat pemerintah bersikap plin-plan, dua direktur PLN mengundurkan
   diri. Berapa besar lagi beban pajak yang harus ditanggung rakyat kalau
   pemerintah bersedia menjadi penjamin kewajiban-kewajiban PT Perusahaan
   Listrik Negara (PLN)?
   
   Gembar-gembor pemerintahan Gus Dur yang ingin mewujudkan good
   corporate governance alias pemerintahan yang bersih dan berwibawa
   mulai menghadapi tantangan. Pemicunya adalah Direktur Utama PT
   Perusahaan Listrik Negara (PLN) Adhi Satrya yang, Senin lalu (20/12),
   bersama Direktur Perencanaan PLN, Herdiv H. Situmeang menyatakan
   mundur dari jabatannya. Alasannya, mereka menganggap keputusan
   pemerintah untuk menyelesaikan kasus listrik swasta di luar pengadilan
   adalah keputusan plin-plan. Tidak profesional dan tidak efektif.
   Aksi mengundurkan diri di negeri ini, memang, termasuk barang langka.
   Kecuali Dirut PT Indosat, selama berpuluh-puluh tahun tidak pernah ada
   seorang pun dari kalangan pejabat pemerintah maupun BUMN yang berani
   mengundurkan diri. Kendati harus melaksanakan kebijakan atasan yang
   tidak sesuai dengan prinsip-prinsip profesionalisme dan hati nurani.
   Sudrajad Djiwandono yang dulu menjabat Gubernur Bank Indonesia,
   misalnya, toh diam saja ketika harus melanggar hukum perbankan atas
   perintah Presiden Soeharto. Atau Menteri Keuangan Bambang Subianto
   yang tak bersuara kendati tahu ada skandal di balik pencairan klaim
   antarbank Bank Bali.
   Antiklimaks cerita soal penyelesaian kasus listrik swasta ini
   sebenarnya berawal dari niat pemerintahan Habibie untuk membersihkan
   diri dari KKN. Melalui Keppres No.139/1998, Habibie menetapkan tim
   restrukturisasi dan rehabilitasi PT PLN. Kala itu Menko Pengawasan
   Pembangunan dan Pendayagunaan Aparatur Negara, Hartarto, ditunjuk
   sebagai ketua tim restrukturisasi. Atas dasar Keppres 139 ini,
   pemerintah bertindak selaku pengawas dalam renegosiasi PLN dengan
   perusahaan penyedia listrik swasta (independent power producers,
   IPPs).
   Tim restrukturisasi kemudian membentuk tim kerja, dengan Hardiv
   Situmeang ditunjuk sebagai ketua tim negosiator antara PLN dengan
   IPPs. Sedikit melihat latar belakang, sebelumnya juga sudah ada
   Keppres No.37/1992 yang menyebutkan bahwa pemerintah tidak memberikan
   jaminan atau garansi terhadap kontrak-kontrak listrik swasta. Jadi,
   dengan restu dari pemerintah, para negosiator itu maju ke meja
   perundingan untuk memangkas inefisiensi yang ada di tubuh PLN.
   
   Konspirasi internasional membeking Paiton
   
   Salah satu renegosiasi yang dilakukan adalah dengan PT Paiton Energy
   yang merupakan IPPs terbesar dari 27 IPPs yang sudah menandatangani
   transaksi penyediaan listrik jangka panjang. Proyek Paiton I, yang
   terletak di Probolinggo-Jawa Timur, didirikan di atas lahan seluas 84
   ha, memiliki dua unit pembangkit listrik berbahan baku batu bara
   dengan kapasitas masing-masing 615 megawatt.
   Pemilik pembangkit ini adalah Mitsui (32,5%), Edison Mission (40%),
   General Electric (12,5%) serta kongsinya dari Indonesia yaitu PT Batu
   Hitam Perkasa (15%). Sedangkan PT Batu Hitam Perkasa dimiliki oleh PT
   Catur Yasa, PT Tirtamas dan PT Swabara Bumi dengan porsi kepemilikan
   yang sama.
   Sayangnya, renegosiasi berjalan alot. Pada 22 April 1999, Paiton I
   melalui suratnya telah menyatakan setuju untuk menandatangani
   Confidentiality Agreement (CA) sebagai prasyarat untuk melaksanakan
   renegosiasi. Tapi, dalam beberapa pertemuan bulan Agustus, mereka
   menyatakan sebaliknya dan keberatan untuk menandatangani CA tadi. Di
   sisi lain, pihak PLN pun sudah mencium adanya indikasi KKN dalam
   pengadaan proyek yang menghabiskan biaya US$ 2,5 miliar ini.
   Bagaimana tidak? Bila dibandingkan dengan proyek yang memiliki
   lingkup, konfigurasi, keadaan lokasi dan jangka waktu penyelesaian
   serupa, proyek Paiton I memakan biaya dua kali lebih besar. Demikian
   pula dalam hal harga jual listrik. Akibat tingginya biaya proyek yang
   di luar kewajaran tadi, listrik yang dijual jadi berharga US$
   0,08,3-0,085 per kwh (kilowatthour). Belum lagi sederet indikasi
   kecurangan lainnya. Seperti struktur kontrak yang tak berimbang,
   bertentangan dengan kesulilaan (morality), harga jual batu bara yang
   tidak wajar, dan lain sebagainya.
   Akhirnya, karena kesal dengan sikap Paiton I dalam renegosiasi tadi,
   pada 5 Oktober 1999 PLN mengajukan gugatan di Pengadilan Negeri
   Jakarta Pusat. PLN menggugat dengan alasan proyek tersebut kental
   dengan aroma KKN. Kalau gugatan ini berhasil, kontrak dengan Paiton
   otomatis batal demi hukum. Hal ini juga bisa dipakai sebagai kekuatan
   untuk melakukan renegosiasi dengan IPPs lainnya.
   Tapi, Paiton ternyata juga tak mau ketinggalan. Mereka, 8 Oktober
   lalu, menggugat balik PLN di badan arbitrase internasional. Alasannya,
   Pemerintah Indonesia telah membuat surat dukungan (support letter)
   dalam proyek Paiton I. Nah, surat inilah yang diartikan pihak Paiton
   sebagai jaminan atas utang PLN terhadap mereka. Padahal, yang namanya
   support letter ini - sejak zaman baheula - selalu diterbitkan pada
   setiap proyek pemerintah dengan pihak asing. Dan itu bukan berarti
   bahwa utang-piutang PLN-Paiton dijamin pemerintah. Sebab, tentang
   tidak adanya garansi itu, sekali lagi, telah ditegaskan dalam Keppres
   yang terbit 1992.
   Kalau diurut ke belakang, terjadinya silang sengketa PLN-Paiton ini
   sebenarnya tak lepas dari peran para kreditur. Sebagai bank-bank yang
   tergolong dalam Export Credit Agency (ECA) yang bertanggung jawab
   kepada Kongres, mereka mestinya sudah tahu sejak awal tentang adanya
   pembengkakan nilai proyek ini. Jadi, sebagai kreditur, mestinya ia
   melakukan penelitian menyeluruh atawa due dilligence sebagai standar
   normal untuk menguji kelayakan kreditnya. Nah, di sinilah
   kesalahannya. Kreditur Paiton itu tidak melakukan standar pemberian
   kredit secara benar. Dengan kata lain, mereka mengetahui namun diam
   saja. Barangkali mereka berpendapat: toh uang mereka plus bunga akan
   segera dikembalikan oleh Paiton dalam jangka waktu yang relatif
   pendek.
   Tapi belakangan optimisme itu berubah menjadi rasa waswas. Mereka
   khawatir, kecerobohannya kepergok rakyat Amerika. Kalau itu terjadi,
   para pembayar pajak yang menjadi dumber keungan ACA akan menuntut
   Paiton secara hukum. Dan akibatnya, selain proyek itu dibatalkan,
   petinggi ECA pun akan terseret hingga ke pengadilan.
   Padahal, sebagai penerima pinjaman, Indonesia sudah sejak lama
   menerima bantuan dana dari US Exim maupun anggota ECA lainnya. Kendati
   kredit itu disalurkan melalui tangan-tangan pemerintah, tapi ECA tahu
   betul keBUMN-BUMN mana saja uang mereka mengalir. Jadi wajar, sebagai
   kreditur tradisional, ia tahu betul isi perut BUMN yang menerima
   penyaluran kredit tersebut.
   Itulah sebabnya, ECA menempuh berbagai jalur supaya masalah ini bisa
   selesai tanpa ribut-ribut besar. Salah satu langkah yang ditempuh
   adalah melobi Duta Besar Amerika di Jakarta, Robert Gelbard. Dan
   berhasil. Sebab, pada November silam Sekretaris I Kedutaan Besar
   Amerika di Jakarta, Patricia Haslach, mengirim surat kepada Pemerintah
   Indonesia yang isinya sangat mengejutkan. Dalam surat tersebut, atas
   nama Amerika mereka meminta Pemerintah Indonesia ikut serta dalam
   proses renegosiasi listrik swasta. Kalau tidak, pihak Amerika akan
   menerapkan Helm Amandement.
   
   Pemerintah menjamin = menambah warisan utang
   
   Ini ancaman dahsyat, sebab, helm amandement adalah amandemen yang
   dapat meminta kepada seluruh warga negara Amerika yang duduk dalam
   badan-badan dunia (seperti IMF, Bank Dunia, PBB, Bank Pembangunan
   Asia, dsb) untuk wajib melakukan perlawanan terhadap Indonesia.
   Terutama pada saat mengambil berbagai keputusan yang menyangkut
   Indonesia. Biasanya, amandemen ini dipakai untuk menghadapi ancaman
   tindakan pemerintah asing yang merugikan Pemerintah Amerika.
   Ancaman tersebut, tampaknya, telah membuat Pemerintah Indonesia
   gentar. Soalnya, mungkin, karena Indonesia sedang giat-giatnya mencari
   dukungan dari Amerika untuk berbagai hal besar. Mulai dari masalah
   Aceh, negosiasi dengan IMF, hingga segudang masalah serius yang
   menyangkut bantuan dana internasional untuk menopang pemulihan ekonomi
   dalam negeri. "Kalau pemerintah tidak ikut campur dalam urusan listrik
   swasta, bisa-bisa bantuan lain akan macet," kata sumber KONTAN.
   Ancaman dari Kedubes tadi ditindaklanjuti oleh ECA. Tanggal 8 Desember
   lalu tim ECA datang ke Jakarta dan bertemu dengan jajaran kabinet yang
   terkait dengan urusan PLN. Mereka meminta pemerintah membantu
   penyelesaian listrik swasta dan menyelesaikan perseteruan Paiton
   dengan PLN dilakukan di luar sidang. Sepuluh hari kemudian, Presiden
   Abdurrahman Wahid menandatangani Keppres No.166/1999 membentuk tim
   restrukturisasi yang baru dan mencabut Keppres No.139.
   Tindakan pemerintah ini, tentu saja, membuat tim negosiator PLN
   kehilangan muka. Bagaimana tidak mokal? Sedang semangat-semangatnya
   melakukan perlawanan (dan hampir menang), eh mandat perangnya malah
   dicabut. "Padahal kita tinggal satu langkah lagi untuk memenangi
   perkara ini", kata Adhi Satrya.
   Keputusan pemerintah yang tidak populer ini, jelas, disambut gegap
   gempita oleh kalangan IPPs. Sebab, dengan suksesnya Paiton, mereka pun
   bolehlah berharap akan menang dalam negosiasi di kala berikutnya. Tak
   peduli PLN mau bangkrut atau tidak. Soalnya, kendati memakai istilah
   "tim restrukturisasi", tim yang dibuat Gus Dur melalui Keppres-nya
   sama dengan janji pemerintah kepada investor asing bahwa dana yang
   mereka tanamkan tetap aman.
   Padahal, kalau mau fair, pemerintah juga mestinya memikirkan beban
   yang harus ditanggung rakyat. Sebab, kendati PLN yang rugi berat, toh
   ujung-ujungnya rakyat juga yang harus menanggung lewat pajak.
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:49:01 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28396
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:49:00 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20486
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:49:01 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28389;
        Fri, 31 Dec 1999 17:48:58 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:48:58 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312248.RAA28389@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: bis.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/biskan/bis.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] Bisnis Sepekan
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
     _________________________________________________________________
   
           Perusahaan Reasuransi cuma Mau premi. Risikonya tidak
                                      
   PERUSAHAAN reasuransi asing memang pintar. Ketika Indonesia sedang
   bergolak di awal reformasi, mereka ogah masuk ke tanah air. Padahal,
   pengusaha asuransi Indonesia, yang tergabung dalam DAI (Dewan Asuransi
   Indonesia) telah bertemu langsung dengan rekan sejawatnya dari
   mancanegara itu di Batam Oktober lalu.
   Sekarang, setelah Indonesia aman sentosa karena presiden dan wakilnya
   terpilih dengan demokratis, baru perusahaan asing itu ramai-ramai
   mengajak kerja sama. Mereka diwakili oleh perwakilannya yang berkantor
   di Hongkong dan Singapura.
   Di samping tanah air sudah aman, perusahaan asing tersebut memang lagi
   butuh pasar baru. Maklum, bisnis asuransi di tingkat internasional
   sedang lesu darah. Kendati begitu, kata Frans Y. Sahusilawane, Ketua
   Bidang Reasuransi DAI, mereka masih pilih-pilih bulu mencari mitra di
   Indonesia.
   Keterlaluan. Yang namanya perusahaan asuransi, di mana-mana memang
   berkarakter sama. Kalu bisa, maunya cuma narik premi doang tapi ogah
   menanggung risiko.
     _________________________________________________________________
   
                  Rezeki Medco dari Tambang Bekas Stanvac
                                      
   PT Exspan Sumatera termasuk perusahaan yang beruntung. Bayangkan, anak
   perusahaan Medco ini berhasil menemukan gas dari dua lapangan di
   Sumatra Selatan dengan total output hampir 8 juta kaki kubik per hari.
   Selain itu, di sumur tersebut juga ditemukan minyak dengan output 528
   barel per hari dan kondensat 38 barel per hari.
   Rezeki dari perut bumi ini disedot dari lapangan bekas Stanvac yang
   telah habis kontraknya beberapa waktu lalu. Belum jelas benar rencana
   pengembangan tambang ini selanjutnya.
   Ada kemungkinan, gas ini akan digabung dan dijual kepada Perusahaan
   Gas Negara. Atau bisa juga dijual ke Pupuk Sriwijaya atau bahkan
   digabung dengan gas milik Gulf Resources untuk dijual ke
   Singapura.
     _________________________________________________________________
   
                       Soal Utang mah Perkara Gampang
                                      
   MANAJEMEN Citra Marga Nusaphala Persada alias CMNP, rupanya, tidak
   mengenal kata menyerah.Buktinya, mereka tetap mengotot membangun jalan
   tol yang telah menjadi "jatahnya" di Surabaya. Proyek tol
   Waru-Tanjungperak sepanjang 37 kilometer itu macet dua tahun lalu
   gara-gara terjegal krisis moneter. Nah, kini, setelah situasi agak
   membaik, CMNP berniat melanjutkan rencana lama tersebut. Tapi, dengan
   syarat, Ditjen Bina Marga dan PT Jasa Marga memberi keringanan.
   Misalnya, jalan tol itu diizinkan dibangun dalam dua lajur saja. Jadi,
   tidak tiga lajur seperti rencana semula. Soalnya, setelah
   dihitung-hitung, gara-gara dolar menguat biaya pembangunan menjadi
   membengkak dari Rp 1,3 triliun menjadi sekitar Rp 3 triliun. Sebagai
   modal awal, CMNP kini telah mengantung dana segar Rp 1,3 triliun dari
   hasil penjualan obligasi beberapa waktu lalu.
   Lo, kalau baru akan dibangun sekarang lantas bagaimana melunasi
   utang-utangnya yang jatuh tempo tahun 2002 sebanyak US$ 47 juta?
   Tenang, dengan penghasilan Rp 900 juta sehari, utang sebesar itu bukan
   masalah. "Pasti itu," kata Iwan Hilman, Kahumas CMNP. Wah, perusahaan
   Tutut ini ternyata masih tetap perkasa.
     _________________________________________________________________
   
                   Bangkrut di Korea, Makmur di Indonesia
                                      
   REZEKI perusahaan sekuritas Dongsuh Kolibindo Securities rupanya bukan
   di tanah kelahirannya, Korea Selatan. Di tanah Ginseng tersebut
   Dongsuh sudah tersungkur ditelan krisis tempo hari. Tapi, sebaliknya,
   di mancanegara justru subur dan berkembang. Termasuk di Indonesia.
   Pekan lalu contohnya, Dongsuh meresmikan cabang barunya di Surabaya,
   sementara dua cabang lainnya telah beroperasi di Jakarta sejak empat
   tahun lalu. Menurut keyakinan Dae Ho Choi, Presdir PT Dongsuh,
   Surabaya menyimpan potensi terpendam untuk berbisnis saham. Ia
   mencontohkan, dua bulan pertama beroperasi (sebelum diresmikan),
   Dongsuh Surabaya telah memutar Rp 400 miliar duit dari Kota Buaya itu,
   atau rata-rata Rp 10 miliar per hari.Diperkirakan, omzet itu akan
   melesat di tahun depan. Sebab, selain ekonomi makro semakin baik, uang
   yang beredar di Surabaya akan akan lebih banyak lagi jika otonomi
   daerah telah dijalankan.
   Nah, lantaran yakin bahwa masa depan Indonesia akan kembali cerah,
   Dongsuh pun berencana akan membuka 20 cabang baru di berbagai kota
   dalam tiga tahun ke depan. La mana yang namanya pialang lokal, jangan
   mau kalah dong!
     _________________________________________________________________
   
                       Menggelindingkan Ban dari Cina
                                      
   PENGUSAHA jeli pasti akan mendapat untung di Indonesia yang masih
   demam karena krisis. Distributor Chao Yang Indonesia, contohnya. Di
   tengah menggilanya harga ban mobil di sini, perusahaan ini langsung
   melakukan impor dari Cina. Maklum, setelah sampai di Indonesia,
   harganya ternyata lebih murah 30% ketimbang hasil produksi pabrik
   lokal. Jika ban merek lain harganya Rp 1,35 juta per unit, ban Cina
   ini dengan spesifikasi yang sama cuma Rp 700.000.
   Andalan lainnya, ban ini diproduksi Hangzhou Zongce (HZR) Co. Ltd.,
   salah satu dari lima besar BUMN RRC dan telah mengantungi ISO 9002.
   Produksinya pun telah menyebar ke negara lain. Singkat kata, sudah
   punya namalah. Jadi, wajar jika Chao Yang sebagai distributor dibebani
   target yang berat. Dalam tiga tahun pertama, misalnya, Chao harus
   mampu melego 800 kontainer ban ukuran 40 feet (tahun pertama). Dan
   target itu naik pada tahun kedua dan ketiga, masing-masing menjadi 240
   dan 300 kontainer.
     _________________________________________________________________
   
                        Pulsa Murah AMPS di Surabaya
                                      
   SUDAH lama sistem APMS keok di pasar melawan GSM. Salah satu
   penyebabnya, dulu nomor APMS bisa digandakan dengan mudah. Sekarang,
   cerita tersebut tidak terdengar lagi. Tapi, AMPS belum juga bisa
   berjaya. PT Metro Selluler di Surabaya mencoba membuat terobosan untuk
   mendongkrak pamornya. Operator seluler AMPS itu, pekan lalu, bekerja
   sama dengan PT Telkom Jatim menciptakan layanan pulsa murah, yang
   disebut Kartu Bebas.
   Menelepon dengan fasilitas ini tarifnya cuma Rp 200 per pulsa plus
   biaya airtime. Kartu Bebas disediakan dalam pecahan Rp 4.950, Rp
   9.000, Rp 20.000 dan Rp 50.000. Cuma, barang murah ini memang ada
   batasnya. Sebab, Kartu Bebas cuma bisa dipasang di AMPS Metroone (yang
   selama ini hanya bisa dipakai untuk menerima saja) dan Metroone Plus
   (yang cuma bisa dipakai menelepon ke sesama AMPS). Nah, setelah
   memiliki Kartu Bebas tadi, pemilik AMPS kini bisa berhalo-halo ke mana
   saja tanpa batasan. Ke telepon rumah, GSM, maupun ke sesama telepon
   AMPS. Hasilnya? Lumayan, "Dalam sepekan ada 50 pelanggan baru," kata
   Airin, Corporate Communication Agency Metrosell Surabaya.
     _________________________________________________________________
   
               Uangnya sih tidak Seberapa, Dampaknya itu, lo
                                      
   KEPUTUSAN untuk menutup tempat hiburan berbau maksiat di bulan puasa
   ini, ternyata, membuat kocek Pemda DKI sedikit menipis. Sebab,
   biasanya, dari tempat-tempat hiburan ini pemda bisa mengumpulkan
   pendapatan sekitar Rp 2 miliar sebulan. Tapi, itu tidak berarti target
   pendapatan daerah dari sektor ini tidak akan tercapai. Soalnya, begitu
   dibuka kembali Januari 2000, pemda akan memungut pajak hiburan dua
   kali lipat lebih mahal, dari 15% menjadi 30%.
   "Ah, sebenarnya, dampak dari kehilangan pendapatan sebesar itu tidak
   signifikan. Yang besar itu efek ekonominya," kata Fauzie Alvi Yasin.
   Wakil Gubernur Bidang Ekonomi dan Keuangan ini tidak bermaksud membela
   pengusaha hiburan. Namun, ia benar, sebab sektor ini menjadi gantungan
   hidup sekitar 150.000 tenaga kerja. Dan mereka pun, sama seperti
   pekerja di sektor lainnya, perlu duit banyak untuk menyambut Natal,
   Lebaran, dan tahun baru.
     _________________________________________________________________
   
                       Warisan yang harus Diirit-Irit
                                      
   KENDATI sudah dibubarkan Oktober lalu, para pengurus INRO tampaknya
   masih mempunyai tanggung jawab yang besar terhadap harga karet dunia.
   Itulah sebabnya, untuk mencuci gudang yang menyimpan 140.000 ton karet
   mentah, mereka bersikap hati-hati. Rencananya, stok itu akan dilepas
   secara bertahap selama 18 bulan.
   Ini penting, sebab jika langsung dijual seluruhnya diyakini akan
   membuat harga karet merosot. Kalau itu terjadi, Indonesia pun akan
   terkena getahnya. Maklum, negeri kita ini sekarang tercatat sebagai
   produsen karet nomor dua terbesar di dunia. Jadi, walaupun akan
   memperoleh "warisan" sebanyak 40.000 ton, penjualannya tetap harus
   diatur agar harga tak
   menukik.
     _________________________________________________________________
   
                    Protes Pengusaha Kayu "Salah Alamat"
                                      
   MUSLIMIN Nasution, kata pengusaha kayu, telah meninggalkan bom waktu.
   Dan bom itu kini telah meledak berupa penetapan tarif dana reboisasi
   (DR) yang dihitung berdasarkan kurs mengambang. Semula, DR memang
   ditetapkan US$ 16 per kubik. Tapi, dengan nilai dolar Rp 5.000. Nah,
   kini, kendati nilai dolarnya tetap, kursnya mesti dihitung berdasarkan
   yang berlaku sekarang.
   Alhasil, jika dihitung dalam rupiah, berdasarkan kurs Rp 7.200 per
   dolar, tarif DR menjadi naik 44%. "Itu SK-nya diteken Menhutbun
   Muslimin beberapa hari sebelum lengser. Dan kami baru tahu sekarang,"
   kata Kristiyono, Ketua Harian Masyarakat Kehutanan Indonesia (MPI).
   Padahal, dulu, setelah gagal meminta DR ditetapkan dalam rupiah, MPI
   pernah meminta agar kurs dana reboisasi tidak diubah. Dan sebagai
   kompensasinya, mereka tak keberatan jika provisi sumber daya hutan
   (PSDH) dinaikkan dari 6% menjadi 10%. "Eh, tak tahunya berubah juga,"
   kata Kristiyono. Itulah sebabnya, kini MPI mengajukan keberatan kepada
   pemerintah agar DR tetap dihitung dengan kurs dolar Rp 5.000.
   Lo, kok ke pemerintah? Apa tidak salah? Harusnya ke IMF dong, wong
   yang menetapkan aturan itu IMF. Untuk urusan seperti ini, pemerintah
   kan cuma tinggal teken
   doang.
     _________________________________________________________________
   
                Sayang, yang Banjir bukan Karcis Kereta Api
                                      
   PT Telkomsel menyerang Jawa Timur, Bali, dan Nusa Tenggara dengan
   100.000 kartu perdana Simpati yang baru, awal Desember lalu. Jumlah
   ini jauh di atas pemegang kartu Simpati di wilayah ini yang sekarang
   cuma 65.000 orang.
   Serbuan ini tentu saja menyenangkan konsumen seluler di Jawa Timur dan
   sekitarnya. Sebab, mereka tidak perlu lagi membeli kartu tersebut
   dengan harga selangit. Bayangkan, kartu yang berbanderol Rp 175.000
   tersebut, selama ini, bisa dijual dengan harga hingga Rp 1 juta per
   unit. Nah, sekarang, yang berpulsa 300.000 dijual normal sesuai dengan
   banderol, Rp 375.000.
   Siapa saja sekarang bisa membeli kartu perdana ini sebanyak yang
   inginkannya. Maklum saja, pasokannya jauh di atas permintaan. Jadi,
   ada jaminan harga kartu tersebut tidak akan naik dan sekaligus
   mematikan usaha calo yang sempat berjaya beberapa bulan lalu.
   Wah, coba kalau karcis kereta atau bus antarkota yang banjir seperti
   ini. Tentu, para pemudik Lebaran akan senang karena tak perlu sengsara
   lantaran harus menginap di stasiun atau terminal.
     _________________________________________________________________
   
                         Pasukan Khusus Tukang Demo
                                      
   MEMORANDUM of Economics and Finance Policies, yang bakal diteken
   pemerintah Indonesia dan IMF, rupanya membuat produsen dan petani gula
   lokal semakin berang. Pasalnya, dalam salah satu butir perjanjian itu
   disebutkan, secara perlahan perdagangan gula (termasuk impor) akan
   dibuka bebas. Padahal, gara-gara pasar dunia kebanjiran pasok sebanyak
   11 juta ton, gula lokal sudah sejak setahun terakhir ini kena gebukan
   keras.
   Nah, lantaran bantuan dari pemerintah untuk membendung impor tak bisa
   diharapkan, pekan lalu petani Jawa Timur dan Jawa Tengah sepakat untuk
   bergabung. Mereka, yang tergabung dalam Paguyuban Petani Tebu se-Jawa
   Tengah dan Asosiasi Petani Tebu (APT) Jawa Timur, berencana menghambat
   impor dengan gaya sendiri.
   Caranya, setiap ada kegiatan pembongkaran gula impor yang masuk
   melalui pelabuhan Tanjungperak Surabaya dan Tanjungemas Semarang akan
   selalu dihalang-halangi. Bahkan, kedua asosiasi ini juga telah
   menyiapkan "pasukan khusus" yang bertugas mendemo
   perusahaan-perusahaan importir.
   "Mudah-mudahan cara ini berhasil," kata Achmad, seorang pengurus APT.
   Ya, mudah-mudahan saja.Tapi, ingat lo, jangan sampai demonya menjadi
   kerusuhan.
     _________________________________________________________________
   
                    Soal Pajak atau Gara-Gara Tersaingi?
                                      
   PERSAINGAN yang terjadi di pasar oli, tampaknya, semakin ketat. Berita
   teraklhir menyebutkan, selain beredar pelumas yang diimpor secara
   gelap, banyak juga oli yang diimpor resmi tapi tidak membayar Pajak
   Pertambahan Nilai (PPN). "Saya sudah cek ke perpajakan, tak satu pun
   yang bayar," kata A.P. Batubara, Ketua Asosiasi Produsen Pelumas
   Indonesia.
   Tudingan ini, tentu saja membuat Perhimpunan Importir dan Distributor
   Indonesia (Perdipi) kebingungan. Soalnya, begitu masuk ke wilayah
   Indoneia, pelumas impor itu langsung dikenai bea masuk 5%, PPN 10%,
   dan PPh 2,5%. "Jadi, tuduhan itu tidak benar sama sekali," bantah Mel
   Conterius, Sekjen Perdipi.
   Mana yang benar? Entahlah. Yang pasti, pasar oli impor di negeri ini
   memang sempit. Cuma sekitar 55.000 kiloliter per tahun. Padahal,
   pemainnya sangat banyak, karena berjumlah puluhan.
     _________________________________________________________________
   
                Asuransi Sarang Walet setelah Sering Hilang
                                      
   EKSPORTIR sarang burung walet di Jawa Tengah kini boleh bernapas lega.
   Soalnya, PT Royal & Sun Alliance Indrapura Insurance cabang Semarang
   kembali mengeluarkan produk asuransi mengangkut sarang walet yang
   mahal itu. Preminya cuma 0,34% dan seluruh risiko akan ditanggung
   perusahaan asuransi. Mulai dari gudang sampai negara tujuan.
   Ini memang bisnis besar. Sebab, satu perusahaan mampu mengekspor 4
   sampai 8 boks per bulan. Satu boks isinya 40 kg, dengan harga Rp 14
   juta per kg. Bila dipukul rata, satu eksportir bisa menghasilkan
   devisa Rp 4,48 miliar per bulan. Lumayan bukan, bagi perusahaan
   asuransi.
   Sebenarnya jasa ini telah dijual sejak 1997. Namun, pertengahan tahun
   ini dihentikan karena Royal & Sun lima kali diklaim dengan nilai total
   Rp 700 juta. Anehnya, klaim ini tidak pernah karena kerusakan,
   semuanya karena kehilangan. "Saya curiga sarang walet ini banyak
   hilang di Bandara Cengkareng," kata Sri Hardono, Kepala Cabang Royal &
   Sun Semarang. Sekarang, Royal & Sun memilih perusahaan ekspedisi yang
   memiliki gudang sendiri di Bandara Soekarno-Hatta, dengan harapan
   risiko kehilangan bisa dihilangkan.
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:49:11 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28416
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:49:11 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20501
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:49:11 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28412;
        Fri, 31 Dec 1999 17:49:09 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:49:09 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312249.RAA28412@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: dia.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/dialog/dia.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] "DPUN bukan Tempat Cari Nafkah"
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                              Sofyan Wanandi:
                      "DPUN bukan Tempat Cari Nafkah"
                                      
   Presiden Gus Dur masih saja sering membuat kontroversi baru, kendati
   kontroversi lama masih menggunung. Seperti halnya pembentukan Dewan
   Pemulihan Ekonomi Nasional (DPUN) ini, ternyata isinya didominasi
   pengusaha bermasalah. Tak pelak lagi, muncul kekhawatiran dewan baru
   ini malah digunakan sebagai lobi bisnis untuk menyelamatkan usaha
   masing-masing individunya.
   
   Selain itu, kegunaan dewan ini pun dipertanyakan. Memang, Gus Dur
   mempunyai alasan, pendirian DPUN ini untuk memberikan masukan dalam
   menghadapi tantangan pemulihan ekonomi yang cukup berat. Maklumlah,
   bila pemerintah Gus Dur tak mampu membangkitkan ekonomi, nasib Kiai
   Presiden ini bisa jadi tak berbeda dengan para pendahulunya: ambruk
   diterjang rakyat. Boleh jadi ide Gus Dur untuk mendirikan dewan-dewan
   baru termasuk semacam DPUN - dengan tokohnya seperti Sofyan Wanandi,
   Arifin Panigoro, dan Aburizal Bakrie - agar sektor riil bisa segera
   bangkit.
   Nah, apakah kehadiran dewan yang penuh kontroversi ini bisa membantu
   pemulihan ekonomi atau justru sebaliknya? Selasa siang lalu, wartawan
   KONTAN Budi Arie Setiadi dan Bagus Marsudi berdialog dengan Ketua DPUN
   Sofyan Wanandi di kantornya. Nukilannya:
   
   KONTAN: Apa relevansi DPUN saat ini?
   SOFYAN: Yang terpenting bagaimana kami sebagai pemain di lapangan,
   pengusaha, bisa menghadirkan investor. Itu yang presiden pinta.
   Sebagai pengusaha, kami selalu berusaha membuat rencana dan target
   kerja. Jadi, kami tidak berbicara soal-soal intelektual yang tidak
   jelas maunya. Tugas DPUN adalah menggerakkan sektor riil, dengan
   target menyalurkan 1 juta orang di pelbagai sektor. Di samping itu,
   kami juga memberi nasihat kepada Gus Dur. Tugas utama kami memang
   memberikan nasihat kepada beliau. Badan ini bukan pelaksananya. Itu
   tugas Kadin.
   
   KONTAN: Ada kritik, dewan ini cuma mewadahi pengusaha besar, dan
   melupakan pengusaha kecil?
   SOFYAN: Orang mengira begitu. Padahal, di DPUN ada Haji Bachrum,
   pengusaha kecil yang sukses dan cukup dikenal dengan pelatihan Karya
   Nyata. Kami sebenarnya bukan action. Kami hanya memberi saran kepada
   Gus Dur, dalam bidang kami masing-masing. Kami pun ikut menggerakkan
   sektor yang kami punyai untuk mendukung sektor yang bukan menjadi
   prioritas target kami. Yang kedua, kami juga mempunyai tugas mengajak
   investor agar menanamkan modalnya ke sini. Ini menjadi penting,
   terutama untuk misi-misi di luar negeri. Misi-misi investasi
   diperkirakan berdatangan setelah Lebaran. Ini yang kami follow-up
   supaya mereka bisa kembali ke Indonesia, sekaligus kami memberikan
   usul-usul terbaik kepada presiden.
   Yang lain, bersama Kadin, kami mencoba memberikan terobosan terhadap
   kemacetan-kemacetan yang dilakukan birokrat kita yang menghambat
   lancarnya usaha. Berdasarkan itu, kami memberi masukan kepada presiden
   mana-mana yang diperlukan guna memperlancar terobosan-terobosan
   swasta.
   
   KONTAN: Dewan ini enggak bakal menjadi eksekutor?
   SOFYAN: Enggak. Kami cuma memberi saran-saran bagaimana meningkatkan
   ekspor, bagaimana meningkatkan investasi, bagaimana mengenai promosi,
   dan membantu pemerintah dalam hubungan internasional untuk memasarkan
   produk kita. Itu saja tugas kami. Utamanya adalah adviser. Eksekusi
   itu urusan Kadin. Maka itu, saya akan bekerja sama dengan Sugeng
   Sarjadi yang mendapat tugas merehabilitasi ekonomi Indonesia dalam
   Munaslub Kadin. Saat ini sudah ada pembagian tugas dan program-program
   yang akan kami lakukan.
   
   KONTAN: Tapi, yang menjadi masalah, DPUN ini kan diisi orang-orang
   yang mempunyai banyak masalah, bagaimana bisa memberikan nasihat?
   SOFYAN: Yang menjadi isu utama saat ini, seolah-olah DPUN ini berisi
   pengusaha-pengusaha bermasalah. Misalnya, saya, Ical (Aburizal
   Bakrie), Arifin (Arifin Panigoro). Saya pikir, krismon membuat kita
   semua menjadi bermasalah. Bukan hanya pengusaha melainkan juga
   pemerintah. Tujuan utama kami adalah membantu pemerintah supaya
   ekonomi cepat pulih. Saya cuma minta waktu untuk melaksanakan
   target-target dalam membantu presiden. Pokoknya, masalah-masalah
   pribadi pasti akan kami bereskan dengan Badan Penyehatan Perbankan
   nasional (BPPN). Seolah-olah kami tidak mau memenuhi kewajiban itu.
   Itu tidak betul. Kami akan selesaikan.
   Tapi, saya anggap wajar kalau ada orang mempermasalahkan penghentian
   penyidikan perkara saya. Saya ini sudah setahun diperiksa kejaksaan.
   Akhirnya, mereka tidak menemukan hal-hal yang menjerat saya. Karena
   itu, terakhir saya datang ke sana hanya untuk mengonfirmasikan hal-hal
   yang berkait dengan pemeriksaan yang dilakukan pada direksi saya.
   Jadi, masalah utamanya, beri kami waktu untuk mencoba. Kedua, saya
   mengerti, kalau enggak berhasil, saya akan mundur tanpa diminta.
   Sekarang saya diberi kesempatan oleh Gus Dur untuk mencoba. Berilah
   kami kesempatan, itu saja yang kami minta. Targetnya mengembalikan
   situasi ekonomi menjadi pulih seperti semula.
   
   KONTAN: Orang menganggap DPUN tempat pemain lama yang come back.
   Termasuk tentunya menyeret berbagai kepentingan para pemain lama. Apa
   memang begitu?
   SOFYAN: Terus terang, Gus Dur itu bukan orang yang gampang menerima
   orang yang minta-minta fasilitas. Kalau melihat orangnya, enggak ada
   model seperti itu. Gus Dur itu juga menyerahkan pada
   menteri-menterinya untuk menyelesaikan soal-soal di lapangan. Sebegitu
   demokratisnya, Gus Dur tidak memakai pola one man show, sekali
   perintah, semua orang nurut. Itu enggak ada, semuanya diserahkan pada
   menteri.
   
   KONTAN: Bagaimana Anda menjawab tudingan bahwa DPUN ini wadah kroni
   baru dengan KKN gaya baru pula?
   SOFYAN: Ah, bagaimana bisa kami KKN? Saya enggak mengerti. Terus
   terang saja, kalau mau mengecek benar enggaknya, perhatikan saja kerja
   DPUN. Ada KKN enggak? Lihatlah karya nyata kami selama setahun ini,
   lalu kita lihat mana yang berhasil, mana yang gagal. Kalau tidak
   berhasil, ya kembalikan lagi ke Gus Dur, dan kami mengundurkan diri.
   Kami ini mempunya cita-cita untuk mengembalikan kondisi ekonomi yang
   lebih baik. DPUN ini lebih merupakan tempat berbakti daripada mencari
   uang. Dewan ini tidak dibiayai pemerintah. Kami mengeluarkan uang
   sendiri untuk menjalankan program ini. Presiden pun mempunyai hak
   untuk menolak nasihat kami, karena memang dialah yang meminta. Jadi,
   semua itu kami lakukan dengan iktikad baik untuk menggerakkan ekonomi
   nasional.
   Maka itu, biarkan kami bekerja dulu. Kalau enggak berhasil, beritahu
   Gus Dur supaya orang-orang itu dipecat. Saya sendiri, kalau tidak
   berhasil, lebih senang mengundurkan diri daripada dipecat. Ini memang
   bukan tempat buat cari nafkah. Yang kami cari adalah cara menggerakkan
   sektor riil dan menyelesaikan krimon secepatnya. Saya tidak minta
   kepada Gus Dur supaya aset saya di BPPN cepat diselesaikan. Enggak!
   
   KONTAN: DPUN tidak akan mencampuri kebijakan menteri?
   SOFYAN: Enggak. Kami akan bertemu menteri setelah Gus Dur memberi
   persetujuan terhadap program-program kami. Kalau Gus Dur merasa kami
   perlu menjelaskan kepada menteri atau mereka perlu menjalankan
   follow-up-nya, kami akan menemui mereka. Itu kalau ditugasi Gus Dur.
   Kalau enggak, ya kami tidak akan bertemu mereka. Gus Dur-lah yang
   harus kasih tahu menterinya untuk melaksanakan ini itu. Tapi, kalau
   untuk memperlancar proses ini kami disuruh ketemu menteri, ya mau-mau
   saja. Meski itu bukan tugas utama kami. Misalnya, berkait dengan
   penyediaan lapangan kerja tentu menteri atawa Departemen Tenaga kerja
   yang menyediakan orang-orangnya. Kami enggak bisa mencari sendiri.
   Pasti akan ada koordinasi, tapi selalu atas perintah Gus Dur, atau
   menteri minta penjelasan mengenai rencana-rencana kami. Yang terang,
   kami pasti tidak akan mengambil inisiatif untuk melakukan ini.
   
   KONTAN: Maksud Anda, masukan DPUN masih bersifat konsultatif?
   SOFYAN: Ya. Bahkan jangan sampai masukan DPUN menjadi keputusan
   menteri. Tetap sebagai pertimbangan. Misalnya, kami menyarankan untuk
   melakukan sesuatu supaya bisa berjalan lancar. Menteri bersangkutanlah
   yang mempunyai wewenang untuk memutuskan perlu tidaknya. Begini,
   jangan berpikir bahwa kerja DPUN ini mudah. Kami harus bersama-sama
   dengan pemerintah dan siapa saja untuk menyukseskan suatu gerakan
   untuk mengembalikan sektor riil. Apa pun akhirnya, yang memberikan
   pekerjaan pada masyarakat kan juga sektor usaha-usaha, entah swasta,
   koperasi, BUMN. Itu tidak gampang. Bahwa sekarang ada yang tidak suka,
   itu biasa. Ini bisa menjadi cambuk untuk berusaha. Yang penting, lihat
   saja hasilnya. Setelah itu, mereka yang sekarang ngomong baru
   merasakan bahwa itu ada gunanya.
   
   KONTAN: Di antara pengusaha sendiri bukankah banyak yang tidak setuju
   dengan pembentukan DPUN ini?
   SOFYAN: Saya pikir, di antara pengusaha terjadi pro dan kontra, itu
   biasa. Tapi, sebagian besar pengusaha mendukung kami. Yang justru
   paling keras bersuara adalah orang-orang di luar kalangan pengusaha.
   Menurut saya, biarkan saja. Kita lihat buktinya. Ini kan maunya Gus
   Dur. Kami bertanggung jawab kepada Gus Dur, bukan yang lain.
   
   KONTAN: Bisa Anda jelaskan, program kongkret DPUN setahun ini?
   SOFYAN: Begini. Baru tahun depan investor menjajaki sektor apa yang
   bisa dimasuki. Kami akan mengusulkan kepada presiden, bagaimana hal
   itu di-follow-up. Soalnya, perlu waktu untuk meyakinkan investor agar
   menanamkan modalnya di sini dan mencari mitra. Ini yang perlu secara
   khusus untuk difasilitasi dan di-follow-up-i. Yang pasti, misi-misi
   investasi itu bakal datang. Tanggal 13-14 Januari nanti, PM Singapura
   beserta investor-investor multinasional akan datang ke Indonesia. Saya
   dengar, bulan Februari investor dari Jepang, Amerika, dan negara lain
   yang ingin masuk ke Indonesia juga akan melakukan hal sama. Bersama
   Kadin, DPUN juga berusaha memfasilitasi hal ini. Sebab, enggak mungkin
   investor langsung inves. Biasanya mereka masih mencari kepastian dan
   mitra.
   
   KONTAN: Nah, apa tidak berbenturan dengan Menteri Investasi?
   SOFYAN: Menteri Investasi memfasilitasi dalam izin-izinnya. Untuk
   meyakinkan investor sampai menanamkan modalnya itu perlu waktu.
   Biasanya butuh 3-6 bulan untuk memastikan keamanan berinvestasi
   sekaligus mencari mitra lokal.
   
   KONTAN: Apa DPUN juga diberi tugas mengadakan kegiatan promosi ke luar
   negeri?
   SOFYAN: Kami memang akan mengadakan pameran-pameran ekspor. Itu salah
   satu tugas kami.
   
   KONTAN: Gus Dur memberi target waktu kepada DPUN?
   SOFYAN: Enggak. Kami menentukan target sendiri. Kami targetkan tahun
   per tahun. Kami kan bukan satu badan permanen. Kalau Gus Dur
   menganggap tugas DPUN cukup, ya sudah. Jadi, dewan ini sifatnya lebih
   ad hoc. Yang penting misinya. Lainnya enggak penting.
   
   KONTAN: Dari anggota DPUN sendiri apa sudah oke?
   SOFYAN: Semuanya oke. Bidangnya pun cukup merata, dari pengusaha besar
   sampai kecil. Ini pekerjaan besar dan sangat berat, membutuhkan banyak
   konsentrasi. Maka itu saya mengambil keputusan, mengundurkan diri dari
   pekerjaan saya di perusahaan, supaya tidak ada conflict of interest.
   Saya mengonsentrasikan diri pada dewan ini.
   
   KONTAN: Komposisi di DPUN ini solid, tidak?
   SOFYAN: Oke. Sebagian besar merupakan teman-teman kita sendiri. Mereka
   mempunyai nama dan profesionalisme yang cukup diakui. Ada kombinasi
   antara yang muda dan tua, pendidikan luar negeri, dan pengalaman.
   
   KONTAN: Bagaimana cara menyalurkan pekerja 1 juta orang itu?
   SOFYAN: Kami akan berkonsentrasi pada pengusaha kecil dan menengah di
   bidang ritel. Bidang ini kan mulai membaik. Bulan depan, saya
   berencana berbicara dengan semua tokoh-tokoh ritel di Jakarta, baik
   itu garmen, tekstil, elektronik, komputer, dan lain-lain. Kongkretnya,
   kami akan membicarakan rencana-rencana kami lalu mereka yang
   mem-follow-up. Nantinya hal tersebut bukan terbatas di Jakarta,
   kota-kota besar lain dan di daerah juga bakal mendapat giliran.
   Yang kedua, kita akan memfokuskan pada musim tanam. Pemerintah telah
   membujetkan sebesar Rp 6 triliun. Cuma yang disalurkan baru Rp 250
   miliar. Katanya, ada masalah dengan bank-bank yang harus menyalurkan.
   Kalau tidak cepat disalurkan, musim tanamnya akan lewat dan berarti
   sia-sia. Untuk yang begini kami mencoba memberi nasihat kepada Gus
   Dur. Jangan ada macet-macet yang menyusahkan para petani.
   Yang ketiga, kenapa kita enggak menggerakkan BPPN? Di sana kan ada
   ribuan perusahaan yang nasibnya enggak jelas. Bisa enggak itu kita
   jalankan? Daripada membangun yang baru, mendingan yang sudah lama
   dijalankan, entah itu pemiliknya pemerintah atau siapa. Pemerintah
   bisa menaruh direktur keuangan di situ supaya tetap terawasi. Jadi,
   kami usulkan yang praktis-praktis saja sehingga sektor riil jalan,
   tenaga kerja bisa terekrut, dan ekonomi bergerak kembali. Kalau
   menunggu investor asing masuk, membutuhkan waktu minimal dua tahun
   untuk membikin pabrik, cari tanah, dan lain-lain. Padahal, kita sudah
   mempunyai semua, tapi ada yang hidup, mati, jalan tidak jalan. Nah,
   kenapa kita enggak memfungsikan ini? Kan semua milik pemerintah,
   pakailah untuk menggerakkan ekonomi.
   
   KONTAN: Kalau gagasan terakhir dijalankan, menurut perkiraan Anda,
   berapa tenaga kerja yang bisa diserap?
   SOFYAN: Paling sedikit, dulu di yang macet-macet, dan sekarang di
   BPPN, ada 2-3 juta orang yang lay out. Nah, kalau bisa dijalankan, kan
   membantu. Karena semua sudah siap, kita cuma membutuhkan waktu dua
   tiga bulan. Minimal, tenaga kerja yang bisa terjaring sebanyak 500.000
   orang. Target saya malah 1 juta orang. Hambatan inilah yang malah
   memberatkan ekonomi kita.
   KONTAN: Bisa Anda beri contoh salah satu perusahaan yang bisa dibuat
   semacam itu?
   SOFYAN: Banyak sekali di BPPN. Dari 1.700 perusahaan, ada berapa ribu
   unit perusahaan di bawahnya. Grup Hashim, Bakrie, dan sebagainya,
   berapa banyak unit perusahaan di bawahnya. Memang, sebagian masih
   jalan, tapi banyak yang enggak jalan. Kami juga enggak melihat yang
   gede-gede. Yang kecil bisa mencapai ribuan. Salah memang tetap salah.
   Kita semua pernah salah. Tapi, jangan berhenti di situ. Kita harus
   memandang ke depan. Saya cuma mau bilang, kasihlah waktu untuk mencoba
   bekerja.
   Terhadap kritik yang keluar dari banyak pihak, saya mengakui bahwa hal
   itu benar. Di sini memang banyak orang bermasalah. Saya cuma mau
   bilang, give me time. Kalau gagal, silakan usul kepada Gus Dur untuk
   diganti. Soalnya, dana DPUN ini kan bukan dari pemerintah.
   
   KONTAN: Oh, ya, dana DPUN ini dari mana?
   SOFYAN: Dari kantung kami sendiri. Ini karena kami merasa terpanggil
   untuk mencari solusi agar ekonomi kita menjadi semakin baik.
   
   KONTAN: Kalau diperhatikan, sepertinya penekanannya masih ke
   industrialisasi, ya?
   SOFYAN: Begini. Yang saya pikirkan pertama adalah bidang-bidang yang
   paling banyak menyediakan tenaga kerja. Maka, saya bilang, jangan
   sampai terlambat distribusi kredit musim tanam. Lalu, soal perkebunan,
   sekarang marak penjarahan-penjarahan. Pencurian kayu merajalela. Do
   something, dong. Wong, yang ngerampok kita punya utang itu juga ada
   aparat. Dan, kalau mereka sudah habis duit lalu membakar hutan, supaya
   tidak ada bukti. Kami ingin menunjukkan situasi yang terjadi di
   lapangan. Hukum harus ditegakkan. Ini yang kongkret-kongkret di
   lapangan. Yang gede-gede ada banyak. Misalnya, soal tekstil. Setahun,
   kita mengekspor sebanyak US$ 8 miliar. Cuma di seluruh dunia,
   kuota-kuota itu memotong kita semua. Bagaimana kita bisa menerobos
   ini? Ya, begini inilah tugas kami. Jadi, hanya memberi suasana dan
   pengertian. Kami enggak senang-senang, kok, menjadi anggota DPUN. Ini
   kerjaan besar.
   
   KONTAN: Bagaimana Anda akan mengkoordinasi anggota DPUN?
   SOFYAN: Saya minta mereka menjadi ujung tombak di bidang mereka
   masing-masing. Ada yang tekstil, garmen, elektronik, sepatu, akunting,
   dan lain-lain. Misalnya, untuk bidang sepatu, apa yang harus
   dikerjakan untuk mempercepat ekspor? Kalau perlu, suruh Presiden Nike
   datang ke Indonesia, lalu Gus Dur meminta dia untuk memesan lebih
   banyak sepatu dari Indonesia. Ini kan simpel. Juga soal kuota tekstil
   dari Singapura dan negara lain. Jadi, dengan cara yang sederhana, tapi
   hasilnya cukup besar. Ini kan yang kerja akan tambah banyak.
   KONTAN: Untuk mengembangkan usaha-usaha baru bagaimana?
   SOFYAN: Yang muda-muda kita dorong. Kami juga mencoba mengangkat
   pengusaha-pengusaha daerah. Misalnya, soal jambu mete, komoditas ini
   sebenarnya cukup mahal dan menjanjikan. Pasarnya cukup besar. Tapi,
   kita cuma ekspor. Kita hanya bisa mengatakan, jangan diekpor. Itu kan
   menyerap banyak tenaga kerja. Kita buat bagaimana caranya mengolah
   sehingga menghasilkan masukan yang lebih besar dan menjaring lebih
   banyak tenaga kerja. Itu saja. Seperti inilah yang kami beritahukan
   kepada Gus Dur.
   
   KONTAN: Pemulihan ekonomi ini memang pertaruhan pemerintahan Gus Dur,
   ya?
   SOFYAN: Kalau dia tidak bisa menggerakkan sektor ekonomi, dia akan
   gagal. Jika gagal, akan terjadi disintegrasi yang hebat. Harapan
   sebegitu besar, kok enggak ada hasilnya.
   
   KONTAN: Mengingat pemerintahan sekarang ini banyak muatan politiknya,
   di DPUN ini sendiri adakah intervensi partai politik?
   SOFYAN: Enggak. Kami benar-benar profesional bisnis. Kami enggak mau
   melibatkan orang luar. Kami juga enggak mau ada intervensi. Saya
   berharap mereka memberi blessing kepada kami dan membantu kami mencari
   terobosan dalam bidang usaha. Soalnya, bahasanya memang sudah lain
   kalau bisnis itu tidak bisa cepat-cepat. Kalau politik sekarang
   diganti, besok bisa berubah lagi.
   
   KONTAN: Sekarang ada kecenderungan muncul isu akan ada kerusuhan. Apa
   ini tidak malah menghambat program pemulihan itu?
   SOFYAN: Kalau ada kerusuhan, rusaklah. Saya sudah tidak mau lagi. Saya
   membutuhkan kestabilan politik. Kalau mau berkelahi di parlemen atau
   di media massa, silakan. Cuma jangan sampai bakar-bakaran. Karena itu,
   perlu penyuluhan-penyuluhan. Kalau terlalu sering terjadi
   accident-accident, nanti orang takut untuk berusaha. Di Aceh,
   misalnya, yang rugi kan rakyat Aceh sendiri. Di sana,
   pengusaha-pengusahanya lari semua. Akhirnya merekalah yang menderita.
   Jadi, adalah tugas pemerintah untuk membuat kondisi yang
   aman.
   
   Kalau Gagal, Mundur Sendiri
   
   Selasa lalu Sofyan Wanandi kembali mendapatkan seorang cucu. Wajarlah
   jika kakek tiga cucu ini mengganggap dirinya sudah tua. "Saya hampir
   60 tahun. Saya hanya ingin memberikan tenaga dan pikiran saya untuk
   membantu Gus Dur memulihkan kembali ekonomi Indonesia yang terpuruk
   selama dua tahun terakhir ini," ujarnya saat ditanya mengapa ia
   bersedia memimpin DPUN.
   Memang, Sofyan ini tokoh yang kontroversial. Di masa Soeharto, ia
   tergolong dekat dengan penguasa, meski di masa-masa akhir justru
   menjadi musuh. Ketika dalam status tersangka, tokoh CSIS ini malah
   kabur ke Amerika dengan alasan pemeriksaan kesehatan. Lalu, setelah
   rezim berganti, dan Gus Dur yang dekat CSIS tampil, Sofyan pun pulang
   ke tanah air. Penyidikan kasusnya memang dihentikan kejaksaan, tapi ia
   tetap tercatat sebagai salah satu pengutang besar. Dengan track record
   begini, ia gampang menjadi sasaran demo, apalagi bila DPUN yang
   dipimpinnya melenceng menjadi ajang KKN. "Kalau gagal, saya akan
   mundur sendiri tanpa diminta," ujarnya.
   
   Pendidikan:
   - 1954, SD Frater, Padang
   - 1957, SMP Frater, Padang
   - 1960, SMA Kanisius, Jakarta
   - 1967, Sarjana Ekonomi UI, Jakarta
   
   Kegiatan:
   - 1965-1966, Ketua PMKRI Jakarta
   - 1966-1967, Ketua KAMI Jakarta
   - 1967-1971, Anggota DPR Gotong Royong
   - 1967-1987, Anggota MPR
   - 1966, Direktur CSIS
   - 1981, Ketua I Dewan Pelaksana Harian Yayasan Prasetiya Mulya
   - 1999, Ketua DPUN
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:49:51 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28490
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:49:50 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20649
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:49:51 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28486;
        Fri, 31 Dec 1999 17:49:49 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:49:49 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312249.RAA28486@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: ref2.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/refleksi/ref2.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] Arti Sebuah Nama
   [INLINE] Ten Teve
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                                  Ten Teve
                                      
                            Arswendo Atmowiloto
           Pengamat dan pelaku bisnis berbagai jenis media massa
                                      
   Tahun depan lagi, 2001, adalah batas waktu terakhir bagi lima stasiun
   siar teve yang baru. Kalau saat itu mereka belum juga mampu
   beroperasi, izin resmi yang mereka miliki bisa kedaluwarsa (KONTAN, 20
   Desember 1999). Sekarang mari kita berandai-andai, katakanlah mereka
   semua ternyata sanggup memulai siarannya tepat waktu. Apa yang terjadi
   pada industri pertelevisian di Indonesia?
   Setidaknya, masing-masing stasiun harus siap menyediakan modal dasar
   dan kerja sekitar US$ 100 juta. Berarti akan ada US$ 500 juta yang
   akan mengucur untuk membeli tanah, membangun studio, membeli
   perlengkapan, dan menyiapkan tenaga-tenaga yang andal. Setelah mereka
   mulai beroperasi, minimal Rp 50 juta per jam akan terbelanjakan. Kalau
   masing-masing stasiun bersiaran selama 20 jam sehari, dalam sehari ada
   duit Rp 5 miliar yang bakal amblas menjadi gelombang teve yang ditelan
   udara.
   Setinggi itukah biayanya? Memang demikian perhitungannya. Kalau mau
   yang paling ringan, menghitung "ongkos teknologi" saja biayanya Rp 7,5
   juta per jam, kali 20 jam siaran, kali lima stasiun teve.
   Lalu, apa yang diperoleh masyarakat penikmat teve dengan terkucurnya
   dana US$ 500 juta dan Rp 5 miliar sehari? Bisa jadi, hiburan. Kini ada
   alternatif tambahan. Kalau tadinya cuma lima teve swasta plus TVRI
   yang tak terpilih, kini ada 10 buah teve swasta. Kalau tadinya cuma
   ada tiga judul teleno-vela setiap hari, mungkin kelak akan menjadi
   enam judul - walau bintangnya sama. Kalau ada artis yang cerai atau
   kawin lagi, atau bulu ketiaknya tumbuh lebih lebat di sebelah kiri
   ketimbang yang kanan, ia akan diberitakan dua kali lipat lebih seru.
   Selebihnya? Inilah yang mungkin menjadi terasa memprihatinkan.
   Munculnya sepuluh stasiun yang bersaing ketat mungkin sekali tak akan
   memberi banyak manfaat jika tak ada kesadaran sejak awal. Bahkan,
   mudah-mudahan kesepuluh stasiun teve ini tak akan menambah daftar
   utang bermasalah. Maklum, mengingat besarnya modal untuk membangun dan
   mengoperasikan stasiun siar teve, tak mungkin ada orang yang mau
   memikulnya tanpa bantuan kredit.
   
   Adakah artinya bagi pencerdasan bangsa?
   
   Pengelolaan stasiun siar pada dasarnya menyangkut tiga unsur utama:
   - Unsur programming - bagian yang menyusun acara
   - Unsur kemudahan tertangkapnya siaran - segala macam tetek-bengek
   teknologi sampai ke satelit segala
   - Unsur bisnis - yang ini sering secara sederhana diterjemahkan
   sebagai iklan.
   Salah satu saja dari tiga unsur itu terganggu, stasiun teve bisa
   kehilangan pamornya dan bukan lagi menjadi pilihan pertama, kedua,
   atau ketiga. Contohnya sederhana: ANteve. Ia mempunyai kelemahan dalam
   hal penyiaran - tak bisa ditangkap di beberapa daerah, sementara untuk
   Jakarta juga masih ada wilayah yang jeblok. Nah, sebagus apa pun
   siarannya ia tak akan cepat terangkat. Pertanyaannya simpel: berapa
   jumlah pemirsanya? Bandingkan dengan TPI yang pernah berjaya di siang
   hari tanpa tanding, kemudian tenggelam. Berhasilnya TPI bangkit
   kembali terutama karena ia masih menguasai unsur teknologi dengan
   baik.
   Tapi, di sisi lain, sukses buat stasiun teve itu juga belum tentu
   memberi makna bagi pemirsa atau industri pertelevisian di Indonesia.
   Indosiar, misalnya, boleh dikatakan sekarang sudah sukses bahkan
   menjadi yang utama. Tapi, selama ini terbukti, sukses Indosiar juga
   tak mengembangkan industri pertelevisian. Tak ada rumah produksi yang
   ikut terangkat kecuali yang itu-itu juga. Tak ada program yang memberi
   manfaat idiil selain gebyar dan iming-iming hadiah. Selebihnya ia
   adalah supermarket yang isinya dagangan melulu dari Amerika dan Cina.
   Dagangan dalam negeri kurang ditengok karena dianggap buruk dan tak
   dipercaya laku dijual. Tak ada artis pendukung yang berkibar
   karenanya, demikian juga tenaga kru.
   Kalau model semacam ini kelak juga ditempuh kelima stasiun teve baru,
   sempurnalah sudah ketergantungan kita sebagai budak mancanegara. Kita
   merasa keren memiliki banyak stasiun siar. Padahal, mereka sebenarnya
   tenaga sales yang tersamar yang akan mempromosikan dan mencekoki kita
   dengan barang dagangan dan selera asing. Yang begini ini dari segi
   bisnis bisa saja dibenarkan. Namun, dari aspek industri ini sebenarnya
   sangat menyedihkan. Setidaknya jika keadaan kita ini dibandingkan
   dengan industri pertelevisian di negara maju.
   Di Amerika Serikat - contoh mana lagi selain yang ini - stasiun teve
   berjaya dan seluruh industrinya ikut maju. Rumah produksi, artis, kru
   pendukung semuanya menikmati. Australia mulai meniru. Contoh program
   yang sebenarnya hanya desain namun kemudian ternyata bisa dijual
   adalah Famili 100. Malaysia bahkan sudah mampu menghidupkan rumah
   produksi yang membuat 500 jam tayang dalam setahun. Dengan kata lain,
   ada perkembangan yang seiring sejalan.
   Saya agak ragu, apakah kelima pendatang baru nanti mampu merumuskan
   secara lebih reflektif mengenai persoalan ini. Apakah mereka itu yang
   memiliki siaran khusus berita, khusus lokal Jakarta dan sekitarnya,
   atau yang sektarian. Rasa-rasanya, baru Ishadi S.K. yang memiliki
   komitmen.
   Dus, sepuluh stasiun siar swasta tak akan banyak artinya bagi
   pengembangan karakter bangsa jika tak disadari sejak awal. Ia juga tak
   banyak artinya untuk pencerdasan bangsa kalau orientasinya hanyalah
   menambah Esmeralda, Sungokong, atau sejenisnya. Kalau sudah begini,
   lima saja sudah boros, apa lagi sepuluh.
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:50:06 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28513
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:50:06 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20679
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:50:06 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28509;
        Fri, 31 Dec 1999 17:50:04 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:50:04 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312250.RAA28509@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: huk1.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/hukum/huk1.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] PP 17
   Mulai Unjuk Gigi
   [INLINE] Nila Setitik buat Utang Sebelangga
   [INLINE] Pukulan Telak bagi BPPN
   [INLINE] Tak Bisa Diterima bukan Berarti Bebas
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                           PP 17 Mulai Unjuk Gigi
     BPPN mulai kehilangan kesabaran terhadap debitur tidak kooperatif
                                      
                    A. Reza Rohadian, Thomas Hadiwinata
                                      
   Peraturan Pemerintah (PP) No. 17/1999 yang menghebohkan itu mulai
   digunakan. Korban pertamanya adalah sebuah perusahaan milik Tutut.
   Senjata pamungkas itu terpaksa digunakan lantaran debitur tidak
   kooperatif. Akankah senjata ini dipakai untuk menghantam
   debitur-debitur tidak kooperatif lainnya?
   
   Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) akhirnya mengeluarkan
   senjata pamungkasnya: PP No.17/1999. Memang pantas jika lembaga
   pimpinan Glenn Yusuf itu menggunakan senjata ampuhnya. Maklum, musuh
   yang dihadapinya bukan lawan enteng: Siti Hardiyanti Rukmana dkk.
   Persisnya, senjata mematikan ini dipakai pertama kali hari Senin
   (20/12) lalu. Hari itu, BPPN menerbitkan surat paksa kepada PT Sinar
   Slipi Sehatera (SSS) untuk membayar utangnya sebesar Rp 433 juta lebih
   plus US$ 45,2 juta. Esoknya, BPPN menyita aset PT SSS berupa tujuh
   bidang tanah seluas 14 hektare di Tanjung Duren, Jakarta Barat.
   Di SSS Siti Hardiyanti Rukmana alias Tutut tercatat sebagai presdir.
   Adapun tiga direktur yang mendampinginya adalah Bambang Soeroso, Tito
   Sulistio, dan Mohamad Jarman. Sedangkan Indra Rukmana, suami Tutut,
   bertindak sebagai komisaris utama. Rencananya di atas tanah tersebut
   SSS akan membangun mal, hotel, dan perkantoran.
   Sesuai PP No.17/1999 BPPN memang bisa langsung bertindak, mengambil
   alih tugas badan-badan peradilan. Jadi untuk mengeksekusi tanah milik
   SSS, BPPN tak perlu mengajukan gugatan melalui pengadilan terlebih
   dulu. Begitu pula dengan penerbitan surat paksa untuk pembayaran
   utang.
   Seyogyanya yang berwenang melakukan eksekusi adalah pengadilan. Akan
   halnya penerbitan surat paksa, selain dimiliki oleh pengadilan juga
   merupakan wewenang Panitia Urusan Piutang dan Lelang Negara (PUPLN)
   dan Ditjen Pajak. Nah, kalau BPPN tak dibekali senjata pamungkas itu,
   bayangkan, betapa bertele-telenya prosedur untuk menyelamatkan tagihan
   negara.
   Betul, keberadaan PP No.17/1999 kini sedang dipermasalahkan oleh
   Asosiasi Advokat Indonesia (AAI). AAI menilai PP tersebut menelikung
   tujuh perundang-undangan sekaligus UUD 45. Hanya saja, Mahkamah Agung
   (MA) yang berwenang melakukan hak uji materil tampaknya gamang dalam
   mengambil keputusan.
   Buktinya, sejak gugatan judicial review itu dilayangkan empat bulan
   silam, MA belum berani memberi putusan. Padahal, sesuai Peraturan MA
   No. 1/1999, lembaga peradilan tertinggi sudah harus mengadili gugatan
   judicial review 14 hari sejak didaftarkan. Toh, hingga kini nasib
   gugatan itu tak jelas juntrungannya. Boleh jadi, MA takut menangani
   perkara ini secepat mungkin. Soalnya secara hukum, tuntutan yang
   diajukan AAI memang sudah tepat. Masalahnya, kalau sampai PP 17 harus
   dicabut, bukan tak mungkin MA dituding sebagai antireformasi, tidak
   mendukung pemulihan ekonomi. Runyam, bukan?
   
   Tridan tidak mengaku membeli SSS
   
   Tutut masuk ke SSS lewat bendera PT Tridan Satriaputra Indonesia pada
   8 Januari 1997. Proyek properti itu didanai oleh Bapindo. Semula SSS
   dimiliki oleh kelompok Dewa Rutji. Namun, dalam perjalanannya kredit
   yang berasal dari transaksi pasar uang antara Bapindo dengan Bank Dewa
   Rutji (BDR) ini mengalami kemacetan. Menurut sumber KONTAN, Bank
   Indonesia (BI) sudah mengendus ketidakberesan ini sejak 1994. Pada
   bulan Juni tahun itu, BI menyimpulkan pemberian kredit dari BDR kepada
   SSS yang telah terjadi sejak 1983 hingga 1992 penuh penyimpangan.
   Antara lain, ada penyimpangan Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK).
   Jadi, ujarnya, "Selama sembilan tahun kegiatan Bapindo dan BDR itu
   tidak beres."
   Guna menyelesaikannya, Edi Yuwono - pemilik Grup Dewa Rutji -
   meminta pinjaman baru dari PT IFI yang belakangan berubah menjadi Bank
   IFI. Setelah itu, pinjaman dari Bapindo dan IFI dialihkan ke SSS.
   Maksud Edi memindahkan pinjaman tadi ke SSS tak lain dalam rangka
   penyelamatan kredit dan membebaskan kewajiban BDR kepada Bapindo.
   Belakangan, SSS juga tak mampu melunasi kredit itu. Tapi BI tidak
   bodoh. Transaksi di pasar uang yang kemudian dikonversi menjadi modal
   kerja yang ditanggung oleh SSS dengan mudahnya diketahui bank sentral.
   Sayangnya BI tidak buru-buru mengambil tindakan. "Kenapa tidak
   langsung diproses," kecam A. Sani Nugroho, Kepala Divisi Hukum Aset
   Manajemen Kredit BPPN.
   Bapindo sendiri baru mengate-gorikan pinjaman itu sebagai kredit macet
   sejak 18 September 1996. Guna menarik pinjamannya, Bapindo dalam kurun
   30 September 1996-10 Oktober 1996 telah melayangkan surat peringatan.
   Hasilnya: nol besar.
   Nah, dalam kondisi carut marut itulah Tridan masuk ke SSS. Tridan
   berhasil menguasai SSS. Lantas Tutut pun menggelar RUPS, kemudian
   mengganti susunan pengurusnya. Pengambilalihan ini dilakukan di
   hadapan Notaris Siti Pertiwi Henny Singgih. Anehnya, tutur Nugroho,
   beberapa saat setelah Bapindo memindahkan kredit SSS ke BPPN, pihak
   Tridan langsung ribut. "Mereka menyatakan bukan pemilik SSS," katanya.
   Tridan berdalih, Bapindo tidak pernah mengakui jual beli itu. Padahal,
   "Setahu kami jual beli itu ada dan memenuhi syarat," ujarnya.
   
   Tutut belum tentu bersalah
   
   Sesungguhnya BPPN sudah berupaya menyelesaikan kasus ini secara
   baik-baik. Tapi permintaan BPPN agar SSS menyerahkan surat pernyataan
   dan kesanggupan untuk melakukan restrukturisasi tidak digubris. Batas
   waktu penyerahan surat tersebut adalah Juni 1999. Meski begitu, BPPN
   masih sabar. SSS diberi kesempatan sebulan lagi, hingga akhir Juli
   1999. Toh SSS tetap membangkang. Tak ayal, BPPN pun memasukkan SSS ke
   golongan debitur yang tidak kooperatif.
   Meski di ujung tanduk, pihak SSS tenang-tenang saja. Malah, Tito
   Sulistio, salah seorang direkturnya mengaku sudah mundur dari
   perusahaan itu sejak tahun lalu. Cuma, ia mengaku tidak tahu apakah
   surat tersebut sampai atau tidak. "Mungkin hari ini (Rabu, 22/12) akan
   saya kirim lagi," katanya kepada KONTAN.
   Sebuah sumber di SSS menyatakan dalam kasus ini Tutut tak bisa
   dipersalahkan. Soalnya, keberadaan anak sulung Soeharto di SSS itu
   atas permintaan Bapindo sendiri. Ia lalu mengungkapkan, pada masa-masa
   itu direksi Bapindo me-mang sedang getol-getolnya mencari perusahaan
   yang mau menyelamatkan SSS. Tak lupa ia menambahkan pada kasus ini
   Tutut tak sepeser pun memperoleh kredit dari Bapindo. "Itu kan
   diberikan kepada pemilik lama," katanya. Selain itu, Tutut bahkan
   pernah berkirim surat kepada Bapindo untuk membatalkan pengambilalihan
   tersebut. Surat ini tiada berjawab. "Jadi enggak 100% Tutut salah,"
   ucapnya.
   Memang, Tutut dkk. masih harus membuktikan kebenaran penuturan sumber
   tadi kepada hakim. Namun langkah yang diayunkan BPPN ini jelas
   merupakan preseden yang mengerikan bagi para debitur yang tidak
   kooperatif. Bagaimana tidak? Debitur yang masih coba-coba mengulur
   waktu setiap saat bisa dipaksa untuk membayar utang, sementara asetnya
   langsung disita. Mungkinkah BPPN memakai senjata ini pula dalam
   menghadapi kredit macet Rp 3,59 triliun di kelompok usaha Tirtamas
   milik Hashim Djojohadikusumo? Selain Tirtamas, yang juga telah
   dinyatakan tidak kooperatif adalah Grup Putra Surya Perkasa (PSP).
   Kredit macet di kelompok PSP mencapai Rp 5,1 triliun.
   Nah, masih berani bilang siapa takut ke BPPN?
   
   Peluru Tajam PP No. 17/1999
   
   - Pasal 19: BPPN berwenang untuk meninjau kembali, membatalkan, dan
   atau mengubah setiap kontrak yang mengikat "bank dalam penyehatan"
   dengan pihak ketiga. Ini jauh lebih dahsyat dari Pasal 1266 KUH
   Perdata yang menyatakan bahwa yang dapat membatalkan suatu perjanjian
   hanya pengadilan.
   - Pasal 21: BPPN berwenang melakukan pengosongan atas tanah dan atau
   bangunan milik atau yang menjadi hak "bank dalam penyehatan" dan atau
   BPPN yang dikuasai langsung oleh pihak lain.
   - Pasal 54-Pasal 57: Surat Paksa bertitel "Demi Keadilan Berdasarkan
   Ketuhanan Yang Maha Esa" laiknya putusan pengadilan. Selama ini yang
   berhak menerbitkan surat paksa hanya PUPLN dan Kantor Pajak.
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:50:18 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28524
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:50:17 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20700
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:50:18 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28518;
        Fri, 31 Dec 1999 17:50:16 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:50:16 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312250.RAA28518@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: huk2.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/hukum/huk2.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] PP 17
   Mulai Unjuk Gigi
   [INLINE] Nila Setitik buat Utang Sebelangga
   [INLINE] Pukulan Telak bagi BPPN
   [INLINE] Tak Bisa Diterima bukan Berarti Bebas
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                     Nila Setitik buat Utang Sebelanga
           Polysindo, perusahaan milik Sinivasan, digugat pailit
                                      
            Mesti Sinaga, Titis Nurdiana, Djumyati Partawidjaja
                                      
   Sinivasan, juragan Grup Texmaco terbelit masalah lagi. Salah satu
   perusahaannya, Polysindo, digugat pailit oleh Bank Inter Pacific.
   Penyebabnya, Polysindo tak memenuhi kewajibannya membayar utang
   sebesar US$ 1,8 juta kepada Bank Inter Pacific.
   
   Kepusingan Marimutu Sinivasan mengurusi skandal megakredit macet
   perusahaannya, Texmaco, belum lagi hilang. Satu hantaman kembali harus
   dihadapinya. Kali ini, Polysindo Eka Perkasa - salah satu perusahaan
   kebanggaan lelaki keturunan India itu - dituntut ke meja sidang oleh
   krediturnya, Bank Inter Pacific. Penyebabnya, Polysindo tidak memenuhi
   kewajiban membayar utangnya yang sudah jatuh tempo.
   Memang, jumlah utang yang dikemplang Sinivasan di bank itu tidak
   sespektakuler megakredit macetnya di beberapa bank pelat merah yang
   berjumlah Rp 16 triliun. Utang Polysindo pada Bank Inter Pacific
   berjumlah US$ 1,8 juta. Dengan kurs Rp 7.000 per dolar, jumlah utang
   tersebut menjadi Rp 12,6 miliar, atau hanya 1/777 kali total utang
   perusahaan Sinivasan di Bank BNI yang mencapai Rp 9,8 triliun.
   Meskipun jumlah utang Polysindo kepada Bank Inter Pacific itu
   tergolong kelas nyamuk ketimbang pinjamannya pada kreditur lainnya,
   gugatan pailit ini tentu tak bisa dipandang sebelah mata. "Kalau
   Polysindo ingin mempertahankan citranya sebagai perusahaan bereputasi
   internasional, utang yang kecil ini dibayar, dong!" ujar Benny Harman,
   kuasa hukum Bank Inter Pacific.
   
   Gemar menjual surat utang
   
   Dalam membiayai kerajaan bisnisnya, Sinivasan memang terkenal gemar
   menjual surat utang. Sayangnya, pembayaran surat utang tersebut acap
   bermasalah. Akibatnya, Sinivasan pun kerap terbelit persoalan hukum
   dengan para krediturnya. Di awal tahun ini, Polysindo sudah bertikai
   dengan Bank Bira dan Credit Suisse First Boston karena tak membayar
   promissory note (surat utang/surat sanggup) yang sudah jatuh tempo.
   Pertikaian antara Polysindo dan Bank Inter Pacific ini pun menyangkut
   pengemplangan promissory notes oleh Polysindo. Transaksi jual beli
   surat utang tersebut dilakukan 5 Mei 1997. Dan ketika surat utang
   tersebut jatuh tempo setahun kemudian, tepatnya 5 Mei 1998 ternyata
   Polysindo wanprestasi.
   Bank Inter Pacific pun melayangkan somasi atawa surat teguran. Dua
   surat teguran Bank Inter Pacific tak mendapat tanggapan dari
   Polysindo. Barulah setelah menerima surat teguran yang ketiga,
   Polysindo memberikan tanggapan. Polysindo pun mengajak Bank Inter
   Pacific berunding untuk penyelesaian utang tersebut pada 10 Desember
   1999. Apa mau dikata, Bank Inter Pacific sudah keburu patah arang.
   Tanggal 1 Desember 1999, Bank Inter Pacific secara resmi menggugat
   pailit Polysindo di Pengadilan Niaga.
   Menghadapi gugatan Bank Inter Pacific tersebut, para pengacara dari
   Adnan Buyung Nasution & Partners, yang menjadi kuasa hukum Polysindo,
   sudah siap dengan pembelaannya. Dalam surat tanggapan yang diajukan
   para pengacara Polysindo tersebut terdapat dua pokok pembelaan.
   Pertama, utang Polysindo tersebut dinyatakan sebagai kewajiban yang
   belum bisa ditagih, karena proses restrukturisasi utang Polysindo
   sedang berlangsung. Maqdir Ismail, kuasa hukum Polysindo, mengatakan
   bahwa dalam melakukan restrukturisasi tersebut Polysindo menerapkan
   sistem restrukturisasi secara keseluruhan. Maqdir mengakui Bank Inter
   Pacific memang tidak menginginkan restrukturisasi secara keseluruhan
   tersebut. "Mereka mau restrukturisasi satu-satu. Tapi, kalau semua
   kreditur mau begitu, kapan selesai?" ujarnya.
   Pernyataan tersebut langsung dibantah Benny Harman, pengacara dari
   Abdul Hakim G. Nusantara & Partner, yang menjadi kuasa hukum Bank
   Inter Pacific. Menurut Benny, Polysindo tak bisa seenaknya memasukkan
   kliennya ke dalam proses restrukturisasi menyeluruh. Apalagi usulan
   restrukturisasi itu tak pernah disetujui Bank Inter Pacific.
   "Hubungannya kan bilateral, bukan multilateral. Jadi, tak bisa
   disamakan begitu saja," sanggahnya.
   Poin pembelaan kedua bagi Polysindo: pernyataan Bank Inter Pacific
   dalam berkas gugatannya bahwa Bank BNI adalah kreditur lain yang juga
   di kemplang Polysindo tidaklah benar. Pemberitaan di media massa
   mengenai megakredit Grup Texmaco pun tidak bisa dijadikan alat bukti
   secara yuridis. Selain itu, "Utang pada BNI itu bukan utang Polysindo,
   tapi utang Texmaco," ujar Maqdir.
   Pernyataan ini pun dibantah keras Bank Inter Pacific. Benny bilang,
   alasan Polysindo tersebut tak masuk akal. Sebab, "Utang Polysindo pada
   BNI itu sudah menjadi pengetahuan publik. Orang di jalan pun sudah
   tahu, sehingga tanggapan Polysindo itu tak perlu dibuktikan lagi,"
   jelasnya.
   Meski Sinivasan, pendiri dan pemilik Grup Texmaco, terkenal lihai
   dalam menyelamatkan kerajaan bisnisnya, toh Bank Inter Pacific tak
   gentar. "Kami siap memberikan tanggapan dan menunjukkan tambahan
   bukti," kata Benny. Persidangan untuk mendengar tambahan bukti dari
   Bank Inter Pacific tersebut rencananya digelar Rabu (22/12) ini.
   Berhasilkah, Sinivasan lolos? Atau justru lantaran "nila setitik" ini
   justru bisnis Sinivasan yang "sebelanga" itu menghadapi persoalan yang
   mahaberat?
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:50:26 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28536
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:50:25 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20715
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:50:26 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28532;
        Fri, 31 Dec 1999 17:50:23 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:50:23 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312250.RAA28532@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: huk3.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/hukum/huk3.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] PP 17
   Mulai Unjuk Gigi
   [INLINE] Nila Setitik buat Utang Sebelangga
   [INLINE] Pukulan Telak bagi BPPN
   [INLINE] Tak Bisa Diterima bukan Berarti Bebas
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                          Pukulan Telak bagi BPPN
               Berkuasa penuh, tapi tidak berarti kebal hukum
                                      
                  Djumyati Partawidjaja, Thomas Hadiwinata
                                      
   Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) yang selama ini seperti
   tidak pernah tersentuh hukum, harus menerima kekalahan telak di
   Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan. Kemenangan gugatan ini tentu
   saja menjadi angin segar bagi mereka yang punya tagihan di BPPN.
   
   Kalau BPPN seperti jagoan dalam film, mungkin ini peluru pertama yang
   bisa menembus rompi tahan pelurunya. Selasa lalu badan yang begitu
   berkuasa itu harus mengakui keunggulan lawan berperkaranya di PN
   Jakarta Selatan. Tanpa tedeng aling-aling majelis hakim mengabulkan
   semua gugatan dari Hanil Bakrie Finance Corporation dan PT Hana Risjad
   Finance atas BPPN.
   Hanil Bakrie dan Hana Risjad adalah perusahaan pendanaan yang menerima
   jaminan standby Letter of Credit (LC) dari almarhum Bank Umum Nasional
   (BUN) untuk kepentingan PT Ongko Akita Finance (OAF). Nilai jaminan
   BUN yang sudah diambil OAF di Hanil Bakrie sebesar US$ 4,5 juta dan
   US$ 2 juta untuk Hana Risjad.
   Setelah OAF tidak bisa memenuhi kewajibannya untuk membayar utang,
   Hanil Bakrie dan Hana Risjad mulai meminta BUN selaku penjamin
   membayar kewajiban OAF. Ternyata penjaminan standby LC yang sifatnya
   unconditionally menjadi rumit penyelesaiannya. Kita ketahui, BUN
   sendiri ditutup pada 21 Agustus 1998 sebelum sempat membayar
   jaminannya.
   Sebenarnya standby LC yang dikeluarkan BUN sebagai jaminan pinjaman
   OAF masuk dalam program penjaminan berdasarkan Surat Keputusan Bersama
   (SKB) I antara Gubernur Bank Indonesia dan Ketua BPPN yang terbit
   Maret 1998. Tapi, setelah Hanil Bakrie dan Hana Risjad menunggu proses
   verifikasi yang kompleks selama hampir setahun, klaim ditolak.
   Selanjutnya malah terbit SKB II pada Mei 1999 yang membuat tagihan
   mereka tidak ada lagi dalam program penjaminan. "Bagaimana bisa BPPN
   menyatakan suatu klaim masuk dalam program penjaminan. Lalu tiba-tiba
   badan yang sama mengeluarkan peraturan baru yang menyatakan klaim
   tidak masuk program penjaminan? Itu kan artinya tidak ada kepastian
   hukum sama sekali," tutur S.C. Chung, Presdir Hanil Bakrie Finance,
   gemas.
   Semua upaya surat-menyurat yang dilakukan Faisal Tadjuddin dan MSM
   Panggabean, pengacara Hanil Bakrie dan Hana Risjad, sudah sampai titik
   penghabisan, tetap saja tidak ada hasilnya. "Bahkan surat Dubes Korsel
   sendiri tidak digubris," kata MSM Panggabean.
   Selanjutnya, orang yang datang mengunjungi Hanil Bakrie dan Hana
   Risjad bukannya orang BPPN, melainkan penyedia jasa semacam yang
   dikerjakan oleh Joko S. Tjandra dari PT Era Giat Perkasa GP yang
   terkenal dalam kasus Bank Bali. Untungnya, Hanil dan Hana tak selugu
   Rudy Ramli dan lebih lebih memilih jalan hukum daripada melakukan
   anjak piutang dengan nilai yang didiskon.
   
   Bayaran BPPN untuk kekuasaannya
   
   Putusan kemenangan Hanil Bakrie dan Hana Risjad di PN Jakarta Selatan
   memang cukup mengejutkan. Apalagi kalau melihat semua poin gugatan
   yang diterima majelis hakim yang menyatakan SKB II tidak bisa berlaku
   surut.
   Pertama, BPPN harus membayar kerugian materiil yang terdiri dari utang
   pokok ditambah denda beserta PPN-nya senilai US$ 5,4 juta untuk Hanil
   Bakrie dan US$ 2,4 untuk Hana Risjad. Selain itu, ada juga kerugian
   imateriil yang harus dibayar dengan nilai US$ 50 juta untuk
   masing-masing perusahaan. Artinya, pengadilan memutuskan BPPN harus
   membayar US$ 107,8 juta alias Rp 754 miliar.
   Kedua, Hanil Bakrie dan Hana Risjad berhak atas sita jaminan rekening
   BUN di BCA dan BPPN yang berisi dana kurang lebih US$ 10 juta.
   Rekening ini akan dipakai sebagai jaminan untuk pembayaran utang BPPN,
   kalau sampai mereka tidak mau memenuhi seluruh putusan pengadilan.
   Sialnya, atau mungkin untungnya, untuk perusahaan-perusahaan patungan
   Indonesia dan Korea tersebut, putusan dalam perkara ini bisa
   dijalankan lebih dulu meskipun ada bantahan, banding, maupun kasasi.
   "Setelah putusan ini, kami akan mengirimkan surat, untuk minta
   penyelesaian kepada BPPN sesuai dengan putusan pengadilan tadi. Kalau
   dalam waktu satu minggu tidak ada penyelesaian, kami tetap bisa
   mengeksekusi keputusan itu" kata Faisal.
   BPPN sendiri kelihatannya sangat penasaran dan segera mengajukan
   banding terhadap keputusan pengadilan tersebut. "Berdasarkan SKB baru,
   gugatan mereka bukan termasuk dalam jaminan pemerintah. Kenapa eksepsi
   kami tidak dijadikan pertimbangan hakim," kata Pandu Djayanto, Kepala
   Biro Hukum BPPN. Menurutnya, kalau para para penggugat mau
   mempertanyakan terbitnya SKB II, seharusnya mereka membawa BPPN ke
   PTUN bukan ke dalam kasus perdata di pengadilan negeri.
   BPPN sendiri sebenarnya sedang melakukan verifikasi ulang untuk semua
   klaim antarbanknya. "Jadi, klaim mereka belum ditolak. Awalnya kan
   klaim mereka ditolak karena terlalu lama mengajukan tuntutan," lanjut
   Pandu.
   Menurut MSM Panggabean, keputusan majelis hakim yang dipimpin Abu Amin
   ini memberi preseden buruk bagi BPPN. Sekarang, dengan adanya putusan
   seperti ini, minimal sudah ada beberapa perusahaan lain yang mengantre
   memperkarakan kemacetan tagihannya.
   "Seharusnya BPPN segera melakukan putusan pengadilan kalau tidak mau
   citranya menjadi bertambah rusak. Sekarang ini, kalau di laut, mereka
   itu sudah seperti bajak laut," kata Faisal.
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:50:36 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28550
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:50:36 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20727
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:50:36 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28544;
        Fri, 31 Dec 1999 17:50:34 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:50:34 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312250.RAA28544@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: huk4.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/hukum/huk4.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] PP 17
   Mulai Unjuk Gigi
   [INLINE] Nila Setitik buat Utang Sebelangga
   [INLINE] Pukulan Telak bagi BPPN
   [INLINE] Tak Bisa Diterima bukan Berarti Bebas
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                   Tak Bisa Diterima bukan Berarti Bebas
                                      
                           Luhut M.P. Pangaribuan
                   Advokat dan Konsultan Hukum di Jakarta
                                      
   Pertanyaan:
   
   Saya mengikuti persidangan pidana kasus Bank Bali. Dari informasi yang
   saya tangkap dari media massa, para terdakwa itu sudah bebas. Apakah
   hal itu mungkin terjadi mengingat perkaranya sendiri belum diperiksa.
   Maksudnya, saksi-saksi dan terdakwa, sepanjang yang kita ketahui,
   belum pernah didengarkan. Apakah satu surat dakwaan yang oleh hakim
   dinyatakan tidak bisa diterima berarti para terdakwa secara hukum
   telah bebas. Upaya hukum apa yang bisa dilakukan atas putusan yang
   demikian dan apa ada batas waktu yang harus dipenuhi untuk
   mengajukannya. Mo-hon penjelasannya.
   
   M. Saleh Adiribowo
   Jakarta-Pusat
   
   Jawaban:
   
   Secara hukum istilah bebas dalam perkara pidana digunakan bila
   materinya (saksi dan terdakwa) telah didengarkan. Dari hasil
   pemeriksaan di persidangan (pembuktian secara materiil) bila tidak
   ditemukan adanya perbuatan yang bersifat pidana (fakta), seseorang
   yang menjadi terdakwa harus dinyatakan bebas. Bebas di sini berarti
   bebas dari dakwaan dan tuntutan hukum. Bila ditemukan ada perbuatan
   pidana tapi tidak bisa dimintai pertanggung-jawaban secara hukum
   karena alasan pembenar, misalnya karena membela diri atau karena
   jiwanya tidak bisa dipertanggungjawabkan, terdakwa akan dinyatakan
   lepas dari tuntutan hukum. Jadi, antara bebas dari dakwaan dan lepas
   dari tuntutan sekalipun de facto tidak masuk penjara (bebas) ada
   perbedaan secara substansial.
   Kemudian, bila satu perkara materinya belum diperiksa, tidak mungkin
   seseorang dinyatakan bebas. Karena itu, keliru secara hukum kalau
   menyatakan surat dakwaan tidak bisa diterima adalah sama dengan
   terdakwa telah bebas. Dalam praktek, kesan itu bisa terjadi tapi
   secara hukum, sekali lagi, artinya tidak bebas.
   Akan halnya jika surat dakwaan itu dinyatakan tidak bisa diterima,
   berarti surat dakwaan tersebut tidak bisa diterima untuk digunakan
   sebagai dasar pemeriksaan lebih lanjut.
   Satu surat dakwaan bisa dinyatakan oleh hakim tidak bisa diterima bila
   tidak benar dalam merumuskan identitas terdakwa, tempat, dan waktu
   tindak pidana. Juga bila surat dakwaan itu disusun secara tidak
   cermat, jelas, dan lengkap mengenai tindak pidana yang didakwakan. Hal
   ini bisa diterima karena surat dakwaan itu merupakan titik tolak
   persidangan. Kalau rumusannya tidak jelas, kabur atau samar-samar,
   hasil akhirnya juga akan bisa keliru. Adalah tidak benar bila
   pengadilan menyatakan kesalahan dan menghukum seseorang dengan satu
   surat dakwaan yang rumusannya tidak bisa dimengerti dan dipahami. Bila
   kenyataannya demikian, putusan (sela) hakim mau tidak mau harus
   menyatakan demikian.
   Satu surat dakwaan yang dinyatakan hakim tidak bisa diterima pada saat
   yang sama bisa berarti juga jaksa yang bertindak sebagai penuntut umum
   itu tidak hati-hati, tidak profesional, sehingga surat dakwaan bisa
   berakhir begitu. Tidak hati-hati secara profesional bisa juga bersifat
   teknis, misalnya, rumusan kalimat yang terlalu panjang sehingga
   menimbulkan multi-interpretasi. Tapi, lebih dari itu, mungkin juga
   karena malapraktek dalam arti ketidakmampuan secara profesional.
   Karena itu, satu surat dakwaan yang dinyatakan tidak bisa diterima
   hakim, secara internal kejaksaan baik juga untuk menelitinya untuk
   kualitas profesional yang lebih baik. Artinya, kejaksaan harus
   menjadikannya sebagai wacana untuk tetap bisa mempertahankan standar
   profesionalitas.
   Dalam perkembangan ke depan, pendekatan penegakan hukum tidak lagi
   bisa menggunakan atau mengandalkan kedekatan dengan instansi yang lain
   melalui forum semacam Makehjapol (Mahkamah Agung, Departemen
   Kehakiman, Kejaksaan Agung, dan Polri) sehingga dengan semangat
   kebersamaan hukum menjadi terkesampingkan. Akibatnya, masing-masing
   pihak lupa untuk mengasah ketajaman pengetahuan karena bisa
   mengandalkan kekuasaan yang dimiliki yang kebetulan mendapat dukungan
   dari aparat fungsional yang lain. Dengan begitu, seperti apa pun
   kualitas surat dakwaan akan diterima pengadilan.
   Lebih jauh, satu surat dakwaan yang dinyatakan tidak bisa diterima
   bukan berarti perkara telah selesai. Sebab, jaksa masih bisa
   mengajukan perlawanan atas putusan sela tersebut ke pengadilan tinggi
   atau mengajukan kembali surat dakwaan baru yang sudah diperbaiki.
   Tidak jelas yang mana dari kedua kemungkinan itu yang sudah diambil.
   Yang pasti, perkara itu secara hukum belum ditutup. Soalnya, negara
   belum kehilangan wewenang secara hukum untuk membawanya ke pengadilan.
   Setiap saat perkara itu tetap bisa diajukan.
   Bila pilihannya membuat surat dakwaan baru, tidak ada batasan kapan
   hal itu harus dilakukan. Semuanya tergantung pada kejaksaan. Misalnya
   dalam kasus Beddu Amang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Dalam
   kasus itu surat dakwaan juga dinyatakan tidak bisa diterima. Tapi,
   sampai sekarang sepanjang yang saya ketahui, belum dibuat dan diajukan
   surat dakwaan baru. Bila ini tak ditindaklanjuti secara serius, akan
   membawa implikasi terhadap proses penegakan hukum yang dijalankan itu.
   Bukan tak mungkin masyarakat akan menduga bahwa pada kasus itu telah
   terjadi penyelewengan hukum, satu persepsi yang banyak mendominasi
   ketika zaman Orde Baru. Mudah-mudahan pemerintahan sekarang tak akan
   pernah mengulang kejadian serupa.
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:50:59 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28574
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:50:58 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20758
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:50:59 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28570;
        Fri, 31 Dec 1999 17:50:57 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:50:57 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312250.RAA28570@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: inv3.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/investasi/inv3.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] Maju tak Gentar Menyambut Y2K
   [INLINE] Adu Licin, Minyak Goreng dan Pialang
   [INLINE] Inilah Saham Tumbal Ambon
   [INLINE] Sekadar Pengelola Portofolio
   [INLINE] Bursa Rumor
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                         Inilah Saham Tumbal Ambon
    Gara-gara kerusuhan Ambon berkepanjangan, kinerja DGSA menjadi suram
                                      
        Hasbi Maulana, Anang Purwa S., Ahmad Febrian, Titis Nurdiana
                                      
   Kerusuhan berkepanjangan di Ambon membuat para pelaut Daya Guna
   Samudera terbirit-birit ketakutan. Akibatnya, tangkapan berkurang.
   Bagaimana harga saham?
   
   Salah satu ciri khas dari Gus Dur ketika menjadi presiden yang kelak
   bakal dikenang sepanjang masa adalah upayanya un-tuk memperhatikan
   sektor kelautan. Tiga presiden sebelumnya terkesan mengesampingkan
   sektor ini. Bahkan sejak beberapa generasi sebelumnya, semasa
   penjajahan Belanda hingga raja-raja Mataram Islam, sektor kelautan
   menjadi saudara tiri dari sektor pertanian. Nah, sebagai salah satu
   perusahaan perikanan laut terpadu - yang bergerak dari proses
   penangkapan hingga pengolahan ikan - Daya Guna Samudera (DGSA)
   sepatutnya bisa menyungging senyum. Dengan pengalamannya yang dua
   puluh tahun, dengan sumber daya manusia dan jaringan pasarnya, DGSA
   bisa menjadi juara industri perikanan laut.
   Sayang, jauh cita dari fakta. Kini DGSA malah sedang terpuruk. Kendati
   sampai kuartal ketiga total hasil tangkapan dan penjualan dalam dolar
   masih lebih tinggi ketimbang tahun lalu, tapi untuk akhir tahun nanti,
   menurut Dixi Satyanagara, Corporate Secretary DGSA, perusahaan itu
   bakal mengalami penurunan hasil tangkapan dan laba bersih 15%-20%
   ketimbang 1998.
   Untuk kuartal ketiga ini saja DGSA mengalami penurunan volume
   penjualan hingga 32,7% daripada kuartal sebelumnya dan menukik 15%
   ketimbang periode yang sama tahun lalu. Penurunan itu disebabkan pula
   oleh merosotnya hasil tangkapan ikan dan udang yang mencapai 33,5% dan
   67% dari kuartal kedua.
   Menurut manajemen DGSA, rentetan penurunan kinerja DGSA itu sebagai
   akibat banyaknya pelaut yang meningggalkan Benjina - basis kapal dan
   pabrik pengolahan ikan DGSA di Arafura. Mereka lari gara-gara takut
   pada kerusuhan Ambon yang semakin gawat. Sebenarnya, dilihat dari
   lokasi, letak Benjina cukup jauh dari Ambon. Tapi, menurut penuturan
   salah satu sumber di DGSA, teror sampai pula ke Benjina karena
   sebagian orang Ambon yang bertikai dan berasal dari Benjina pulang
   kampung.
   Selama kuartal ketiga lalu, menurut DGSA, sebanyak 457 orang perwira
   kapal dan 1.668 orang kru kapal yang berasal dari daerah di luar
   Maluku telah meninggalkan Benjina. Itu berarti sekitar 30% dari
   sekitar 6.000 karyawan yang ada di sana. Ironisnya, perwira kapal yang
   keluar justru mencapai 60% dari seluruh perwira yang ada. Malah sampai
   akhir tahun nanti jumlah perwira yang keluar bakal mencapai 70%.
   "Padahal, merekalah yang tahu benar seluk-beluk Laut Arafura," ujar
   sumber KONTAN. Memang, DGSA juga mengaku telah mencoba mengganti para
   pekerjanya yang keluar dengan pegawai baru. Tapi, "Pengalaman pelaut
   kami yang hampir 20 tahun tak gampang dicari gantinya," ujar sumber
   tadi.
   Ciutnya harapan DGSA itu sesempit proyeksi para analis saham yang
   dihubungi KONTAN. Hanya, sebagian analis tak yakin kinerja emiten yang
   selama ini manajemennya terkenal tertutup ini merosot semata-mata
   gara-gara Ambon. Dari pengamatan seorang analis perusahaan sekuritas
   asing, misalnya, sudah sejak lama hasil penjualan dan kapasitas
   penangkapan kapal DGSA tidak sebanding.
   Menurut data, pada 1997 kapal kayu DGSA sebanyak 24.000 GRT (satuan
   berat kapal) dan kapal cepat sebanyak 12.200 GRT. Akhir 1998,
   komposisi tadi berubah menjadi 26,8 ribu GRT kapal kayu dan 44,6 ribu
   kapal cepat. Pendek kata, kapasitas kapal cepat meningkat hampir empat
   kali lipat dan kapal kayu meningkat dua kali lipat. "Seharusnya,
   dengan peningkatan kapasitas kapal cepat, hasil tangkapan juga
   meningkat sebanding," katanya. Kenyataannya, kalau kuartal pertama
   1997 pendapatan DGSA masih US$ 43,1 juta, kuartal keempat 1998 hanya
   meningkat menjadi US$ 75,5 juta. Tak lebih dari 100%. Bahkan, lebih
   aneh lagi, belakangan hasil penjualan DGSA malah terus-menerus turun.
   "Ini berarti, sebenarnya potensi Laut Arafura tak sebagus yang
   digembar-gemborkan," kata analis ini.
   Bukan hanya itu ketidak-puasan analis atas penjelasan DGSA. GK Goh
   Research Indonesia juga menyangsikan keterangan DGSA. Menurutnya,
   kalaupun ada pegawai DGSA yang berasal dari Jawa pulang, kecenderungan
   itu sudah berlangsung sejak akhir tahun lalu. Jadi, pengaruhnya
   seharusnya sudah terlihat sejak dulu, bukan hanya sekarang. Yang juga
   aneh, menurut GK Goh, dalam laporan semester pertama lalu, DGSA tak
   menyebut-nyebut soal eksodus besar-besaran ini. Harga udang yang
   tingginya delapan kali lipat harga ikan bisa mengompensasi penurunan
   hasil tangkapan ikan.
   Dengan keragu-raguan seperti itu, kedua analis asing tadi menduga
   problem DGSA ini tidak akan bisa dipulihkan dalam jangka pendek.
   Biarpun begitu, ada juga analis yang percaya bahwa penurunan kinerja
   DGSA akibat kerusuhan Ambon. Hendra Sunarto dari Bali Securities,
   misalnya, yakin bahwa kinerja DGSA akan pulih kembali jika kerusuhan
   Ambon bisa reda. Seper-ti Hendra, Faisal Fadjar dari Mashill Jaya
   Securities juga merekomendasikan beli saham DGSA dengan harga
   sekarang, Rp 2.150 (20/12) per saham, untuk investasi jangka panjang.
   
   
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:51:23 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28701
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:51:22 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20804
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:51:23 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28697;
        Fri, 31 Dec 1999 17:51:20 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:51:20 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312251.RAA28697@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: pol1.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/politik/pol1.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] Kandang-Kandang Politik Buatan Gus-Dur
   [INLINE] Militer Mana yang bakal Punah
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                   Kandang-Kandang Politik Buatan Gus Dur
       Dewan-dewan bentukan Gus Dur untuk menggembosi tekanan politik
                                      
              Budi Arie Setiadi, Ahmad Febrian, Eddy Suprapto
                                      
   Berbagai dewan telah dibentuk Presiden Gus Dur. Beberapa dewan lagi
   kabarnya akan segera menyusul. Namun, fungsi dan personilnya menjadi
   polemik masyarakat. Efektifkah "politik pengandangan" gaya Gus Dur
   itu?
   
   Anjloknya prestasi sepak bola Indonesia bisa jadi akan membuat Gus Dur
   perlu membentuk semacam Dewan Sepak Bola Nasional. Sebab, sebagai
   pecinta berat sepak bola, Gus Dur tentu saja ingin prestasi Indonesia
   mencorong.
   Eh, ini memang sekadar seloroh saja. Tapi, rajin dan gemarnya Gus Dur
   membuat dewan-dewan memang menimbulkan banyak pertanyaan di kalangan
   masyarakat: apa yang sedang dilakukan Presdien ke-4 RI ini? Gus Dur
   dengan bangga pernah mengatakan, dewan-dewan yang dibentuknya
   merupakan salah satu langkah nyata bahwa pemerintah berbuat sesuatu.
   "Pembentukan DPUN kan untuk menyediakan satu juta lapangan kerja
   baru," ujarnya bangga.
   Memang, Gus Dur hobi membuat kejutan. Karena itulah, langkah-langkah
   politiknya sukar diduga. Contohnya, ya soal makin banyaknya
   pembentukan berbagai macam dewan itu tadi. Setelah Dewan Ekonomi
   Nasional (DEN), Dewan Maritim Indonesia (DMI), Komisi Hukum Nasional,
   kini yang masih hangat adalah Dewan Pemulihan Usaha Nasional (DPUN).
   Keruan saja banyak pihak bertanya: "Dewan apa lagi yang akan segera
   diciptakan Gus Dur?"
   Yang jadi soal, pembentukan berbagai macam dewan ini mengundang banyak
   masalah. Dari mulai kegunaannya, cara kerja, dan koordinasinya dengan
   kabinet dan eksekutif hingga tokoh-tokoh yang bercokol di dalamnya.
   Berbagai masalah inilah yang membuat berbagai dewan bentukan baru itu
   selalu mengundang angin badai. Bisa lunak. Bisa pula menghancurkan.
   Contohnya, nasib Fuad Bawazier dan Subiakto. Mantan Menteri Keuangan
   di akhir masa kejayaan Soeharto itu terdepak dari lingkaran DEN karena
   terjangan para ekonom yang tak suka kehadiran Fuad. Nasib Subiakto
   agak mendingan. Terjangan angin puyuh yang menghantamnya hanya
   menerjunkannya satu tingkat, dari seharusnya Ketua DEN menjadi Wakil
   Ketua DEN.
   
   Berusaha mengandangkan kuda-kuda liar
   
   Langgam Gus Dur yang khas, dengan membiarkan orang-orang yang
   diangkatnya "dihajar" publik, sudah dimaklumi masyarakat. Karena itu,
   ia berulang kali membiar-kan masyarakat menghakimi para personil yang
   ada dalam dewan yang dibentuknya. Kalau kuat, ya bertahan. Kalau
   memang kain pel kotor dan tidak bisa dibersihkan lagi, ya maaf saja.
   Harus tahu diri dan segera angkat kaki. Permainan ini memang bukan
   tanpa risiko, terutama munculnya reaksi keras dari pihak-pihak yang
   sakit hati dan jadi korban manajemen kepemimpinan Kiai Ciganjur ini.
   Ibarat penunggang kuda rodeo, kalau tak jitu dan hati-hati, justru Gus
   Dur sendiri yang akan terpelanting nantinya.
   Sementara itu, kegunaan dewan-dewan itu pun kerap dipertanyakan orang.
   Bukankah Gus Dur sudah memiliki para menteri dalam kabinetnya yang
   harus men-jalankan tugas sebagai eksekutif? Ternyata tak semudah itu.
   Maklum saja, kabinet Gus Dur saat ini memang merupakan kabinet
   politik. Artinya, para menteri yang duduk pun merupakan hasil dari
   sebuah kompromi politik. Karena itulah, saham di pemerintahan
   tersebar. Nah, kabinet semacam ini tentu saja rentan terhadap ancaman
   bagi soliditas dan arah yang sama dalam pengambilan kebijakan. Karena
   itu, "Gus Dur perlu semacam second opinion untuk memberikan arah,"
   ujar Sri Mulyani, ekonom yang menjabat sebagai Sekretaris DEN.
   Namun, jangan lupa dan gampang terkecoh. Pembentukan dewan-dewan ini
   boleh jadi merupakan "politik pengandangan" yang dilakukan Gus Dur.
   Presiden yang mantan Ketua Forum Demokrasi ini rupanya sedang berusaha
   menjinakkan para "kuda liar". Para ekonom kritis dimasukkan satu
   kandang dalam DEN. Lalu, para pengusahanya dihimpun dalam DPUN. Belum
   lagi adanya rencana kelak, para pengamat politik pun akan dibuatkan
   semacam dewan tertentu. Cukup? Masih ada lagi. Para aktivis LSM pun,
   kelak, bukan enggak mungkin akan didewankan juga. Singkat kata, Gus
   Dur sedang mempersiapkan banyak kandang buat kalangan yang punya
   potensi menghadangnya. Nah, jangan-jangan perkelahian para jenderal di
   tubuh TNI berbuntut dibentuknya Dewan Jendral oleh Gus Dur.
   Cara politik pengandangan ini bukan tanpa taruhan. Sebab, cita-cita
   membentuk oposisi dan peran aktif masyarakat - seperti yang diingini
   sang Presiden sendiri - harus dimulai dengan menumbuhkan prakarsa
   masyarakat. Karena itu, ide pengandangan ini sangat bertentangan
   dengan semangat memperkuat masyarakat itu sendiri. Yang akhirnya
   menonjol malah pemerintahan Gus Dur, karena kekuatan potensi oposisi
   yang tangguh justru terserap dalam pemerintahan sendiri.
   
   Bisa menjadi kabinet dalam kabinet
   
   Memang, ide pembentukan dewan-dewan tidak seluruhnya negatif. Sebagai
   presiden, Gus Dur tentu saja berharap mendapat masukan sebanyak
   mungkin pihak sehingga keputusan yang diambilnya bisa memuaskan
   sebanyak mungkin masyarakat. Selain itu, dengan terbentuknya
   dewan-dewan tersebut, para menteri terkait akan mendapat sparing
   partner yang sepadan. Dengan demikian, kinerja para menteri bisa
   diharapkan maksimal.
   Kebutuhan pembentukan dewan tersebut, di mata Sofyan Wanandi, Ketua
   DPUN, tergantung ke-perluan dan hasil yang dicapainya. Bos Grup Gemala
   ini berpendapat, bila memang dewan-dewan yang dibentuk tak bisa
   menghasilkan apa-apa, ya lebih baik dibubarkan saja. Namun, Sofyan pun
   meminta pihak-pihak yang bersuara fals terhadap DPUN ini bersabar.
   "Bila ternyata gagal, ya sudah, saya mundur saja," janjinya.
   Nah, sekarang ketakutan akan terjadinya tumpang tindih dalam wilayah
   operasional juga terlihat. Maklum saja, konflik kepentingan para
   personil yang ada di dewan-dewan itu menyimpan potensi yang luar biasa
   besar. Bila saja tiba-tiba bertabrakan dengan para menteri di kabinet
   politik, pertarungan memperebutkan keberpihakan presiden akan terjadi.
   Ujung-ujungnya, selain kerja tak berbuah, kondisi Indonesia malah akan
   makin runyam.
   Kekhawatiran itu tampaknya cukup beralasan. Kabinet politik Gus Dur
   - harus diakui - agak kurang memperhatikan kriteria kemampuan.
   Maksudnya, karena kabinet politik, yang dipilih hanya orang yang punya
   integritas dan kredibilitas. Soal kemampuan acap kali diabaikan.
   Padahal, untuk mengatasi krisis, kita perlu orang-orang super.
   Kesanggupan mengatasi masalah itu justru poin yang cukup penting. Nah,
   bisa jadi para penasihat Gus Dur yang ditampung dalam dewan-dewan itu
   ternyata lebih piawai dari para menterinya.
   Soal lain yang tak kalah penting adalah soal kekompakan para "kuda
   liar" itu. Contoh yang sedang menganga adalah soal personil di DPUN.
   Arifin Panigoro kabarnya merasa keberatan bila dirinya digabungkan
   dengan para pengusaha bermasalah seperti Aburizal Bakrie. Kabarnya,
   Arifin tidak suka karena Ketua Umum Kadin itu berpihak kepada
   Sinivasan dalam skandal Texmaco. Selain itu, rencananya, Bos Grup
   Medco itu akan mundur secara elegan dari DPUN. "Saya ini kan anggota
   DPR yang mewakili rakyat. Sedangkan di DPUN saya membantu memberi
   nasihat kepada pemerintah atau presiden," ujarnya memberi alasan
   kepada Nugroho Dewanto dari KONTAN.
   Jadi, dewan-dewan Gus Dur memang menyimpan bara api yang tak sedikit.
   Bila tak hati-hati, Kiai Ciganjur sendiri yang tersulut apinya.
   Memang, masalah yang dihadapi bangsa Indonesia sangatlah berat.
   Konflik kepentingan elite politik memang laten akan kembali
   memorak-porandakan bangsa Indonesia.
   Bagaimana dengan rakyat sebagai bagian terbesar bangsa ini? Mereka
   masih sengsara dan perlu segera diperkuat. Bila elite politik masih
   saja rebutan "rekening" dan "menukar cek", rakyat yang muak akan
   kembali mengamuk. Dan ini biayanya besar sekali.
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

>From apakabar@saltmine.radix.net Fri Dec 31 17:51:35 1999
Return-Path: <apakabar@saltmine.radix.net>
Received: from mail1.radix.net (mail1.radix.net [207.192.128.31])
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) with ESMTP id RAA28719
        for <apakabar@saltmail.radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:51:35 -0500 (EST)
Received: from saltmine.radix.net (saltmine.radix.net [207.192.128.40])
        by mail1.radix.net (8.9.3/8.9.3) with ESMTP id RAA20823
        for <apakabar@radix.net>; Fri, 31 Dec 1999 17:51:36 -0500 (EST)
Received: (from apakabar@localhost)
        by saltmine.radix.net (8.8.7/8.8.7) id RAA28711;
        Fri, 31 Dec 1999 17:51:33 -0500 (EST)
Date: Fri, 31 Dec 1999 17:51:33 -0500 (EST)
From: John A MacDougall <apakabar@Radix.Net>
Message-Id: <199912312251.RAA28711@saltmine.radix.net>
To: apakabar@Radix.Net
Subject: pol2.htm
X-URL: http://www.kontan-online.com/04/14/politik/pol2.htm
Status: O

                                  [INLINE]
                                      
   [INLINE] Kandang-Kandang Politik Buatan Gus-Dur
   [INLINE] Militer Mana yang bakal Punah
   
   
   
                                   Tajuk
                                      
                                   Surat
                                      
                                   Fokus
                                      
                                  Aktual
                                      
                              Bisnis Sepekan
                                      
                                  Dialog
                                      
                                 Manajemen
                                      
                                 Refleksi
                                      
                                   Hukum
                                      
                                 Investasi
                                      
                                  Politik
                                      
                                   Usaha
                                      
                                   Pajak
                                      
                                 Properti
                                      
                                  Profesi
                                      
   Main Menu
   
   
                                Info Iklan
                                      
     Info Iklan
   
   
   EDISI 14/IV Tanggal 27 Desember 1999
   
   
   
                       Militer Mana yang bakal Punah
              Perkubuan terkuak gara-gara kasus Timtim dikuak
                                      
           Eddy Suprapto, Budi Arie Setiadi, Markus Sumartomdjon
                                      
   TNI selama tiga puluh tahun ini bagai tak terjamah. Sekarang, ketika
   borok-borok terkuak, semakin terkuak pula pertentangan di dalam tubuh
   militer. Menghadapi tuntutan kejahatan perang, mereka pun terbelah.
   
   Roda zaman memang berputar. Tidak ada satu pun orang bisa menentukan
   masa depan dalam perjalanannya, termasuk TNI yang dulu begitu
   berkuasa. Bila tempo hari para perwira TNI yang bertugas ke Timtim
   mendapat sanjungan, dan di dadanya tersemat bintang jasa, sekarang itu
   semua malah menjadi aib. Bahkan, kalau bisa para jenderal ramai-ramai
   menghilangkan jejak sejarah mereka di Timtim.
   Mau bagaimana lagi? Baru-baru ini Komisi HAM PBB merampungkan
   menyidikan mereka atas kejahatan yang dilakukan TNI di Timtim. Tuduhan
   mereka bukan mengada-ada, tapi disertai bukti. Paling tidak, dari
   laporan Unamet, setelah jajak pendapat ada staf PBB yang dibunuh
   milisi di depan mata TNI. Laporan Unamet menyertakan bukti milisi yang
   dipersenjatai, terjadinya pembunuhan massal, dan seabrek bukti lain
   yang ditimpakan kepada TNI. Padahal, menurut Konvensi Jenewa, perilaku
   milisi dukungan TNI yang melakukan pembunuhan staf kemanusiaan PBB
   dinyatakan sebagai kriminal kemanusiaan, dan ganjarannya sama dengan
   penjahat perang. Maka, sebagian negara Uni Eropa, Australia, dan
   Amerika pun segera bereaksi.
   Apakah para jenderal itu kemudian berlindung di balik korps seperti
   ketika menghadapi penyidikan KPP HAM dalam negeri? Menurut Munir,
   Ketua Kontras, strategi para jenderal mengaitkan masalah kejahatan di
   Timtim atas nama bangsa dan atas nama institusi militer merupakan
   strategi lama untuk menutup diri. Padahal, lahirnya komisi penyidik
   kejahatan perang karena ada satu kasus pelanggaran hak asasi (against
   humanity) yang cukup berat. Di sisi lain, dalam kasus kejahatan perang
   itu asasnya adalah mengadili individu yang memegang kendali. Dalam
   kasus Timtim, terdakwanya adalah mereka yang memberikan mandat dalam
   pembentukan institusi perang seperti pembentukan tentara sipil. Nah,
   pada posisi inilah polisi dan tentara tidak bisa lepas dari tanggung
   jawab.
   
   Ada bukti-bukti yang sukar disangkal
   
   Soal bobot kejahatan, itu akan ditentukan melalui proses persidangan
   Komisi HAM PBB dan Dewan Keamanan PBB yang diikuti semua anggota PBB.
   Kalau memang kejahatannya serius, yakni terjadi kejahatan perang dan
   kemanusiaan, maka akan dilahirkan traktat tribunal. Biasanya, sebelum
   traktat dimulai, Pemerintah Indonesia akan diberi kesempatan untuk
   melakukan negosiasi politik untuk menghindari tribunal. Sebab, kalau
   tribunal berlangsung, berat, deh. Tak ada terdakwa yang memenangi
   perkara di sini. Dan hukumannya berat, karena Indonesia juga harus
   menanggung pampasan perang. Nah, kalau saja pengadilan HAM sudah
   dilakukan di Indonesia secara fair, bukankah itu bisa menjadi modal
   untuk negosiasi menghindari tribunal? Kenapa persidangan dalam negeri
   sepertinya dihalang-halangi?
   Maklum, bukti-bukti itu memang sulit untuk disangkal. Komisi HAM PBB
   secara mencolok menemukan bukti-bukti keterlibatan TNI. Pertama,
   sesuai kesepakatan New York, pengamanan di tangan Pemerintah
   Indonesia, dalam hal ini polisi dan TNI. Ternyata yang terjadi malah
   politik bumi hangus. Selain itu, ditemukan bukti bahwa tentara
   memprakarsai pembentukan organisasi sipil yang dipersiapkan untuk
   perang. Ini menunjukkan kegagalan komando. Padahal, sesuai kesepakatan
   New York, polisi dan TNI dalam menjamin keamanan itu tidak dengan
   tindakan yang keras, apalagi kepada rakyat.
   Bagaimana sikap sang tertuduh, yakni para pimpinan TNI itu? "Tuduhan
   dunia internasional tentang adanya pelanggaran HAM itu tidak benar
   sama sekali," kata Kepala Puspen Mayjen Sudrajad. Yang terasa,
   bantahan demi bantahan belakangan ini mesti disiapkan TNI. Tapi,
   menjadi rancu, apakah ini bantahan pribadi atau bantahan institusi?
   Seperti ketika KPP HAM mengumumkan temuan-temuannya di Timtim. Nah,
   Jenderal Wiranto selain menandaskan temuan itu tidak ada cek dan
   recek, juga menandaskan bahwa keberadaan TNI di Timtim karena mandat
   dari negara. "Pengadilan terhadap TNI sama dengan mengadili bangsa dan
   rakyat Indonesia," kata Jenderal Wiranto yang kini Menko Polkam.
   Memang, sulit juga kedudukan para jenderal dalam kasus Timtim. Sekilas
   saja mereka tampak kurang ikhlas menanggapi hasil temuan KPP HAM.
   Tetapi, menurut pengamat militer Salim Said, kenyataan tidak bisa
   mundur lagi. "Inilah saatnya proses belajar menerima alam demokrasi
   yang baru, yang satu generasi mereka tidak mengalaminya," kata Salim.
   Maklum, semua para jenderal sekarang ini aktif pada masa Orde Baru.
   Mereka tidak pernah mengalami alam di luar alam otoriter. Kini,
   "Semuanya harus menyesuaikan diri dengan alam demokrasi yang sedang
   dirintis sekarang, termasuk para jenderal itu," tandas Salim.
   
   Kasus Timtim menguak perkubuan di TNI
   
   Sebetulnya di dalam tubuh TNI sendiri berkembang juga pikiran-pikiran
   yang progresif dan prodemokrasi. Perwira golongan ini sadar, tidak
   mungkin lagi Indonesia tumbuh terus-menerus dalam ruang di bawah
   kontrol militer. Sayangnya, wacana itu biasanya tak pernah tuntas.
   Maklum, ketika perwira yang berpikiran maju itu memegang posisi
   penting, mereka lalu larut dalam alam kekuasaan, seperti lupa pada
   pikirannya yang dulu.
   Dalam kasus Timtim ini, mencuat pula wacana yang menarik di antara
   para jenderal aktif. Wakilnya adalah Mayjen Agus Wirahadikusumah yang
   menghadapi jenderal-jenderal di mabes. Pangdam Wirabuana itu
   menyatakan bawa TNI tidak mungkin terus bertahan de-ngan wajah lamanya
   yang bagai dinosaurus. "Di masa mendatang, TNI harus menyerap
   tanda-tanda zaman kalau tidak ingin punah. Seperti cita-cita panglima
   besar Jenderal Sudirman, TNI harus kembali pada jati diri, yaitu
   kembali menjadi tentaranya rakyat, bukan musuh rakyat," katanya.
   Caranya, imbuh Agus, tidak lain dan tidak bukan adalah penegakan
   hukum. "Sebelum kembali ke pangkuan rakyat memang harus ada
   pembersihan dalam di tubuh TNI," lanjutnya.
   Nah, pandangan tajam seperti itu langsung menimbulkan reaksi dari
   tubuh TNI. Lihat saja komentar-komentar dari Panglima Kostrad Letjen
   Djaja Suparman dan jenderal kubu Wiranto. Kasus Timtim ini pula yang
   membuat perkubuan di TNI tampak mencolok mata.
   Munir melihat sekarang ini di tubuh TNI ada tiga faksi. Yaitu, faksi
   Jenderal Wiranto cs. yang konservatif dalam mengembangkan kepemimpinan
   TNI. Lewat garis komando, masalah individu dalam TNI selalu dikaitkan
   dengan kepentingan bangsa dan negara, sehingga kritik internasional
   dianggap sebagai ancaman. Faksi kedua adalah kelompok yang selalu
   membungkus kesalahan individu menjadi kesalahan institusi, dan
   kelompok ini diwakili Pangkostrad Letjen Djaja Suparman. Kelompok ini
   akan bereaksi ketika kepentingan TNI mendapat kritik. Kritik dianggap
   sebagai ancaman terbesar.
   Sedangkan kelompok ketiga diwakili Agus Wirahadikusuma dan
   kawan-kawan. Mereka sampai sekarang ini jelas memandang pentingnya
   pemisahan antara kepentingan institusi dan individu, antara
   kepentingan bangsa dan individu. Kesalahan masa lampau tidak bisa
   dikaitkan dengan kesalahan bangsa maupun institusi. Kesalahan itu
   merupakan kesalahan pribadi yang tidak mampu memilah mandat negara.
   Tarik-menarik kepentingan, perbedaan pendapat yang tajam tubuh TNI itu
   memang sudah berlangsung sejak zaman revolusi. Tapi, pertentangan itu
   melenceng jauh di zaman Soeharto dan menjadi perebutan mendekati
   kekuasaan. Dan itu keterusan.
   Nah, saat ini tiada kata terlambat bagi TNI untuk berpikir ulang pada
   tujuan awal berdirinya TNI, yaitu menjadi tentara rakyat. Artinya, TNI
   harus benar-benar menjadi tentaranya rakyat dan tidak terpisah dari
   jiwa rakyat. Apalagi menyakiti hati rakyat. Dengan momen gugatan
   internasional, seharusnya TNI makin dekat di hati rakyat.
   
   [LINK] [LINK] [LINK]

----- End of forwarded message from apakabar@Radix.Net -----